Indonesia: Kecelakaan Lion Air – Boeing menyembunyikan perangkat lunak bermasalah dari pilot

Pabrikan pesawat Boeing berada di bawah tekanan setelah jatuhnya pesawat Lion Air penerbangan JT 610. Menurut penyelidikan saat ini, program kontrol otomatis telah menenggelamkan 737 Max ke laut.Beberapa pilot yang juga menerbangkan tipe yang relatif baru sekarang mengeluh bahwa mereka tidak diberi tahu dengan benar oleh Boeing tentang pengenalan sistem baru dan bahwa mereka tidak dilatih tentang kemungkinan kerusakan.

Perangkat lunak Maneuvering Characteristics Augmentation System (MCAS) yang diperkenalkan oleh Boeing untuk 737 Max dirancang untuk mencegah macet. Ini terjadi jika kecepatannya terlalu rendah, sayap tidak lagi menghasilkan daya angkat yang cukup. Saat sensor 737 Max melaporkan sikap yang hampir miring ke komputer terpasang, komputer terpasang secara otomatis menurunkan hidung mesin untuk meningkatkan kecepatan. Jika terjadi kecelakaan penerbangan Lion Air, sensor sikap yang salah atau perangkat lunak yang salah menyebabkan komputer di dalam pesawat mengarahkan mesin ke laut.

Prosedur untuk menangani insiden ini tampaknya tidak diketahui oleh pilot penerbangan Lion Air: Boeing tidak mempublikasikannya dalam apa yang disebut buletin manual operasi hingga setelah kecelakaan tersebut. Ini mengharuskan semua operator mesin 737 Max untuk membiasakan diri dengan prosedur. Sehari kemudian, otoritas penerbangan AS mengeluarkan arahan kelaikan udara yang mendesak.

Pilot tidak tahu

Di sinilah tepatnya kritik dari pilot masuk. Dennis Tajer, juru bicara American Pilot Association, Allied Pilots Association (APA), mengatakan kepada Reuters: “Kami tidak diberi tahu oleh Boeing tentang keberadaan fungsi baru ini. Baik selama instruksi untuk jenis pesawat, baik dalam manual penerbangan atau dokumen lain. ”, ia menuduh pabrikan.

Perangkat lunak baru diperlukan karena 737 Max memiliki mesin yang jauh lebih besar daripada pendahulunya, 737 NG. Nacelles mesin yang secara proporsional lebih besar tampaknya mengubah aerodinamika pesawat sedemikian rupa sehingga risiko macet meningkat – MCAS seharusnya mengimbanginya.

READ  Jelajahi lukisan batu tertua di dunia di Indonesia

Biasanya, pabrikan pesawat harus mendokumentasikan perubahan ini dalam perangkat lunak di manual penerbangan tipe untuk pilot dan juga melatih mereka untuk kegagalan sistem seperti itu selama konversi. Tak satu pun dari peristiwa ini terjadi dalam kasus Boeing 737 Max MCAS. Beberapa pilot model Max telah mengkonfirmasi kepada kantor berita Reuters bahwa mereka tidak mendengar apa-apa tentang sistem tersebut sampai pesawat Lion Air jatuh, apalagi mempelajari cara menggunakannya.

Pengarahan untuk 737 Max sejauh ini relatif singkat: program tersebut, disetujui oleh otoritas AS dan Eropa, termasuk tiga jam pelatihan dengan bantuan komputer dan penerbangan pengenalan. Dapat diasumsikan bahwa pelatihan sekarang akan diadaptasi dan ditambah dengan penanganan MCAS.

Para ahli juga menganggap Boeing akan segera merilis pembaruan perangkat lunak MCAS – tetapi waktunya masih belum jelas. Boeing menolak mengomentari kemungkinan pembaruan dan kebijakan informasi mengenai MCAS, tetapi hanya mengeluarkan pernyataan umum. Mereka bekerja “bekerjasama erat dengan pihak berwenang yang bertanggung jawab atas penyelidikan dan melakukan segala upaya untuk akhirnya memahami semua kaitan antara kecelakaan itu”.

Laporan terperinci tentang latar belakang kecelakaan dan masalah teknis dengan Boeing 737 Max tersedia di sini.

Ikon: Cermin

Written By
More from Munir Rad

Kedua iPhone ini Mereka diharapkan bisa laku di kuartal ketiga tahun 2020

Surah dot com – Dua model IPhone Pada kuartal ketiga tahun 2020,...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *