“Ibu kami, ayah kami”: pengadilan Polandia mengutuk produsen untuk meminta maaf

Pencipta file ZDF-Multi-bagian “Ibu kami, ayah kami” berasal dari pengadilan Polandia dijatuhi hukuman permintaan maaf. Namun, Anda tidak perlu membayar ganti rugi, kata Pengadilan Banding Krakow.

Permintaan maaf tersebut harus dipublikasikan di televisi Polandia serta di saluran Jerman ZDF, ZDFneo dan 3sat, lapor lembaga Polandia PAP. Drama perang tiga bagian itu juga disiarkan di televisi Polandia. Menurut pengadilan, putusan terhadap perusahaan produksi UFA Fiction dan ZDF sudah final.

Dalam pernyataan ZDF dan Fiksi UFA, disebutkan bahwa mereka menyayangkan pengadilan yang kurang memperhatikan kebebasan artistik. Segera setelah keputusan tersedia secara tertulis, kami ingin memeriksa alasan dan mengajukan banding atas keputusan tersebut. Sejarawan spesialis terkenal berpartisipasi dalam pengembangan buku seri multi-bagian ini.

Sengketa hukum menyangkut perwakilan Tentara Rumah Polandia (AK), sebuah gerakan bersenjata bawah tanah yang telah melawan penjajah Jerman di Polandia selama Perang Dunia II. Seorang veteran AK Polandia mengeluh.

Veteran berusia 96 tahun dan asosiasi mantan anggota AK menuduh ZDF dan UFA Fiction melanggar hak pribadi mereka dengan serial tiga bagian tentang Jerman selama Perang Dunia II, yang pertama kali ditayangkan pada tahun 2013. Alhasil, “Our Mothers , Our Fathers ”berisi adegan yang akan menyalahkan Tentara Dalam Negeri Polandia atas kejahatan terhadap orang-orang Yahudi.

Pada contoh pertama, pengadilan distrik di Krakow menghukum penulis seri 2018 untuk meminta maaf dan membayar ganti rugi sebesar 20.000 zlotys (setara dengan sekitar 4.500 euro). Produser mengajukan banding atas hal ini.

Pengadilan banding sekarang memutuskan bahwa seri tiga bagian tidak mempertanyakan peran Jerman dalam kejahatan Nazi dan tanggung jawab mereka dalam Holocaust, atau fakta bahwa Polandia adalah korban pendudukan Jerman. Karakter dalam film ini juga fiksi dan tidak dapat diidentikkan dengan orang yang hidup.

READ  Donald Trump kehilangan lebih banyak pengacara

Namun, film tersebut menunjukkan pendukung dengan ban lengan putih dan merah dan tulisan “AK” dan menjelaskan bahwa perwakilan dari organisasi ini “memiliki kebencian terhadap orang Yahudi, tidak peduli dengan keadaan buruk mereka dan dijiwai dengan sikap anti-Semit.”. Pendekatan para pembuat film ini mengarah pada fakta bahwa Home Army dianggap sebagai formasi yang didominasi oleh sikap anti-Semit. Pengadilan mengatakan itu melebihi batas kebebasan berbicara.

Written By
More from Lukman Haq

Gogil prabo! Ray akan mendapatkan F-15 dan F-18 Amerika, menambahkan 100 jet tempur

Jakarta, CNBC Indonesia – Amerika Serikat menjual jet tempur F-15 dan F-18...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *