Hub di Hindu Kush: Turki ingin mengambil alih bandara Kabul – politik

Setelah penarikan pasukan AS dari Afghanistan, Turki melihat peluang untuk memperluas pengaruhnya di Asia Tengah. Ankara ingin mengambil kembali bandara Kabul dengan Qatar untuk memungkinkan penerbangan sipil dan pengiriman bantuan. Inisiatif ini bertujuan untuk meningkatkan hubungan Turki dengan Barat – negara-negara NATO lainnya senang bahwa Ankara ingin mengambil tugas tanpa pamrih ini. Tetapi Turki juga ingin memajukan kepentingannya sendiri. Presiden Recep Tayyip Erdogan rupanya siap mengakui rezim Taliban sebagai pemerintah Afghanistan yang sah.

[Wenn Sie aktuelle Nachrichten aus Berlin, Deutschland und der Welt live auf Ihr Handy haben wollen, empfehlen wir Ihnen unsere App, die Sie hier für Apple- und Android-Geräte herunterladen können.]

Sekitar 500 tentara Turki yang menjaga bagian militer bandara Kabul untuk NATO pulang ke Turki pekan lalu, tetapi kedutaan Turki di ibukota Afghanistan masih diduduki. Negosiasi antara diplomat Turki dan Taliban fokus pada kondisi di mana teknisi Turki dan ahli dari Qatar dapat mengambil alih pengelolaan bandara.

Operasi penerbangan yang diatur dapat memungkinkan Jerman dan negara-negara lain untuk menerbangkan warga negara lain dan personel lokal. Selain itu, pengiriman pasokan bantuan dapat dilanjutkan kembali. Turki telah menawarkan untuk mengambil alih bandara sebelum Taliban berkuasa, dan sekarang mendukung tawaran tersebut. Karena tidak ada negara NATO lain yang mau bertanggung jawab setelah meninggalkan Kabul, orang Eropa dan Amerika berterima kasih kepada Turki. Pemerintah Erdogan berharap di atas segalanya untuk hubungan yang lebih baik dengan Amerika Serikat. Jerman juga telah menjanjikan dukungannya. Para diplomat Barat berbicara tentang “langkah cerdas” Ankara.


Namun sejauh ini, tidak jelas bagaimana dan kapan infrastruktur bandara yang rusak sebagian dapat diperbaiki. Juga tidak jelas siapa yang harus bertanggung jawab atas keamanan di bandara. Taliban tidak ingin tentara Turki di Afghanistan, tetapi Erdogan tidak ingin meninggalkan tanah untuk milisi. Dalam percakapan dengan wartawan Turki, dia menoleh ke Taliban: “Misalkan kami membiarkan Anda menjaga keamanan, maka ada serangan dahsyat lainnya – bagaimana kami harus menjelaskan ini kepada dunia?

READ  Terluka parah: Panda menyerang penjaga kebun binatang

Ankara ingin mencegah gelombang baru pengungsi

Salah satu solusinya adalah mengirim mantan tentara Turki yang akan dikirim ke Kabul sebagai karyawan perusahaan keamanan swasta, lapor portal berita Middle East Eye. Pengakuan diplomatik Turki terhadap rezim Taliban juga merupakan bagian dari kesepakatan yang direncanakan antara Turki dan Taliban, katanya.

Turki terlibat di Afghanistan karena ingin mencegah gelombang pengungsi dari negara itu. Tapi ini juga tentang mengambil keuntungan dari penarikan Amerika. Seperti di Libya dua tahun lalu, Turki kini ingin memanfaatkan kekosongan kekuasaan di Afghanistan. Qatar, Iran, Rusia, China dan Pakistan juga ingin mengamankan dan memperluas pengaruh mereka di Afghanistan setelah penarikan pasukan internasional.

[Mehr zum Thema: Pakistan hat Forderungen an Heiko Maas – „Wir werden keine weiteren Flüchtlinge aus Afghanistan aufnehmen“ (T+)]

Erdogan menganggap bahwa kontrak dengan Taliban pada model perjanjian Turki dengan Libya adalah mungkin. Dengan perjanjian Ankara-Tripoli yang kontroversial pada November 2019, Turki menjamin bantuan militer pemerintah Libya saat itu dalam perang saudara. Sebagai imbalannya, Libya mengakui klaim teritorial Turki yang sangat luas di Mediterania timur.

Yang dia butuhkan untuk kesepakatan serupa dengan Afghanistan adalah lawan bicara, kata Erdogan kepada wartawan Turki mengingat pembentukan pemerintah yang akan datang di Kabul. Presiden telah mengecilkan ekstremisme Taliban selama berminggu-minggu. Pada bulan Juli, dia mengatakan tidak ada perbedaan agama yang besar antara Turki dan Taliban. Erdogan sekarang telah menunjukkan bahwa dia yakin Taliban akan memperlakukan wanita secara berbeda hari ini daripada yang mereka lakukan ketika mereka pertama kali memerintah 20 tahun lalu.

Petualangan politik luar negeri presiden tidak diterima dengan baik oleh pemilih. Lebih dari setengah orang Turki menolak pengakuan rezim Taliban, menurut survei oleh lembaga MetroPoll. Hanya 38% orang Turki yang senang dengan kinerja Erdogan di kantor – angka terendah dalam enam tahun.

READ  11 Negara-negara ini bebas dari vaksin Covi-19 untuk warganya
Written By
More from Lukman Haq
Lombardy dan South Tyrol: Italia berjuang melawan banjir – Panorama
Beberapa wilayah di Italia utara sedang berjuang melawan banjir. Di Tyrol Selatan,...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *