“Hancurkan olahraga”: Pertarungan sengit setelah pertandingan tinju di Magdeburg

“Hancurkan olahraga”
Pertarungan sengit setelah pertandingan tinju di Magdeburg

Agit Kabayel hanya ingin menikmati kemenangannya. Tetapi kegembiraan dari kemenangan yang jelas dalam poin melawan petenis Amerika Kevin Johnson sangat tertutup. Karena ada tawuran massal di masyarakat. Alasannya adalah “kesulitan bagi pengguna kursi roda”.

Kembalinya publik ke gala tinju di Magdeburg dibayangi oleh perkelahian massal. Setelah petinju kelas berat Agit Kabayel dari Bochum menang dengan suara bulat melawan petinju Amerika Kevin Johnson, pukulan dan kursi melayang di antara penonton, setidaknya satu pramugari dilaporkan terluka.

“Ketika Anda melihat sesuatu seperti itu, tentu Anda sangat sedih,” Kabayel, yang tak terkalahkan dalam 21 pertarungan profesional, mengatakan kepada MDR: “Hal semacam ini menghancurkan tinju. Mereka yang tidak tahan harus tinggal di rumah. Mereka sekarang memiliki kegembiraan saya agak merusak kemenangan.” Pria berusia 28 tahun, yang gagal menenangkan perusuh di atas ring dengan mikrofon di tangan, menerima telepon khawatir dari ibunya segera setelah kejadian: “Ibu masih khawatir”.

Kerusuhan dilaporkan dipicu oleh “kesusahan bagi pengguna kursi roda,” seperti yang dilaporkan oleh promotor Ulf Steinforth dari kandang tinju SES: “Kemudian emosi mendidih. Keamanan ingin menjadi wasit dan kemudian praktis menjadi korban.” Untuk pertarungan di panggung terapung di Magdeburg, pihak berwenang mengizinkan hingga 1.000 penonton yang dites negatif. “Kami memiliki 1.000 penonton, 980 di antaranya adalah tamu hebat,” Steinforth menyimpulkan: “Tetapi karena 20 orang idiot, kami melakukan diskusi ini sekarang. Sangat menyedihkan.”

READ  The Reds gagal menang dengan cepat
Written By
More from Naji Farid

Ada yang aneh dengan kematian Diego Maradona

Senin, 30 November 2020 – 08:14 WIB Membawa peti mati legendaris Diego...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *