Inggris Bercerai dengan baik dengan EU, Dow Futures dkk. Perkasa!

Jakarta, CNBC Indonesia – Indeks Saham Masa Depan (Masa depanAmerika Serikat menguatkan perdagangannya pada Kamis (24/12/2020), dengan indikator Wall Street berwarna hijau di samping pembukaan. Namun, sebelum Jumat, Jumat, bursa AS akan dipersingkat setengah hari.

18:56 WIB, Indeks Dow Jones Masa depan Meningkat 0,2%, S&P 500 Futures dan Nasdaq Masa depan 0,22% dan 0,14%.

Kabar baiknya datang hari ini dari Eropa. Inggris dan Uni Eropa (UE) dilaporkan berada dalam tahap akhir dari kesepakatan perdagangan, yang diharapkan akan tiba pada hari Kamis.


Inggris saat ini sedang dalam proses transisi dari Uni Eropa, yang dikenal sebagai Brexit. Masa transisi berlangsung hingga 31 Desember, dan akan terjadi jika tidak tercapai kesepakatan Berat Brexit Ini berarti Inggris akan keluar begitu saja Baik Termasuk titik akses pasar tunggal di mana produk Inggris dapat masuk dan keluar UE tanpa kewajiban impor.

Berat Brexit ditakuti oleh para pelaku pasar karena dapat menyebabkan penurunan tajam ekonomi Inggris dan menyeret ekonomi negara-negara Eropa lainnya.

Di bawah perjanjian perdagangan, Inggris akan “bercerai” dengan baik dengan Uni Eropa, dan Berat Brexit bisa dihindari.

Hal tersebut memberikan kesan positif bagi bursa efek internasional saat ini.

Sementara di Amerika Serikat, tarikan stimulus anggaran di Amerika Serikat masih menjadi perhatian. Kongres AS (DPR dan Senat) menyetujui paket stimulus fiskal $ 900 miliar. Presiden AS Donald Trump telah diminta untuk menandatangani RUU stimulus fiskal.

Namun, Trump belum menandatangani draf tersebut. Faktanya, pada Selasa malam, Trump tiba-tiba turun ke Twitter, menyebut insentif $ 900 miliar itu “aib.” Dia juga meminta Kongres AS untuk meningkatkan $ 600 / BTL menjadi $ 2.000 dalam paket insentif.

READ  Janji saya bagikan dividen temporer Rp 281 miliar, lihat jadwal

Dalam beberapa hari ke depan, masih ada satu hari untuk pembicaraan stimulus lebih lanjut. Sebagai informasi, insentif anggaran yang diberikan pada Maret akan berakhir pada 26 Desember, dan anggaran pemerintah akan berakhir pada 28 Desember.

Stimulus fiskal dan pengeluaran pemerintah digabungkan pada $ 1,4 triliun, jadi cepat atau lambat insentif akan menyebar, dan nilainya kemungkinan akan meningkat.

Demokrat, lawan politik Trump, sejauh ini mendukung langkah tersebut, sementara Partai Republik yang pro-pemerintah belum berkomentar.

“Saya siap mengikuti keinginan Presiden Trump,” kata Nancy Pello, seorang Demokrat di Dewan Perwakilan AS.

“Presiden Partai Republik berulang kali menolak mengatakan berapa harga BLT yang dia inginkan. Akhirnya, presiden menyetujui $ 2.000. Partai Demokrat siap untuk membuat rancangan undang-undang minggu ini. Ayo lakukan!” Tulis Pelosi di halaman Twitter-nya.

Partai Demokrat sejak lama ingin memberikan stimulus yang lebih berharga, tetapi tidak diterima oleh Partai Republik. Akhirnya, jika Partai Republik setuju, biaya stimulus fiskal dapat meningkat secara dramatis lebih dari $ 1 triliun.

Kelompok Studi CNBC Indonesia

[Gambas:Video CNBC]

(Pap)


Written By
More from Hulwi Zafar

Di tengah wabah itu, BUMI mencapai $ 2,77 miliar

Jakarta, CNBC Indonesia– PUM BUMI Resources BUMI Pada Januari-September 2020, diperoleh $...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *