Hujan abu lebat setelah letusan gunung berapi di Saint-Vincent

TIDAKsetelah pemicu Gunung berapi La Soufrière di Saint-Vincent dilanda hujan abu lebat di sebagian besar pulau Karibia. Pengendalian bencana di negara bagian pulau Saint Vincent dan Grenadines melaporkan curah hujan abu yang sangat lebat dan bau belerang yang menyengat pada hari Sabtu.

Di dekat gunung, di utara pulau, jalanan dan rumah tertutup lapisan abu tebal, seperti dilansir portal berita “News 784”. Di ibu kota selatan, Kingstown, lapisannya lebih tipis. Abu bisa mengiritasi mata dan menyebabkan masalah pernapasan, kementerian kesehatan memperingatkan.

La Soufrière meletus pada hari Jumat. Ribuan orang dibawa keluar dari zona bahaya ke tempat aman. Segera setelah letusan gunung berapi, Bandara Internasional Argyle terpaksa ditutup. La Soufrière, setinggi 1178 meter, adalah satu-satunya gunung berapi aktif di Saint-Vincent.

Sekitar 1.500 orang tewas dalam wabah pada tahun 1902. Gunung meletus terakhir kali pada tahun 1979. Aktivitas gunung berapi saat ini dimulai pada bulan Desember, menurut otoritas perlindungan sipil.

READ  Celebrity Breaking News - Berita Selebriti Terbaru Hari Ini
Written By
More from Lukman Haq

Joe Biden: Hakim federal melarang deportasi – untuk sementara

Itu adalah janji kampanye penting dari Joe biden yang benar-benar dia praktikkan...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *