Helikopter Bundeswehr seharusnya menyelamatkan orang-orang di Kabul

Dartinya pasukan bersenjata menghadapi misi berbahaya lainnya di Afghanistan. Di ibu kota, Kabul, dua helikopter harus siap turun tangan pada Sabtu, yang mampu membahayakan orang-orang yang tidak dapat mencapai bandara sendirian. Menurut Kementerian Pertahanan, mesin tersebut dapat digunakan untuk menyelamatkan warga Jerman atau pekerja lokal dari situasi berbahaya.

Helikopter tersebut adalah mesin H-145M dengan total 13 tentara. Mereka ditugaskan ke pasukan khusus dan diminta oleh AS. Pasukan AS terutama menerbangkan helikopter bervolume besar dan membutuhkan kapal yang lebih kecil di daerah perkotaan, kata Inspektur Jenderal Eberhard Zorn di Berlin pada hari Jumat. “Kami tahu itu.”

“Tidak ada taksi”

Saat dikerahkan, mesin Bundeswehr harus selalu didampingi oleh helikopter Amerika. Di latar belakang, ada juga “cadangan intervensi udara” di pihak Amerika. “Ini adalah operasi udara yang nyata. Ini bukan “layanan taksi,” kata Zorn. Pertama-tama, “Spiegel” melaporkan misi yang direncanakan. Helikopter Komando Pasukan Khusus (KSK) sebenarnya dirancang untuk menyelamatkan sandera dan sangat lincah. Anda mungkin menemukan diri Anda di kota-kota padat penduduk. Sejauh ini, Bundeswehr hanya dikerahkan di bandara Kabul, yang diamankan oleh pasukan AS.

Militan Islam telah memerintah di sekitar bandara sejak berkuasa Taliban negara-negara kacau. Ribuan warga Afghanistan dan warga negara asing berharap mendapat kesempatan untuk mencari keselamatan di penerbangan Barat. Situasinya sangat berbahaya. Asisten lokal dari organisasi Jerman juga melaporkan kemacetan dan dalam beberapa kasus jalan-jalan yang tidak dapat dilalui di mana Taliban telah mendirikan pos pemeriksaan.

Written By
More from Lukman Haq
Jepang: tanah longsor di Atami – tewas dan hilang setelah tanah longsor – berita luar negeri
Atami – Tanah longsor terjadi di kota pesisir Jepang Atami pada hari...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *