Imigrasi ilegal dari Belarus: Polandia tetap berada di perbatasan dengan segera

Imigrasi ilegal dari Belarusia
Polandia tetap berada di perbatasan dalam keadaan darurat

Belarus menyelundupkan pengungsi ke barat, yang kemudian menemukan diri mereka di gerbang Latvia, Lithuania, dan Polandia. Di balik ini diduga tindakan pembalasan oleh Lukashenko terhadap sanksi Uni Eropa. Keadaan darurat yang diberlakukan oleh Polandia kini telah dikonfirmasi oleh parlemen – meskipun ada hambatan.

Parlemen Polandia ingin mempertahankan keadaan darurat yang diberlakukan di perbatasan dengan Belarus karena kedatangan migran ilegal. Mayoritas anggota parlemen memberikan suara menentang mosi oposisi untuk mencabut keadaan darurat. Sebelum pemungutan suara, Perdana Menteri Mateusz Morawiecki meminta anggota parlemen untuk bersatu. “Hari ini kita melihat skenario sedang ditulis di Moskow dan Minsk yang membahayakan kedaulatan kita dan keamanan negara Polandia,” katanya.

Kamis lalu, Presiden Andrzej Duda menyatakan keadaan darurat di wilayah perbatasan selama 30 hari. Menurut konstitusi, parlemen memiliki kemungkinan untuk mencabut dekrit tersebut. Perpanjangan keadaan darurat lebih dari 30 hari hanya dimungkinkan dengan persetujuan Parlemen. Menurut peraturan, hanya penduduk yang diizinkan mengakses jalur selebar tiga kilometer. Wartawan juga tidak diperbolehkan di wilayah yang terkena dampak. Ini adalah keadaan darurat pertama di Polandia sejak 1989.

Dalam beberapa bulan terakhir, ribuan migran dari Timur Tengah telah melintasi perbatasan dengan Belarus ke Latvia, Lituania dan Polandia – dan karenanya ke Uni Eropa. Brussels dan pemerintah di Warsawa menuduh pemimpin Belarusia Alexander Lukashenko membawa pengungsi dari daerah krisis ke perbatasan eksternal Uni Eropa secara terorganisir. Lukashenko mengumumkan pada akhir Mei bahwa Minsk tidak akan lagi mencegah para migran melanjutkan perjalanan ke UE – sebagai tanggapan atas pengetatan sanksi Barat terhadap bekas republik Soviet.

Menurut pernyataannya sendiri, Kementerian Dalam Negeri di Warsawa mencatat sekitar 3.000 upaya melintasi perbatasan secara ilegal pada bulan Agustus. Sebagai tanggapan, pemerintah mengirim ribuan tentara ke perbatasan dan mulai membangun pagar kawat berduri.

READ  CIA: Joe Biden mengumumkan William Burns sebagai bos baru
Written By
More from Lukman Haq
Uji coba rudal hipersonik baru yang berhasil
Presiden Vladimir Putin menyebut model itu “tak terkalahkan” selama presentasinya. Sekarang Rusia...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *