Grafik game indie Cina mengesankan bahkan studio game besar

Tangkapan layar “Mitos Hitam: Wukong”. (Tangkapan layar: Ilmu Game)

Trailer RPG aksi baru “Black Myth: Wukong” mengejutkan dunia game. Di balik game tersebut terdapat studio independen yang sejauh ini hanya merilis game mobile.

Ketika studio China Game Science merilis trailer gameplay pertama untuk “Black Myth: Wukong” pada Agustus 2020, komunitas game sudah antusias. Dalam satu hari, dua juta orang menonton trailer di YouTube. Bahkan ada sepuluh juta di platform video Cina Bilibili. Saat itu, bukan hanya para gamer yang antusias: David Jaffe dan Cory Barlog juga merupakan dua tokoh utama dari serial “God of War”. Sekarang Game Science telah melangkah dan merilis trailer lain yang secara grafis mengesankan lagi.

Sementara trailer pertama masih didasarkan pada mesin grafis Epic, Unreal 4, trailer unggulan sudah didasarkan pada versi penerusnya, Unreal 5. Versi baru mesin saat ini dalam tahap pratinjau dan diharapkan tidak muncul secara teratur sampai awal 2022. Menurut Game Science, grafik gameplay yang ditampilkan dalam trailer menggunakan “Deep Learning Super Sampling” (DLSS) Nvidia. Teknologi ini bergantung pada algoritme pembelajaran mendalam saat menskalakan grafik. Karena grafik yang sebenarnya mungkin memiliki resolusi yang lebih rendah daripada yang sebenarnya akan ditampilkan nanti, upaya komputasi berkurang. Daya yang dihemat oleh kartu grafis kemudian akan menguntungkan frame rate misalnya.

“Black Myth: Wukong”: Bisakah studio independen benar-benar mengembangkan game seperti ini?

Di forum-forum yang relevan, jelas menjadi pertanyaan apakah studio independen yang sampai sekarang tidak dikenal dapat mengembangkan game yang kompleks secara visual seperti “Black Myth: Wukong”. Faktanya, Game Science hanya merilis game mobile sebelum proyek dimulai. Mereka sangat sukses sehingga studio memutuskan pada 2018 untuk beralih ke genre yang lebih rumit. Menurut sebuah laporan oleh IGN awalnya hanya tujuh orang yang mengerjakan “Black Myth: Wukong”. Pada tahun 2020, sudah ada 30 orang. Sebagian besar tim telah bekerja untuk raksasa game Cina di masa lalu Tencent.

Untuk sebuah game indie, “Black Myth: Wukong” tampaknya sangat kompleks. Pada dasarnya, Unreal Engine 5 harus mampu merender dunia game yang begitu kompleks. Apakah Action-RPG pada akhirnya terlihat seperti apa yang dilakukannya di trailer untuk para gamer yang tertarik pada akhirnya tergantung pada pengaturan mereka. Demo itu jelas dibuat pada PC yang benar-benar canggih. Teknologi DLSS Nvidia saat ini hanya tersedia pada kartu grafis RTX-20 dan Seri RTX-30 tersedia. Either way, itu akan memakan waktu sebelum judul dirilis – itu hanya dijadwalkan untuk 2022.

Hampir selesai!

Silakan klik tautan di email konfirmasi untuk menyelesaikan pendaftaran Anda.

Apakah Anda ingin informasi lebih lanjut tentang buletin?
Pelajari lebih lanjut sekarang

mungkin menarik bagi Anda juga

READ  Mario Golf: Super Rush tersedia hari ini • Nintendo Connect
Written By
More from Munir Rad
Setelah WhatsApp-Aus: Signal menempati posisi 1 di grafik
Jika Anda menghargai keamanan dan enkripsi pesan dan panggilan Anda, Anda harus...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *