Gejolak mata uang di Turki – Erdogan berbicara tentang “perang kemerdekaan” – kebijakan luar negeri

Turki sedang mengalami krisis ekonomi yang brutal – dan Presiden Recep Tayyip Erdogan (67) menggunakan kata-kata yang drastis.

Meskipun mega inflasi di negara sebesar 21%, ia dengan keras kepala tetap menurunkan suku bunga utama dari 19 menjadi 14%. Namun, Erdogan bergemuruh dalam pidatonya kepada pemuda Afrika: kebijakan moneter Turki adalah bagian dari “perang kemerdekaan ekonomi”.

Ini tidak akan membiarkan orang Turki “dihancurkan” oleh beban suku bunga – misalnya melalui pinjaman mahal. Dia sudah berhasil menekan laju inflasi hingga sekitar empat persen. Dia akan melakukannya kali ini juga. “Insya Allah, inflasi akan segera turun,” kata Erdogan.

Para ekonom mencabik-cabik kebijakan moneternya. Karena: kehidupan penduduk setempat semakin hari semakin mahal.

Asosiasi profesional terbesar di negara bagian Tüsiad, di sisi lain, meminta presiden untuk meninggalkan kebijakan moneternya dan kembali ke “aturan ekonomi”.


Ini adalah “lingkungan ketidakpercayaan dan ketidakstabilan yang telah diciptakan”, kritik asosiasi Tüsiad. Model bisnis tersebut mengancam akan menimbulkan masalah yang “jauh lebih besar” di masa depan. “Bahkan ekspor, yang seharusnya paling diuntungkan, telah rusak di lingkungan ini,” katanya.

Ayhan Ogan, penasihat Erdogan, menolak tuntutan: “Aturan ekonomi menerima Barat sebagai pusatnya.

Pada tahun mendatang, menurut perkiraan para ekonom, inflasi bahkan harus mencapai 30%. Ini terutama disebabkan oleh jatuhnya lira Turki. Ini telah kehilangan lebih dari setengah nilainya terhadap dolar tahun ini.

READ  Gérard Depardieu: Tuduhan pemerkosaan - Keadilan di Prancis diselidiki
Written By
More from Lukman Haq
Pendiri Wikileaks: Assange kehilangan kewarganegaraan Ekuador – Kebijakan luar negeri
Pendiri Wikileaks Julian Assange (50) kehilangan kewarganegaraan Ekuador. Pada 2012, penduduk asli...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.