Gaia Sky Atlas: Galaksi satelit Bima Sakti sama sekali bukan satelit

Lusinan galaksi kerdil, yang dianggap sebagai satelit Bima Sakti kita, tidak mengiringinya selama miliaran tahun, tetapi benar-benar pendatang baru. Ini disarankan oleh kumpulan data terbaru dari Gigantic Atlas of the Sky, yang telah dibuat oleh Teleskop Luar Angkasa Gaia ESA dengan presisi yang semakin tinggi selama bertahun-tahun. Seperti yang dijelaskan oleh Badan Antariksa Eropa, sebuah kelompok yang dipimpin oleh Fran├žois Hammer dari Observatorium Paris mengevaluasi pergerakan 40 galaksi kerdil yang dianggap sebagai satelit Bima Sakti. Tapi mereka terlalu cepat untuk itu, tim sekarang menjelaskan. Bagi sebagian besar dari mereka, berarti mereka tidak mengorbit Bima Sakti. Itu mengubah seluruh citra kita tentang lingkungan galaksi asli kita.

Sampai sekarang, diasumsikan bahwa galaksi kerdil yang diperiksa mengorbit Bima Sakti, tetapi untuk itu mereka harus lebih masif daripada yang terlihat. Karena Bima Sakti begitu besar dan masif sehingga galaksi-galaksi kerdil yang mendekat biasanya harus terkoyak hanya setelah satu atau dua kali mengorbit. Untuk menjelaskan orbit semu mereka, sebelumnya diasumsikan bahwa galaksi kerdil didominasi oleh materi gelap, membuatnya lebih masif. Tetapi jika mereka sama sekali tidak ditangkap oleh Bima Sakti, tetapi bergerak dengan kecepatan yang terlalu tinggi, maka tidak ada materi gelap yang diperlukan untuk menjelaskan orbitnya, pikir tim peneliti. Mereka menempatkan milik mereka Bekerja di jurnal astrofisika sebelum.

Para peneliti tidak dapat memprediksi secara rinci nasib apa yang suatu hari akan mengancam galaksi kerdil yang dieksplorasi. Untuk melakukan ini, perlu diketahui, antara lain, massa Bima Sakti lebih tepat daripada yang terjadi sampai sekarang. Galaksi asli kita telah menelan galaksi kerdil yang disebut Gaia-Enceladus delapan hingga sepuluh miliar tahun yang lalu, yang bintangnya dapat diidentifikasi dalam data Gaia. Galaksi kerdil Sagitarus baru ditangkap empat hingga lima miliar tahun lalu dan saat ini sedang berasimilasi, tulis para peneliti. Beberapa galaksi kerdil yang sekarang telah dieksplorasi akan berperilaku serupa, yang lain akan meluncur menuju satelit, dan yang lain hanya akan melewati Bima Sakti.

READ  Apple iPhone SE berikutnya kemungkinan akan memiliki tampilan yang sama

Dengan pengungkapan bahwa Bima Sakti memiliki satelit yang jauh lebih sedikit dari yang diperkirakan, Teleskop Luar Angkasa Gaia yang revolusioner sekali lagi membuktikan kemampuannya. Dasar dari penemuan ini adalah Gaia Early Data Release 3 (EDR3) yang diterbitkan setahun lalu, yang sejauh ini merupakan atlas paling akurat dari Bima Sakti dan sekitarnya. Ini berisi nilai terukur untuk lebih dari 1,8 miliar benda langit. Gaia dimulai pada tahun 2013 dan terus memindai langit berbintang dengan kamera gigapiksel. Dengan menggunakan pengukuran paralaks, ia dapat secara akurat menentukan posisi bintang yang tak terhitung jumlahnya dalam perjalanannya mengelilingi matahari dan, seiring waktu, gerakan relatifnya. Semakin lama misi, semakin akurat datanya.


(mhh)

Ke halaman rumah

Written By
More from Munir Rad
Kamu Punya 3 Kamera Rotating, Ini Spesifikasi dan Harga Asus Zenfone 7 dan 7 Pro, Kapan Masuk Indonesia?
WARTAKOTALIVE.COM – Asus resmi meluncurkan ponsel terbarunya di jajaran Zenfone 7 Series...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *