GP Abu Dhabi – Ralf Schumacher mengkritik direktur balapan Michael Masi dan FIA: “Pecundang Tahun Ini”

“Kebingungan ini, cegukan, dimulai di Brasil. Itu sulit. Kemudian kekacauan di balapan terakhir,” kata Ralf Schumacher, melihat kembali balapan di Brasil dan Arab Saudi.

Direktur balapan Michael Masi telah dikritik berkali-kali selama musim ini, di acara-acara Abu Dhabi yang berlangsung beberapa putaran sebelum akhir. Setelah kecelakaan Nicholas Latifi, ada fase safety car yang terlambat, yang ujungnya sangat dipertanyakan.

Karena awalnya Masi memberikan keterangan resmi di luar bahwa kendaraan pembobol yang berada di antara Lewis Hamilton dan Max Verstappen itu tidak diperbolehkan kembali. Setelah pesan radio dari bos tim Red Bull Christian Horner, dia berubah pikiran di lap kedua dari belakang, membuatnya menjadi yang terdepan. Di final antara dua rival Piala Dunia itu, Verstappen menang dengan manuver passing di lap terakhir.

GP Abu Dhabi

Hamilton kehilangan kesabarannya di radio: “Ini dimanipulasi!”

6 JAM YANG LALU

Namun, peraturan menyatakan bahwa semua kendaraan yang disalip kemudian bisa lewat. Ini tidak terjadi. Dan selain itu, safety car seharusnya hanya kembali ke pit satu lap lagi setelah itu, tidak sama. Karena itu, Mercedes pun protes. Namun, hal itu ditolak pada Minggu malam.

Ralf Schumacher mengkritik Mercedes atas protes tersebut

Namun, Schumacher menemukan protes Mercedes tidak dapat diterima segera setelah balapan. “Toto Wolff berkata di radio: ‘Michael, itu tidak bagus, kami harus menghentikan balapan satu putaran di depan.’ Dia sebenarnya ingin memastikan putaran terakhir tidak dihitung tetapi putaran sebelumnya karena dia pikir balapannya tidak cukup lama Pembalap F1.

Dan selanjutnya: “Tentu saja Anda harus melakukan segala kemungkinan, tetapi Max melakukannya dengan baik hari ini dalam balapan yang sangat menarik bersama timnya.” Verstappen “menang adil dan jujur ​​dengan restart ini. Saya pikir itu akan memiliki rasa pahit jika Anda mencoba memenangkan Piala Dunia seperti itu. Maaf,” tambahnya.

READ  VfB-Stuttgart: kejutan lutut saat latihan! Millot cedera parah - Bundesliga

Namun, rasa pahit yang ditakuti belum terwujud karena FIA, seperti diketahui, menggagalkan protes tersebut.

Sekuelnya tampaknya belum sepenuhnya berakhir: setelah putusan diumumkan, Mercedes mengumumkan akan mengajukan banding.

Anda mungkin juga tertarik dengan: Drama terakhir: Verstappen memenangkan gelar dunia di babak final

Kalender balap F1 untuk 2022: 23 balapan untuk musim rekor

GP Abu Dhabi

Verstappen tetap juara dunia: protes Mercedes ditolak

7 JAM YANG LALU

GP Abu Dhabi

“Catatan Schumacher diawetkan”: reaksi terhadap kegilaan Abu Dhabi

10 JAM YANG LALU

Written By
More from Naji Farid
Fans menghina Nagelsmann – pelatih bereaksi dengan tenang
Julian Nagelsmann diserang oleh penonton pada debut kandangnya sebagai pelatih Bayern. Fans...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *