Fotografi pada saat kedatangan dilarang: sengketa foto Ratu

Tidak ada fotografi pada saat kedatangan
Kontroversi atas foto Ratu

Sebuah layanan diadakan untuk menghormati Pangeran Philip akhir pekan lalu. Tentu saja, ada juga fotografer di lokasi, tetapi dia tidak boleh memotret semuanya. Kedatangan Ratu adalah hal yang tabu. Ketika pria berusia 95 tahun itu tiba bersama Pangeran Andrew, fotografer itu melanggar aturan.

Pada upacara peringatan Pangeran Philip pada 29 Maret di Westminster Abbey, Pangeran Andrew menarik perhatian khusus: Duke of York yang dipermalukan menemani ibunya, Ratu Elizabeth II, dalam perjalanan ke tempat duduknya. Kini diketahui: kedatangan sang Ratu awalnya tidak dimaksudkan untuk diabadikan dalam foto. Satu-satunya fotografer di acara tersebut, Richard Pohle, memiliki ini dalam laporan untuk Times mengungkap.

Fotografer Times dilaporkan diberitahu oleh juru bicara istana bahwa dia tidak akan diizinkan memotret Ratu sampai dia duduk. “Tentu saja saya menolak perintah itu,” tulis Pohle. Alasannya: “Jika BBC menyiarkan seluruh acara di seluruh dunia, saya harus menjadi satu-satunya fotografer resmi yang diizinkan untuk mengambil gambar.” Sudah ada spekulasi tentang kedatangan Ratu: apakah dia akan datang dengan alat bantu jalan atau bahkan kursi roda? “Jika saya tidak memiliki foto, semua media Inggris akan berpikir, mengapa tidak?” kata Pohle.

“Kamu harus mengambil gambar”

Fakta mengejutkan bahwa Pangeran Andrew menemani Ratu ke kebaktian “mengubah segalanya”, lanjutnya. “Saya benar-benar harus memotretnya. Kedatangan Ratu sekarang menjadi peristiwa terpenting dalam berita.” Akhirnya, dia diizinkan untuk mengambil gambar. Tetapi bahkan dengan izin, gambar itu hampir tidak pernah melihat cahaya hari: Ketika mereka yang hadir bangkit dari kursi mereka untuk kedatangan Ratu, Richard Pohle tidak bisa lagi melihat raja dan putranya dari sudut pandangnya.

Jadi dia bangkit dan dengan cepat bergegas menyusuri lorong di antara deretan kursi – “berlawanan dengan tempat Ratu akan tiba”, fotografer menjelaskan. “Tiba-tiba meninggalkan posisi resmi saat berada di daftar kerajaan adalah yang terburuk dari semua dosa mematikan.” Seorang juru bicara ingin menghentikannya, “tetapi saya bergegas”.

Gambar itu berhasil – dan beredar di seluruh dunia. “Saya tahu ini akan menjadi citra paling penting dari upacara yang dicari oleh pers. Saya kembali ke posisi resmi saya, berjalan melewati sekretaris pers yang cemberut dan membisikkan permintaan maaf,” tulis Pohle.

Banyak anggota keluarga kerajaan hadir

Anggota berpangkat tinggi dari banyak keluarga kerajaan datang ke Westminster Abbey di London pada 29 Maret. Di antara 1.800 tamu tersebut adalah Ratu Máxima dari Belanda, suaminya Raja Willem-Alexander dan ibunya Putri Beatrix.

Raja Felipe VI dari Spanyol. dan istrinya Letizia, serta Raja Philippe dan Ratu Mathilde dari Belgia juga hadir. Ratu Margrethe II dari Denmark, Pangeran Albert II dari Monako dan Raja Carl XVI juga menghadiri kebaktian tersebut. Gustaf dan Ratu Silvia dari Swedia.

READ  Teddy Rizky menuding Phoebe tak memperhatikan bintang
Written By
More from Mujahid Jaffer
Pangeran Andrew tidak lagi berbicara dengan Charles dan William – Royals
Di sinilah Anda akan menemukan konten media sosial Untuk berinteraksi dengan atau...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.