Fukushima: Jepang ingin membuang satu juta ton air yang terkontaminasi radio ke laut

Jepang akan membuang lebih dari satu juta ton air olahan ke laut dari reaktor bencana Fukushima. Perdana Menteri Yoshihide Suga mengumumkan keputusan untuk membuang air pada hari Selasa. Rencana tersebut telah memicu protes dari pencinta lingkungan, nelayan dan petani di wilayah tersebut, serta kekhawatiran di Beijing dan Seoul. Drainase air diperkirakan akan memakan waktu bertahun-tahun.

Langkah tersebut bertujuan untuk mengakhiri konflik selama setahun atas ratusan ribu ton air, yang digunakan, antara lain, untuk mendinginkan fasilitas nuklir setelahnya. Gempa dan tsunami tahun 2011 telah digunakan. Menurut informasi Jepang, air telah menjalani proses penyaringan ekstensif untuk menghilangkan sebagian besar isotop radioaktif. Namun, isotop tritium tetap tertinggal.

Pemerintah dan operator mengatakan tritium dalam jumlah kecil tidak berbahaya bagi kesehatan manusia dan air harus diencerkan sebelum dibuang ke laut. Tetapi Komisi Warga untuk Energi Nuklir, yang berbasis di Tokyo, menekankan bahwa tritium adalah “masih bahan radioaktif. “dan tidak boleh dilepaskan ke lingkungan.

Dokter Internasional untuk Pencegahan Dokter Perang Nuklir (IPPNW) telah memperingatkan tentang pembuangan air yang terkontaminasi radio ke laut saat keputusan kabinet semakin dekat. Ini adalah “skenario horor” bagi penduduk setempat dan perikanan. Tritium dapat diserap oleh ikan, makanan laut, dan alga “dan dengan demikian masuk ke restoran dan supermarket melalui rantai makanan”.

Saat ini, sekitar 1,25 juta ton air disimpan di seribu waduk besar di pabrik Fukushima – kapasitasnya sekarang hampir habis, kata operator, Tokyo Electric Power Company (TEPCO), di. Pejabat lokal dan beberapa ahli mengatakan sebaliknya. Namun, Badan Tenaga Atom Internasional telah menyetujui proposal untuk mengalirkan air olahan dari Fukushima.

READ  Masalah cover-19 telah ditambahkan lagi di Jepang dan Korea Selatan, apa penyebabnya? Semua halaman

Banyak orang Jepang serta para pencinta lingkungan dan asosiasi nelayan lokal sangat menentang keputusan ini. Beberapa negara tetangga juga mengungkapkan keprihatinannya. Kementerian Luar Negeri China menyebut pengantar itu “sangat tidak bertanggung jawab” dan meminta Jepang untuk tidak membuat fakta sampai semua yang terkait telah dikonsultasikan dan solusi bersama telah ditemukan. Kementerian luar negeri Korea Selatan mengatakan pembuangan air yang terkontaminasi menimbulkan “bahaya bagi dunia bawah laut”. Departemen Luar Negeri AS mengatakan Jepang membuat keputusan secara transparan dan tampaknya telah mengambil pendekatan yang konsisten dengan standar keselamatan nuklir yang diakui secara global.

Pemulihan batang bahan bakar yang rumit

Pekerjaan pembersihan setelah bencana adalah proses yang rumit dan panjang: pada tahun 2014, Tepco menyelesaikan pemulihan batang bahan bakar dari reaktor 4. Awalnya, batang bahan bakar harus segera dikeluarkan dari reaktor 3. Namun situasinya jauh lebih rumit di sana daripada di reaktor 4. Pada ketinggian kolam pendingin dengan bahan bakar, terjadi ledakan selama kecelakaan pembangkit listrik tenaga nuklir. Butuh empat tahun untuk membersihkan puing-puing.

Pada musim semi 2019, Tepco mulai memulihkan batang bahan bakar dari reaktor 3 yang hancur. Perangkat yang dikendalikan dari jarak jauh mengeluarkan bahan bakar yang terkontaminasi radioaktif dari puing-puing. Fokus awalnya pada tujuh batang bahan bakar yang tidak terpakai dari bahan bakar bekas dari Reaktor 3.

Yang di tepi laut Pembangkit listrik tenaga nuklir Fukushima terkena tsunami setinggi hampir 15 meter setelah gempa bumi hebat pada 11 Maret 2011. Karena sistem pendingin gagal, inti itu meleleh. Sekitar 160.000 penduduk harus mengungsi karena radiasi radioaktif. Sekitar 30.000 orang masih belum bisa kembali. Kecelakaan itu merupakan bencana nuklir terburuk sejak itu Chernobyl 1986.

READ  Amsterdam: pengejaran biadab berakhir dengan baku tembak - 1 kematian

Written By
More from Lukman Haq
Brexit: Kamar Dagang Inggris melaporkan secara historis angka ekspor rendah
Situasi perdagangan eksportir Inggris tidak baik untuk waktu yang lama – dan...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *