Ilmuwan Amerika telah menemukan spesies ular baru dari Filipina

Foto: Ilmuwan Amerika telah menemukan spesies ular baru dari Filipina. Spesies ini berukuran 3-4 kali lebih kecil dibandingkan dengan kelompok Pseudomonas aeruginosa. Contoh (CNN Indonesia / Andre Novelino).

Langang Kuning – Jeff Weinel, asisten peneliti pascasarjana di Museum Keanekaragaman Hayati dan Sejarah Alam Universitas Kansas, telah menemukan spesies ular baru dari Filipina.

Ia menemukan tiga spesies ular baru dari laboratorium di kampus.

Menurut laporan di jurnal Copia, Wayne dan rekan-rekannya awalnya tertarik mempelajari ular dari kelompok Pasudoradion.

Dalam penelitian tersebut, mereka menggunakan teknik analisis DNA dan CT scan untuk melihat struktur tulang ular tersebut. Namun mereka tidak menyangka akan menemukan spesies baru.

Weinel mengatakan kepada CNN: “Saya mengambil DNA dari banyak spesies ular dari kelompok pseudobarbide.

Ketika saya menemukan tes DNA, awalnya saya mengira saya melakukan hal yang salah atau sampelnya terkontaminasi.

Menurut penelitian, spesies ini memiliki panjang tubuh maksimal 6,7 inci atau 17 cm, dan tiga hingga empat kali lebih kecil dari kerabat dekatnya, Pseudorabdion.

Ular ini memiliki tulang belakang dan tengkorak terkecil dari ular lain di dunia. Ia juga memiliki sisik berwarna-warni dan merupakan sumber makanan utama bagi cacing.

Berdasarkan hasil penelitian tersebut, Wayne dan timnya menamai ketiga ular tersebut Leviathanus Merus, salah satu anggota genus Levitonius.

Stimulus tersebut diciptakan oleh Allen Levitton, seorang peneliti ular yang menghabiskan waktu puluhan tahun untuk mempelajari ular di Filipina.

Di negara asalnya Filipina, penduduk pulau Samara dan Leiti menyebut ular ini sebagai perang.

Sebelum diidentifikasi, ketiga ular tersebut berkumpul di laboratorium University of Kansas Museum of Biodiversity and Natural History. Ular tersebut merupakan hasil tim peneliti lapangan dari tahun 2006 hingga 2012.

READ  Resep Wanderlust: Bepergian di Dapur: Mmmm, beginilah Bali memasuki piring Anda

Kami sekarang memiliki informasi dari seluruh genom ular, itu benar-benar mengubah cara kami memahami evolusi secara umum, pada kenyataannya, cara kami bertukar spesies masih berubah. Tidak jelas bagaimana hal itu akan memengaruhi berbagai hal di masa depan, kata Weinel.

Selain koleksi ini, Wayneel mengaku tidak pernah memusnahkan ketiga ular tersebut saat masih hidup. Pada perjalanan tahun 2017, dia mencoba menemukan spesies ini di alam liar, tetapi gagal. (LK)

Sumber: CNN Indonesia.com

Written By
More from Hulwi Zafar

Bank – Kerusakan akibat pencurian data dari ATM pada rekor tertinggi

Frankfurt / Main (dpa) – Kerusakan akibat pencurian data dari ATM di...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *