Hanya berjarak 33 tahun cahaya: Dua super-Bumi ditemukan di dekat kita

Hanya berjarak 33 tahun cahaya
Dua super-Bumi ditemukan di dekat kita

Sebuah sistem bintang khusus ditemukan di lingkungan galaksi matahari: itu adalah rumah bagi dua yang disebut super-Bumi. Dan kondisinya menguntungkan untuk mempelajari atmosfer raksasa berbatu lebih dekat. Mungkinkah ada kehidupan di sana juga?

Sebuah tim peneliti internasional memiliki yang baru Sistem planet dengan dua super-Bumi terdeteksi. Kekhasan: sistem multiplanet hanya berjarak 33 tahun cahaya dari Bumi dan karena itu salah satu yang paling dekat di antara yang diketahui hingga saat ini. Planet berbatu besar di luar tata surya kita disebut super-Bumi. Namun, ini tidak mengatakan apa-apa tentang apakah planet-planet ini – seperti Bumi – juga dapat mendukung kehidupan.

Dan dalam hal ini, para peneliti juga menganggapnya sangat tidak mungkin: karena dua dunia berbatu besar mengorbit dalam orbit yang sangat sempit di sekitar bintang asalnya, sebuah bintang katai dingin yang disebut HD 260655. Namun, cukup panas untuk menghangatkan suhu permukaan Bumi. kedua planet menjadi sekitar 284 derajat dan 435 derajat menjadi panas. Terlalu panas untuk air permukaan cair ada di sana – prasyarat untuk kehidupan seperti yang kita kenal.

Dua planet bersaudara HD 260655 b dan HD 260655 c ditemukan dengan bantuan pemburu planet NASA, Transiting Exoplanet Survey Satellite (“TESS”). Para peneliti dapat menggunakan pengukuran lain untuk menentukan ukuran dan kepadatan kedua planet. Ini menegaskan bahwa mereka adalah dunia berbatu yang hanya sedikit lebih besar dan lebih masif dari Bumi. Planet b berukuran sekitar 1,2 kali dan planet c 1,5 kali ukuran Bumi. Dan para ilmuwan sekarang berharap untuk belajar lebih banyak tentang planet-planet, misalnya komposisi atmosfernya.

“Target yang bagus untuk studi atmosfer”

“Karena kecerahan bintang induk yang relatif tinggi, planet-planet yang baru ditemukan adalah target yang sangat baik untuk studi atmosfer lebih lanjut,” kata Karan Molaverdikhani dari Observatorium Universitas di Universitas Ludwig Maximilian Munich, menurut siaran pers. Molaverdikhani adalah bagian dari tim pencari internasional yang telah melacak super-Bumi. “Pada 33 tahun cahaya, planet-planet itu relatif dekat dengan kita. Bintangnya, meskipun lebih kecil dari Matahari kita, adalah salah satu yang paling terang di kelasnya.” Kondisi yang baik untuk dapat menangkap cahaya bintang, yang bersinar melalui atmosfer planet-planet ini, misalnya dengan Teleskop Luar Angkasa James Webb yang baru dan bahkan mungkin Teleskop Luar Angkasa Hubble.

Matahari kita memiliki radius sepuluh parsec, yang setara dengan 33 tahun cahaya, lebih dari 400 bintang, dan jumlah planet ekstrasurya yang terus meningkat ke tetangga langsungnya. Pemburu planet “TESS” semakin melacak planet ekstrasurya ini dengan mengamati apa yang disebut transit. Transit adalah ketika sebuah planet lewat di depan bintangnya dari sudut pandang Bumi. Kemudian ada sedikit penurunan yang dapat diukur dalam kecerahan bintang, yang pada gilirannya memberikan indikasi diameter planet. Untuk mengkonfirmasi sebuah penemuan, para astronom menggunakan teleskop lain di Bumi. Ini kemudian mengukur sedikit goyangan bintang, yang disebabkan oleh gaya gravitasi planet yang mengorbitnya – dari sini, massa planet dapat dihitung.

READ  Perbarui 3.2 besok dan tambal 3.3 di bulan Februari
Written By
More from Munir Rad
Alat Pemadam Kebakaran @HD10 2019 | forum komputerbase
Lanjutkan membaca dengan pengumuman Kunjungi ComputerBase seperti biasa dengan iklan dan pelacakan....
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.