Gelombang di cincin mengungkapkan struktur inti planet

pasadenaInti planet Saturnus jauh lebih besar dan lebih menyebar daripada yang diperkirakan sebelumnya. Inilah hasil analisis perambatan gelombang di cincin planet raksasa itu, seperti dilansir para ilmuwan dalam jurnal Nature Astronomy. Pengukuran juga harus menunjukkan bahwa inti terdiri dari campuran unsur-unsur yang berbeda dari yang diasumsikan sebelumnya.

“Sejauh ini, pengukuran medan gravitasi mereka telah memberi kita wawasan terbaik tentang struktur internal planet raksasa,” tulis Christopher Mankovich dan Jim Fuller dari California Institute of Technology di Pasadena. Untuk melakukan ini, para ilmuwan membandingkan lintasan wahana antariksa di sekitar planet dengan prediksi model struktur planet. “Namun, data ini pasti sangat sensitif terhadap lapisan luar planet, sementara pengukuran massa dan kekompakan inti hampir tidak mungkin dilakukan.”

Berkat sistem cincinnya yang luas, Saturnus menawarkan peneliti kesempatan lain untuk mempelajari struktur internal planet: fluktuasi medan gravitasi planet raksasa. Mankovich dan Fuller kini telah menilai kembali data “Cassini”, menghubungkannya dengan medan gravitasi Saturnus, dan menganalisis struktur internal mana yang sesuai dengan pengamatan.

Hasil mereka mengejutkan: menurut mereka, nukleus meluas hingga 60% dari jari-jari planet, membuatnya jauh lebih besar dari yang diperkirakan sebelumnya. Jika para astronom sebelumnya telah menduga bahwa nukleus terbuat dari unsur-unsur berat dan dikelilingi oleh selubung hidrogen dan helium yang terdefinisi dengan baik, mereka juga harus meninjau kembali gagasan ini: osilasi cincin Saturnus tidak dapat dijelaskan, hanya jika nukleus terdiri dari dari campuran unsur-unsur berat Unsur-unsur yang mengandung hidrogen dan helium, yang secara bertahap berubah dari dalam ke luar. Transisi dari inti ke cangkang tidak terjadi pada batas yang jelas, tetapi menyebar.

READ  PUBG Mobile telah kembali ke India dengan beradaptasi dengan budaya lokal

Struktur internal ini merupakan tantangan bagi model pembentukan planet saat ini, menurut Mankovich dan Fuller. Tapi itu bisa memberikan wawasan berharga tentang bagaimana inti Saturnus terbentuk dari gas, debu, dan batu di tata surya muda.

Fitur Saturnus yang paling mencolok adalah sistem cincin Saturnus. Galileo Galilei adalah orang pertama yang melihatnya melalui teleskop yang telah dikembangkannya pada awal 1610, tetapi menggambarkannya sebagai semacam pegangan, dan bukan sebagai cincin yang terisolasi. Hari ini kita tahu bahwa cincin utama dengan warna berbeda terdiri dari lebih dari seratus ribu cincin individu. Yang terdalam dimulai sekitar 7.000 kilometer dari permukaan Saturnus dan memiliki diameter 134.000 kilometer. Yang terjauh adalah 960.000 kilometer jauhnya.

Dengan ketebalan hingga beberapa ratus meter, cincin individu sangat tipis. Mereka terdiri dari bongkahan es dan batu – dari ukuran partikel debu hingga diameter beberapa kaki. Di area cincin, ada juga yang disebut bulan gembala seperti Prometheus dan Pandora. (dpa / fwt, BLZ)

Written By
More from Munir Rad
Apakah Apple membuat mesin pencari untuk menggantikan Google?
KOMPAS.com – Beberapa waktu lalu, Google Dikatakan telah dibayar apel Jadi mesin...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *