FC Bayern Munich membuat kesalahan dalam kemenangan di SC Freiburg – dua belas pemain di lapangan

Apa yang terjadi? Pelatih Bayern Julian Nagelsmann ingin melakukan pergantian pemain empat dan lima pada menit ke-86 karena skor menjadi 3-1 – Niklas Süle dan Marcel Sabitzer akan menggantikan Corentin Tolisso dan Kingsley Coman.

Namun, setelah diganti, Coman secara keliru tetap berada di lapangan selama 17 detik, menyentuh bola dalam prosesnya.

“Süle masuk dan saya perhatikan tidak ada yang keluar untuk itu,” kata Nico Schlotterbeck dari Freiburg di “Sky”:

Bundesliga

4: 1 dengan kesalahan pergantian pemain: Bayern memenangkan pertandingan aneh di Freiburg

7 JAM YANG LALU

“Saya menghitung dan memberi tahu wasit, kalau tidak dia mungkin tidak akan menyadarinya.”

Wasit Dingert menjelaskan kebingungan perubahan

Tim wasit di sekitar Christian Dingert kemudian mengklarifikasi situasi setelah beberapa menit kebingungan – Coman meninggalkan lapangan, Dingert melanjutkan permainan dengan menjatuhkan bola.

“Itu adalah situasi yang membingungkan,” kata Dingert di “Sky”: “Bayern awalnya menampilkan nomor yang salah, sehingga pemain Coman tidak merasa tertantang. Dalam mengklarifikasi situasi ini, wasit keempat meleset jika pemain benar-benar meninggalkan lapangan. Itu sebabnya pemain kedua belas tetap berada di lapangan untuk waktu yang singkat, yang tentu saja tidak boleh terjadi. Kami menyadarinya dengan cukup cepat dan menghentikan permainan.”

Wasit melanjutkan: “Kami akan mencatatnya dalam laporan pertandingan. Segala sesuatu yang lain akan diputuskan oleh DFB.” Menurut Dingert, manajer tim Bayern Kathleen Krüger telah menempatkan nomor lama Kingsley Coman (29 bukannya 11) di papan pengganti.

Hasan Salihamidzic, Kathleen Krüger, Arno Blos dan Christian Dingert (dari kiri ke kanan) – SC Freiburg vs FC Bayern Munich

Kredit foto: Getty Images

Tolisso harus pergi ke toilet

Nagelsmann menjelaskan awal dari kebingungan dengan kebutuhan manusia akan pemainnya Tolisso, yang baru dia gantikan pada menit ke-62: “Itu tidak jelas. Coco Tolisso bergegas karena dia punya masalah perut.”

Dari situlah kebingungan tentang pengganti Coman bisa berkembang: “Kemudian wasit keempat menampilkan nomor yang salah. Raja (Kingsley Coman, catatan editor) tidak tahu dia harus turun.”

Sekarang bola (juga) berada di tangan Freiburg, yang menurut prosedur biasa, harus mengajukan banding terhadap penilaian pertandingan. “Saya harus meluangkan waktu dan menontonnya lagi,” kata direktur olahraga Fribourg Jochen Saier dalam reaksi pertama tak lama setelah peluit akhir.

Friborg ingin mempertimbangkan banding

Dia “tidak bisa menilai konsekuensinya. Sekarang kita semua harus sedikit tenang dan memikirkannya.”

Pelatih Christian Streich, yang menjadi marah setelah kebingungan perubahan (“Hati-hati, apa-apaan di sini!”), Mengatakan pada konferensi pers: “Saya tidak begitu mengerti keberatan, saya kira kita tidak mengerti Itu harus dilakukan, karena ada aturannya. Jika tidak, pintu air terbuka lebar untuk spekulasi. Tindakan harus diambil sesuai aturan – itu pemahaman saya tentang yurisdiksi.

keberatan? Begini reaksi Streich dan Nagelsmann terhadap kekacauan perubahan

Streich menambahkan di “ARD”: “Harus ada aturan untuk kasus seperti itu. Dan jika ada, itu akan diterapkan. Dan kami mengikuti aturan.”

FCBayern memenangkan pertandingan di SC Freiburg 4:1 (0:0). dan hanya membutuhkan maksimal dua belas poin dalam enam pertandingan untuk kejuaraan kesepuluh berturut-turut.

Haruskah FC Bayern peduli dengan poin?

Sekarang kesalahan perubahan bisa berdampak pada rating permainan.’Ini adalah pelanggaran aturan dan oleh karena itu kasus pengadilan olahraga,’ kata pakar ‘Langit’ Didi Haman.

Dalam Aturan hukum dan prosedural DFB, paragraf 17, paragraf 4 Dia biasanya mengatakan, “Jika seorang pemain tidak memenuhi syarat untuk memainkan atau memainkan permainan, tim yang menurunkan pemain itu dengan bersalah kalah 0:2 dan lawan menang 2:0. kecuali permainan belum dimulai kembali oleh wasit setelah pemain yang tidak memenuhi syarat atau tidak memenuhi syarat telah diturunkan.”

“Itu menyisakan sedikit ruang untuk interpretasi,” kata Hamann. “Ini tentang integritas liga. Ada peraturan dan kami tidak bisa mengatakan, ‘Hanya butuh 20 detik – tidak ada yang terjadi.’ Dan minggu depan, seseorang bermain tiga menit? Ada aturannya. Klub memiliki tanggung jawab untuk mengetahuinya. Mereka bertanggung jawab atas jumlah pemain di lapangan. Itu sebabnya saya pikir mereka bisa kehilangan poin.

Paragraf 1 menyatakan: “Keberatan terhadap klasifikasi pertandingan domestik harus diajukan secara tertulis kepada administrasi pusat DFB dalam waktu dua hari sejak akhir hari pertandingan berlangsung dan harus dibuktikan secara singkat.”

Juru bicara SC Sascha Glunk kemudian mengatakan permintaan “Bild”: “Kami sekarang akan meluangkan waktu untuk meninjau situasi, menilainya, kemudian membuat keputusan dan mengomunikasikannya dalam jangka waktu yang diberikan di sini pada hari Senin.”

Aturan DFB: Pergantian adalah tanggung jawab wasit

Sementara itu, kasus tersebut tidak dijelaskan secara eksplisit dalam aturan sepak bola DFB. Di sana dikatakan biasanya 3 Tapi: “Semua pemain pengganti dan pemain pengganti tunduk pada keputusan wasit apakah mereka digunakan atau tidak.”

Yang menunjukkan setidaknya sebagian dari kesalahan tim wasit. Karena, katanya: “Pemain pengganti hanya masuk ke lapangan setelah pemain yang diganti meninggalkan lapangan dan setelah mendapat aba-aba dari wasit.” Ini kemudian akan mempengaruhi Sabitzer.

Kemunculannya dapat diartikan sebagai “tambahan orang di lapangan”. Maka Dingert seharusnya “mengambil tindakan disipliner yang sesuai” – dengan kata lain: memperingatkan Sabitzer dengan kartu kuning.

FC Bayern meminimalkan kesalahan pergantian pemain

Sementara itu, pelatih Bayern Nagelsmann mencoba untuk mengecilkan insiden itu: ini adalah situasi aneh yang pasti akan tercatat dalam buku sejarah, tapi itu bukan situasi yang akan dibahas selama berhari-hari karena tidak sedramatis itu.”

“Kesalahan terjadi, tetapi itu bukan sesuatu yang bertentangan dengan olahraga yang adil,” katanya: “Itu adalah dua bola yang disilang. Itu bukan penentu permainan.” Oleh karena itu Nagelsmann tidak menganggap keberatan dari Freiburg. “Saya sudah berbicara dengan beberapa ofisial di Freiburg, yang bisa menilai dia juga,” katanya, menurut ‘Sport1’.

Namun Hamann tak mau berhenti di situ. “Saya mengerti apa yang dikatakan Julian Nagelsmann, tetapi itu salah Anda. Mereka memiliki staf pelatih yang terdiri dari dua belas atau 15 orang – Anda harus melihatnya,” kata pakar ‘Sky’ itu.

Dingert sudah beraksi ketika van Bommel melakukan kesalahan

“Jika seorang pemain berada di lapangan terlalu lama, pertanyaan yang muncul secara alami: siapa yang harus disalahkan? Wasit keempat? Atau Bayern? DFB sekarang harus memeriksanya dengan baik,” kata pakar ‘Sky’ Lothar. “Saya berharap untuk keputusan yang adil.” Luar biasa: Dingert telah menarik perhatian sekali musim ini dengan kesalahan pergantian pemain.

Di babak utama pertama DFB Cup, Mark van Bommel, yang saat itu menjadi pelatih VfL Wolfsburg, membuat kesalahan di perpanjangan waktu selama pertandingan di Preußen Münster, tetapi tim Dingert juga membiarkan pelanggaran aturan ini tanpa mengeluh.

Van Bommel melakukan pergantian pemain tambahan pada menit ke-103, tepat sebelum skor 2-1 (skor akhir: 3-1 untuk Wolfsburg). Laga pun kemudian dimenangi dengan skor 2-0 untuk Munster di meja hijau.

Pakar “Sky” Hamann terlibat pada April 1995 sebagai pemain dalam kesalahan pergantian pemain Bayern dalam pertandingan Bundesliga di Eintracht Frankfurt (5: 2) – pada saat itu ia adalah pemain amatir keempat di bawah kontrak yang secara ilegal digantikan oleh Giovanni Trapattoni. Bayern juga kalah 2-0 di Meja Hijau.

Anda mungkin juga tertarik dengan: Kesalahan pergantian pemain yang paling penting: mundurnya Trapattoni et Cie.

‘Kerakusan maksimum’: Nagelsmann menyambut kembalinya Goretzka

Bundesliga

Coman bercanda tentang perubahan: ‘…maka saya akan meninggalkan Bayern Munich’

21/03/2022 Pukul 17:04

Bundesliga

4:0! Bayern unggul atas Union dalam 47 menit

19/03/2022 Pukul 19:19

READ  Ibrahimovic: Saya dulu melawan Paolo Maldini dengan putranya. Halaman semua
Written By
More from Naji Farid
Mauricio Pochettino mengikuti PSG, Lionel Messi?
KOMPAS.com – Mauricio Pochettino Selangkah lagi ke Paris Saint-Germain. Lionel Messi Kesempatan...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.