Grup merencanakan perubahan ini di jaringan telepon seluler

Itu di dua saluran telekomunikasi pembaruan di jaringan Anda dalam beberapa hari terakhir. Di satu sisi, ada video dengan bos teknologi Telekom Walter Goldenits di saluran YouTube Telekom sendiri, Telekom Netz. Di sini ia membahas sedikit dari kotak jahit tentang bagaimana hal-hal akan terjadi di jaringan Telekom. Di sisi lain, ia menjawab pertanyaan dari berbagai jurnalis spesialis dan ekonomi saat konferensi pers.

Konten dasar di kedua rantai: jaringan Telekom berada di jalur yang benar. Tentu saja, Telekom menyediakan produk andalannya 5G di latar depan. 55.000 antena dengan 5G sudah melakukan transmisi. 85% populasi sudah memiliki 5G, dan pada akhir tahun seharusnya sudah 90%.

Telekom tidak ingin mengizinkan “atau” untuk menerapkan antara 5G lambat di negara ini dan LTE 3,6 GHz berkecepatan tinggi di kota-kota. 5G dan frekuensi yang digunakanUntuk bercampur bersama adalah teknologi “Dan” untuk Telekom, yang ingin menawarkan jangkauan jaringan dan kecepatan cepat. Di pedesaan dan di kota. Dan mereka ingin memberikan kecepatan tinggi dan latensi rendah.

5G berkecepatan tinggi di 800 lokasi

Sayang sekali untuk pemasaran. Secara angka, itu berarti: 5G di pita frekuensi 3,6 GHz saat ini tersedia di lebih dari 60 kota. 2.400 antena di sekitar 800 lokasi mengirimkan sinyal melalui udara dengan kecepatan data hingga satu gigabit. Kota-kota Bad Tölz, Gießen, Göttingen, Leverkusen, Mainz, Münster, Oberhausen, Recklinghausen, Regensburg, Wuppertal dan cabang-cabang distrik Mayen Koblenz, Merzig Wadern, Mettmann, distrik Rhein Sieg dan distrik Rheinisch Bergischer adalah ditambahkan. Selain itu, Telekom telah membuka lokasi tambahan di kota-kota yang sudah memiliki jangkauan 5G pada frekuensi 3,6 GHz.

READ  T untuk Tesla? : Rahasia Terungkap: Elon Musk Menjelaskan Apa Arti Logo Tesla Sebenarnya | baru

Juga di 5G otonom, Jadi 5G, yang tidak lagi membutuhkan dukungan LTE, Anda tetap bekerja. “Saat ini kami mengoperasikan situs yang berdiri sendiri di empat kota di Jerman dan sangat senang dengan pengujiannya,” kata Goldenits. Tapi itu akan memakan waktu sebelum Anda dapat menggunakan jaringan. “Namun, sebelum perubahan total, berbagai tahap pengembangan masih diperlukan, karena nilai tambah bagi pelanggan kami adalah prioritas utama – dan nilai tambah itu terletak pada pasokan berkecepatan tinggi seluas mungkin,” jelas kepala teknologi.

Dengan 5G otonom Di masa depan, infrastruktur jaringan inti juga akan sepenuhnya dikonversi ke arsitektur 5G berbasis cloud yang baru. Pengembangan lebih lanjut dari 5G ini merupakan prasyarat untuk aplikasi baru seperti network slicing atau Komputasi tepi.

GSM tetap, tapi …

Namun, Goldenits jelas tentang jaringan GSM. Akibatnya, telekomunikasi akan digunakan untuk GSM Frekuensi suka digunakan di kisaran sekitar 900 MHz untuk LTE dan 5G. Tapi 2G, sebagaimana juga disebut GSM, adalah layanan dasar bagi penduduk. Setiap perangkat yang menggunakan jaringan seluler mendukung GSM. Ternyata ada juga sejumlah besar pelanggan yang hanya ingin melakukan panggilan dan menggunakan ponsel murni GSM. Selain itu, seperti yang kita dengar berulang kali, ada banyak aplikasi otomatis di mana komputer atau mesin mengakses jaringan seluler. Beberapa perangkat hanya mengirim SMS dan tidak memiliki modul LTE.

Secara harfiah, Goldenits mengatakan dalam video Youtube, “2G adalah layanan yang berharga dan perlu.” Juga dengan mengacu pada Jelajah-Pelanggan, beberapa di antaranya belum memiliki akses ke 4G atau 5G, jelas tidak berpikir untuk mematikan layanan. Penggunaan data melalui GSM atau TEPIAN Goldenits menyarankan untuk tidak melakukannya. Transmisi secara signifikan lebih lambat dibandingkan dengan LTE / 5G dan situs web semakin besar. Ini mengarah ke “tidak ada yang berfungsi dengan EDGE”. Setidaknya seperti itu. Transfer data ini juga cukup untuk WhatsApp atau pesan teks serupa.

READ  Minyak zaitun diuji di Edeka & Co.: ini adalah penawaran supermarket terbaik

Saran Goldenit bahwa frekuensi juga akan digunakan untuk LTE dan 5G menunjukkan setidaknya bahwa Telekom sedang mempertimbangkan hal ini. Ketika ditanya, dia menunjukkan bahwa bagian dari frekuensi GSM dapat digunakan untuk LTE daripada GSM di masa depan. Telekom memiliki dua spektrum 15 MHz dalam rentang 900 MHz, yang dikenal dengan cakupan area yang sangat baik.

Sepertiga dari spektrum saat ini digunakan untuk LTE, dua pertiga untuk GSM. Karena panggilan telepon semakin banyak digunakan melalui LTE, tampaknya lebih sedikit kapasitas yang dibutuhkan untuk telepon di area GSM. Manajer Telekom membiarkannya terbuka ketika 5 MHz lainnya dari GSM ke LTE akan dipindahkan. Bagi Anda, perubahan berarti Anda dapat terus menggunakan GSM saat Anda membutuhkannya. Namun: saluran suara yang tersedia akan dibagi dua, dan dalam beberapa keadaan mungkin ada hambatan saat menelepon melalui GSM dalam situasi ekstrem. LTE akan menjadi lebih cepat untuk itu.

Frekuensi UMTS sekarang untuk LTE, lebih banyak frekuensi akan datang

Mengenai rencana ekspansi LTE dan 5G di masa depan, dia mengatakan Telekom akan menggunakan spektrum yang bebas dari UMTSJaringan untuk LTE dan 5G. Ini adalah 5 MHz, yang sekarang dialokasikan kembali secara nasional dan, menurut tim editorial kami, telah diaktifkan dalam beberapa kasus. LTE dan jaringan 5G menjadi lebih cepat dan menawarkan lebih banyak kapasitas. Vodafone baru saja mengambil langkah ini.

Frekuensi lain juga ikut bermain LTE 1500 pada frekuensi sekitar 1,5 GHz sudah digunakan di beberapa daerah, tanpa disadari oleh banyak orang. Hal ini terutama digunakan untuk aplikasi hybrid. Ini adalah koneksi di mana DSL terlalu lambat bagi klien untuk memesan saluran data tambahan melalui LTE. Tapi Goldenits juga mengatakan akan lebih banyak lagi yang datang ke frekuensi ini.

READ  10 Batu Metal Termahal di Dunia

Frekuensi sekitar 700 MHz di masa depan akan digunakan setidaknya pada setiap base station yang baru dibangun untuk 5G. Mereka sangat cocok untuk menutupi area tersebut. Penggunaan LTE tampaknya tidak diramalkan di sini. Di kota-kota, tergantung pada beban sel, mereka juga ingin menggunakan 800 MHz lebih intensif. Ini berarti bahwa catu daya di dalam gedung akan jauh lebih baik, karena frekuensi dapat menembus dinding dengan lebih baik. Ini juga berlaku untuk LTE 900. Namun, frekuensi yang tersedia di sini lebih sedikit.

Written By
More from Hulwi Zafar
China adalah yang pertama di dunia yang berhasil menguji satelit 6G di luar angkasa
Beijing – 6 November 2020Roket 6 Maret yang panjang dimulai Pusat Peluncuran...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *