Formula 2: Mick Schumacher & Co.: Pembalap terpenting | Berita Formula 1

Lapangan start di Formula 2 musim ini sekali lagi kuat – dan menawarkan perpaduan menarik dari pembalap mapan dengan pengalaman yang cukup untuk merebut gelar.

Di depan mereka adalah pemuda liar, yang sebagai rekrutan ingin memberi lebih dari sekedar tanda seru. Juga di tahun 2020, dengan roda baru yang lebih besar, tampilan di kokpit dan tentu saja mobil akan menjadi penentu. Di sinilah tim berperan, termasuk dua tim baru di lapangan dengan HWA dan HiTech.

Ghiotto ingin naik ke puncak

Tapi siapa yang menjadi favorit sekarang? Setelah Lando Norris dan Nicholas Latifi dalam beberapa tahun terakhir sebagai juara, yang selalu berkompetisi dengan peralatan tingkat tinggi dengan mahar keuangan yang diperlukan, tahun ini harus sedikit lebih banyak tentang “bakat nyata”.

Bagi saya, Luca Ghiotto jelas merupakan salah satu pembalap terbaik. Dengan lima kemenangan dan 20 podium dalam karir F2-nya sejauh ini, pembalap Italia itu akhirnya ingin menjadi yang teratas setelah menempati urutan ketiga dalam kejuaraan tahun lalu.

UNTUK KLIK: SEMUA FORMULA 2 DRIVER

Gol yang sama, seperti peluang realistis: Guanyu Zhou. Bagi saya, orang China pertama dengan peluang gelar, keterampilan, dan karier yang realistis di Formula 1. Dia juga pria hebat di level manusia, sama membumi dan mudah diakses seperti Luca Ghiotto.

Setelah akhir pekan pertama di Spielberg, keduanya termasuk yang kurang beruntung di lapangan. Pertama mereka menunjukkan penampilan bagus dalam latihan bebas dan kualifikasi – kemudian mereka pensiun karena masalah teknis dalam balapan. Kesempatan berikutnya: balapan akhir pekan kedua, trek yang sama.

Harapan Jerman, Mick Schumacher

Dari sudut pandang orang Jerman, tentu saja, Anda tidak bisa menghindarinya: Mick Schumacher. Dia berada di musim rookie pada 2019 dan butuh beberapa saat untuk beradaptasi. Tapi itu tidak masalah, karena itu juga yang terjadi pada masanya di Formula 3. Kemudian turbo menyala saat itu. Apa yang mampu dilakukan oleh para calon motorsport Jerman saat ini, ia tunjukkan di atas segalanya di Hungaroring tahun lalu. Itu adalah akhir pekan yang mengesankan, kuat – tetapi di atas semuanya dipikirkan dengan sangat baik, yang pada akhirnya adalah kemenangan pertama Schumacher di Formula 2 – bahkan jika “hanya” kemenangan kecil dalam sprint.

READ  Gempa bumi di Indonesia dan di luar Australia

Schumacher juga mengawali musim 2020 dengan awal yang buruk: kelima di kualifikasi, ketiga di paruh pertama balapan dan dengan strategi cerdik di mana ia dan tim Prema-nya melawan dua pesaing utama dengan pit stop yang sempurna. ditempatkan dan memimpin. Tapi itu tidak cukup untuk menang: Mick Schumacher masih terlalu tidak sabar untuk itu, tergelincir ke lubang kerikil setelah restart dan dibiarkan tanpa poin.

Dan kemudian ada beberapa pesaing kejutan: Jika tim Nobuharu Matsushita memberikan secara konsisten dan tidak membuat kesalahan teknis atau strategis, maka ini bisa menjadi tahun yang sukses bagi Jepang. Sayangnya, pemain berusia 27 tahun itu sudah terlalu “tua” untuk melakukan lompatan besar di Formula 1.

Dan “The Beast” masih bagus untuk catwalk

Dan Ticktum adalah kepribadian yang sangat menarik – penuh warna, egois, sangat emosional – tetapi juga seorang pembalap yang cukup brilian. Ini mirip dengan Max Verstappen edisi Inggris. Karier pemain berusia 21 tahun ini telah ditandai dengan serangkaian skandal: pencabutan izin, pengusiran dari skuad Red Bull, kembali dan pengusiran baru – dan sekarang dengan DAMS di skuad Formula 2. Faktanya, a “Tidak mundur”, karena dia sudah aktif bersama Motopark di Super Formula di Jepang, tapi tidak bisa akur dengan kendaraan. Sekarang dia mencoba membuat nama untuk dirinya sendiri lagi – dengan sedikit tenaga yang lebih sedikit, tetapi di lingkungan langsung F1. Dan “The Beast” Ticktum selalu bagus untuk catwalk.

Ini juga berlaku untuk Callum Illot, hanya saja tipenya jauh lebih tenang, lebih fokus tetapi setidaknya seperti yang ditentukan. Tahun lalu, Ferrari junior terlalu tidak sabar dan sering ingin terlalu dini di lintasan. Tahun ini Illot dimulai dengan tim yang berbeda – dengan Uni Virtuosi. Ini membuatnya menjadi rekan satu tim Guanyu Zhou dan akhirnya bisa belajar dengan caranya sendiri.

READ  Hasil UFC 253 - Terlalu Semarak, Adassenia Israel Kalahkan Paul Costa

Aitken ingin membangun tahun sebelumnya yang solid

Terakhir namun tidak kalah pentingnya: Jack Aitken. Bukan tanpa alasan bahwa dia juga Renault Junior dan musim lalu dia membawa tim Campos Racing keluar dari tanah tak bertuan dalam persepsi Formula 2 – dengan penampilan menakjubkan dan semangat juang yang besar. . Bukan tanpa alasan bahwa dia sudah memiliki empat kemenangan dan sembilan podium untuk akunnya. Dia harus dapat membangunnya pada tahun 2020, dan kemudian setidaknya tempat kelima tahun lalu dapat diulang.

Banyak yang masih berbicara tentang “pemuda liar” – para pemula. Ya, mereka akan mendapatkan momen mereka dari sudut pandang saya tahun ini. Tapi: tidak ada dari Anda yang akan bersaing untuk gelar musim ini. Formula 2 sekarang terlalu ramai untuk ini – ada 6 pembalap mapan dengan pengalaman produksi lebih dari dua tahun.

Tapi itu tidak berarti kita tidak akan melihat juara F3 Robert Shwartzman, Marcus Armstrong atau Red Bull Juniors Tsunoda dan Daruvala di podium. Sebaliknya: mereka pasti akan memberikan tanda seru mereka – dan saya menantikan mereka. Lebih tepatnya: “generasi berikutnya” dalam F2 sudah mengikuti.

Pembuka musim di Spielberg, Austria langsung di Sky

Sabtu:
14:45 Formula 1: Kualifikasi pada Sky Sport 2 HD dan Sky Sport UHD serta Superfeed “Race Control” di Sky Sport 3 HD
16:15: Formula 1: Konferensi pers kualifikasi di Sky Sport 2 HD
16:40: Formula 2: balapan pertama di Sky Sport 2 HD

Minggu:
09:40: Formula 3: balapan ke-2 di Sky Sport 2 HD
11:05: Formula 2: balapan ke-2 di Sky Sport 2 HD
12:20: Balapan Porsche Super Cup di Sky Sport 2 HD
14.00: Formula 1: laporan awal, balapan, analisis, dan wawancara di Sky Sport 2 HD dan Sky Sport UHD serta superfeed “Race Control” di Sky Sport 3 HD
17.15: Formula 1: balapan konferensi pers di Sky Sport 2 HD

READ  Dominic Calvart-Levin, Filippo Inzagi-dan Everton

Baca lebih lanjut tentang penulis di skysport.de

Written By
More from Naji Farid

Apakah Gareth Bale bermain untuk Liverpool Liverpool?

London – Liverpool Liverpool v Tottenham Hotspur Minggu ini adalah pertandingan terbesar...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *