Hutan yang hampir tidak utuh | ekonomi

Sejauh ini, Jerman gagal menetapkan kawasan lindung khusus lainnya. Sejauh ini, hanya 0,6% wilayahnya yang merupakan hutan belantara – dan kondisi pelestariannya buruk.

Kami membutuhkan pembalikan tren global, “kata Angela Merkel,” kami perlu memperluas kawasan lindung, kami perlu menaturalisasi kembali ekosistem “. Ini adalah satu-satunya cara untuk menghentikan kepunahan dramatis spesies, tegas Kanselir – dan: “Yang saya maksud dengan ‘kami’ adalah semua negara bagian.”

Kata-kata penyelamatannya pada Biodiversity Summit di New York pada September tahun lalu memberi Jerman aura seorang pelajar eko-model. Namun, peringatan yang telah diterima pemerintah federal dari Brussel selama bertahun-tahun karena pelanggarannya terhadap undang-undang konservasi alam saat ini bertentangan dengan ini. Karena tidak ada prosedur pelanggaran, Komisi Eropa mengajukan banding ke Pengadilan Eropa: Jerman masih belum menetapkan “sejumlah besar kawasan sebagai kawasan lindung khusus”, yang disebut Fauna-Flora-Habitat (FFH). Tujuan konservasi dari area FFH yang ada juga tidak cukup ditentukan.

Oleh karena itu, gugatan tersebut menyangkut persyaratan formal. Penerapan praktis perlindungan di kawasan FFH yang ada bahkan lebih buruk, kritik para konservasionis. Salah satu yang paling menonjol adalah Peter Wohlleben, penulis buku terlaris dan ahli kehutanan. Selama kunjungan di tempat ke Feldberger Seenplatte di Mecklenburg-Western Pomerania, dia menjelaskan masalah di tempat: Di area FFH “Hutan dekat Feldberg”, kayu keras tua akan menyediakan habitat penting bagi spesies yang dilindungi secara ketat seperti elang tutul dan bangau putih. Namun, seperti di kebanyakan kawasan lindung, “pengelolaan hutan yang baik” juga diperbolehkan.

Hasilnya: batang pohon menumpuk di sepanjang jalan setapak dan di banyak daerah tidak ada kanopi. Wohlleben membuka jalan melalui gang-gang dan tunggul pohon beech tua yang telah ditebang dan menggelengkan kepalanya: “Di sini terlihat seperti Amazon, hanya kami yang berada di Mecklenburg-Western Pomerania. Gelombang kehancuran. “

READ  Pendiri Anti-Virus Penjara Spanyol, Mengapa?

Claus Tantzen dari Kementerian Pertanian dan Lingkungan Mecklenburg-Western Pomerania membantah: Kawasan hutan berada dalam “keadaan konservasi yang menguntungkan”: kerusakan juga bisa terjadi secara berbeda, tajuknya robek oleh badai, misalnya.

Wohlleben di cagar total, yang beberapa meter lebih jauh di tengah zona FFH, menunjukkan bahwa ini hampir tidak menentukan di sini: di “ruang suci” pepohonan benar-benar bisa menjadi tua, di sini gergaji telah diam sejak 150 tahun . Pohon raksasa hingga 300 tahun memastikan keanekaragaman hayati. Kanopi masih utuh dan jika pohon tumbang, ia tetap di tempatnya dan, sebagai kayu mati, menyediakan habitat bagi banyak spesies Daftar Merah – dan sebagai reservoir air. “Hutan alam tua tetap eksis dalam menghadapi perubahan iklim,” kata Wohlleben, “karena mereka menciptakan iklim mikro sendiri dan menyegarkan lanskap.” Kondisi buruk kawasan FFH juga mengancam ruang sakral, karena iklim lokal mereka menderita selama musim panas yang semakin panas: “Udara sejuk mengalir ke sekitar hutan komersial, hampir ditebang habis.” Cadangan total terlalu kecil: di tengah kawasan lindung seluas hampir 4000 hektar, hanya seluas 66 hektar. Wohlleben mengklaim “area yang cukup luas dan belum dipotong tanpa digunakan”.

Baru pada Januari lalu Kanselir Merkel berbicara mendukung perlindungan 30% dari luas daratan dunia. Jerman sendiri telah gagal selama bertahun-tahun dalam tujuannya meninggalkan setidaknya 2% dari luas daratannya ke alam sebagai “hutan belantara”. Pemerintah federal telah menetapkan kuota ini pada tahun 2007 dalam strategi nasional untuk keanekaragaman hayati. Data dari semua negara bagian federal, dikumpulkan oleh majalah ZDF “Frontal 21” dan tersedia untuk Jaringan Editorial Jerman (RND), menunjukkan: Secara nasional 0,6 persen, bahkan tidak sepertiga dari Tujuan alam liar telah tercapai.

READ  China menyita Rp 46 triliun Bitcoin - Block Media Indonesia

Negara dengan kepadatan penduduk tertinggi datang terakhir: North Rhine-Westphalia hanya memiliki 0,19% hutan belantara di area tengah Taman Nasional Eifel. Negara lain yang lebih alami dapat mengimbangi hal ini, tetapi survei menunjukkan bahwa tidak ada negara di darat yang memenuhi target minimum 2%.

Kawasan hutan belantara didefinisikan sebagai “kawasan yang cukup luas, (sebagian besar) belum ditebang, bebas digunakan” dengan luas minimal 1.000 hektar, dalam kasus luar biasa 500 hektar. Area ini terutama ditemukan di area tengah taman nasional. Tetapi bersama dengan Hutan Bavaria dan Taman Nasional Berchtesgaden, bahkan Bavaria, wilayah daratan terluas, hanya memiliki hutan belantara 0,45%. Sejak Free State baru-baru ini memutuskan untuk melindungi beberapa kawasan hutan yang luas, ia berada di kisaran tengah Jerman dengan 0,63 persen.

Tapi sejauh ini sebagian besar hutan jenis konifera telah dilindungi di sini. Para konservasionis telah lama menyerukan taman nasional ketiga di Franconia dengan hutan gugurnya yang sangat berharga, Spessart dan Steigerwald. Survei menunjukkan tingkat persetujuan yang tinggi untuk itu. Tidak heran Partai Hijau berkampanye dengan permintaan.

Survei menunjukkan bahwa terdapat lebih sedikit hutan belantara di negara-negara yang didominasi hijau: negara bagian hutan Rhineland-Palatinate (0,54%) dan Hesse (0,48%) lebih buruk daripada Bayern. Baden-Württemberg, di mana Partai Hijau telah menjadi perdana menteri selama sepuluh tahun, mencapai tingkat 0,23%, hampir sama buruknya dengan NRW yang jauh lebih padat penduduknya. Sachsen-Anhalt, Thuringia dan Niedersachsen berada tepat di bawah rata-rata nasional, Sachsen dengan 0,6% di tengah. Berkat area pelatihan militer yang ditumbuhi dan area pertambangan permukaan, Brandenburg menjadi sedikit lebih baik. Sebagian besar hutan belantara dapat ditemukan di Saar (0,97%) dan Mecklenburg-Western Pomerania dengan taman nasionalnya yang besar (1,58%).

READ  IHSG akan terus menguat pada Rabu (25/11), dan saham tersebut telah mengalami penambahan

Menteri Lingkungan Hijau Schleswig-Holstein Jan Philipp Albrecht menganggap dirinya “di jalur yang benar” – dan menyebutkan 1,9% dari “kawasan hutan belantara yang telah diidentifikasi”. Tetapi jumlahnya masih bisa diperdebatkan: Albrecht mengabaikan luas minimum 1.000 hektar dan juga menghitung wilayah seluas 50 hektar atau lebih sebagai “hutan belantara”. Para pencinta lingkungan menganggap ini tidak masuk akal, bagaimanapun, tujuan dari alam liar adalah untuk membangun kawasan lindung yang berdekatan. Jika Anda menerapkan standar yang sama di Schleswig-Holstein seperti yang lainnya, itu hanya menghasilkan 0.49% hutan belantara.

“Ukuran penting karena sistem ekologi membutuhkan ruang untuk mengatur dirinya sendiri,” Wohlleben menekankan. “Dua persen adalah target yang buruk jika Anda mempertimbangkan apa yang kami minta dari negara lain.” Namun, Jerman telah lama tidak lagi menjadi panutan dalam pelestarian alam, kata para konservasionis, “meskipun kami terus-menerus mendistribusikan nasihat yang baik ke Amazon dan Indonesia.”

Written By
More from Hulwi Zafar

Siri Muliniini Bahan mengingat kasus 20 triliun PMN belum selesai

Jakarta, Kompas dot com – Pemerintah mengalokasikan anggaran untuk penyertaan modal daerah...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *