“Fanatical Russophobia” – Baerbock dituduh “berbohong”.

  1. Halaman rumah
  2. Politik

Mapan:

Dari: Katja Thorwarth, Kuku Akkoyun, Tanya Koch

Menteri Luar Negeri Rusia Sergei Lavrov meninggalkan pertemuan G20 di Bali lebih awal. Sementara itu, Amerika Serikat meminta China untuk menjauhkan diri dari Rusia.

  • Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken dan Menteri Luar Negeri China Wang Yi bertemu pada hari Sabtu di KTT G20 di Bali. Ini terutama akan menjadi Perang Ukraina berjalan.
  • Menteri Luar Negeri Jerman Annalena Barbock juga berpartisipasi, rekan-rekannya dari Rusia Sergei Lavrov menyebabkan skandal.

+++ 12:15: Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken telah mendesak China untuk menjauhkan diri dari Rusia atas perang di Ukraina. Dia mengatakan kepada rekan Cinanya Wang Yi bahwa ini adalah “benar-benar saat ketika kita semua harus berdiri (…) untuk mengutuk agresi”, kata Blinken pada hari Sabtu setelah pertemuan lima jam dengan Wang di pulau Bali Indonesia.

“Terlepas dari kerumitan hubungan kami,” kata Blinken, diskusi dengan Wang “membantu, terbuka, dan konstruktif.” Namun, ia juga menyatakan “keprihatinan mendalam” pemerintah AS atas retorika dan kegiatan Beijing yang semakin provokatif terhadap Taiwan.

KTT G20 di Bali: Menteri Luar Negeri Baerbock dituduh “berbohong”.

+++ 11:00 pagi: Rusia menuduh negara-negara Barat berusaha mengisolasi Moskow pada pertemuan G20 di Bali. “Rencana G7 untuk memboikot Rusia” telah “gagal,” kata juru bicara Kementerian Luar Negeri Rusia Maria Zakharova kepada Telegram pada hari Jumat. Dia juga menuduh Menteri Luar Negeri Federal Annalena Baerbock (Hijau) “berbohong” setelah menuduh Moskow “tidak tertarik” dalam perdagangan dengan negara-negara G20 lainnya.

Sergey Lavrov, Menteri Luar Negeri Rusia, meninggalkan KTT G20 lebih awal. © Dita Alangkara/dpa

KTT G20 di Bali: Pertemuan Menlu AS Blinken dan Menlu China Wang Yi

Pembaruan pada hari Sabtu, 9 Juli, 7 pagi: Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken dan Menteri Luar Negeri China Wang Yi memulai pertemuan di pulau Bali Indonesia dengan keinginan yang jelas untuk terlibat dalam dialog. “Dalam hubungan yang kompleks dan penting seperti hubungan antara Amerika Serikat dan China, ada banyak hal yang perlu didiskusikan,” kata Blinken pada hari Sabtu di awal konsultasi. Dia menantikan “diskusi yang produktif dan konstruktif”.

Wang menekankan bahwa China dan Amerika Serikat harus “bekerja sama” agar hubungan antara kedua negara berkembang ke arah yang benar. Sebuah “pertukaran normal” dan “saling menghormati” juga diperlukan. Blinken dan Wang terakhir bertemu Oktober lalu.

READ  Istana Buckingham rupanya menolak mempekerjakan imigran dan orang asing

KTT G20 di Bali: “Fanatical Russophobia” – Lavrov marah setelah mengkritik Rusia

+++ 14:45: Seperti yang dilaporkan Tagesschau, pertemuan tingkat menteri KTT G20 dikatakan “luar biasa keras”. Menteri Luar Negeri Rusia Sergei Lavrov mengeluh bahwa istilah seperti “agresor, penjajah dan penjajah” telah digunakan. Di antara negara-negara Barat, ada “russophobia yang hampir fanatik, bukannya dasar umum untuk masalah-masalah seperti ekonomi dan keuangan global, yang untuknya G20 didirikan.”

Menteri Luar Negeri Rusia Sergei Lavrov mengkritik sikap negara-negara Barat pada KTT G20 di Bali.
Menteri Luar Negeri Rusia Sergei Lavrov mengkritik sikap negara-negara Barat pada KTT G20 di Bali. © Kementerian Luar Negeri Rusia/Imago

KTT G20 di Bali: Lavrov Boikot Pesan Video Menlu Ukraina

+++ 14:00: Pada pertemuan para menteri luar negeri G20 di Indonesia, Amerika Serikat dan sekutunya meminta Rusia untuk mengakhiri perang agresi terhadap Ukraina – tetapi seruan itu tidak diindahkan. pidato Menteri Luar Negeri Federal Annalena Baerbock dan juga memboikot pesan video dari Menteri Luar Negeri Ukraina Dmytro Kuleba. Baerbock menyebut Rusia “bahaya bagi seluruh dunia”.

Lavrov menolak kritiknya dan memboikot beberapa musyawarah di Bali. Menurut para diplomat, selama pidato Baerbock, dia meninggalkan ruang pertemuan sebagai protes. Dia kemudian memboikot pesan video Menteri Luar Negeri Ukraina Kuleba. Baerbock mengatakan ketidakhadiran Lavrov, terutama dari sesi tentang ketahanan pangan, menggarisbawahi bahwa dia “tidak tertarik” dalam kerja sama dan pertukaran internasional dengan negara-negara G20 lainnya. Perang menyebabkan “pemburukan besar-besaran dari krisis pangan global”, katanya, mengacu pada penyumbatan ekspor biji-bijian dari Ukraina.

KTT G20 di Bali: Lavrov meninggalkan sesi selama pidato Baerbock

+++ 11:45: Pada pertemuan Menlu G20 di Indonesia, Kepala Departemen Rusia Sergei Lavrov meninggalkan pertemuan sebagai protes atas pidato Menteri Luar Negeri Federal Annalena Baerbock. Seperti yang dikatakan para diplomat pada hari Jumat, menteri luar negeri Rusia meninggalkan pertemuan ketika Baerbock mengkritik Rusia atas perang agresinya di Ukraina. Lavrov juga memboikot pidato Menteri Luar Negeri Ukraina Dmytro Kuleba berikutnya, yang dihidupkan.

Baerbock mengatakan pada konferensi di Bali bahwa ketidakhadiran Lavrov, terutama dari sesi tentang ketahanan pangan, menggarisbawahi bahwa ia “tidak tertarik” dengan kerja sama dan pertukaran internasional dengan negara-negara lain di dunia.

KTT G20 di Bali: Menteri Luar Negeri Rusia Lavrov menyebabkan skandal – “Tidak ada yang perlu didiskusikan”

+++ 09:30: Pada pertemuan G20 para pemimpin dan calon kekuatan ekonomi di Bali, Menteri Luar Negeri Rusia Sergei Lavrov menyebabkan skandal. Lavrov meninggalkan kamar hotel mewah Mulia pada hari Jumat segera setelah pidatonya dan bahkan tidak mendengarkan komentar para pengkritiknya. Dia kemudian menuduh Barat mencegah transisi ke solusi damai untuk konflik di Ukraina. Jika UE dan AS ingin Ukraina menang di medan perang, “maka kita mungkin tidak perlu membicarakan apa pun dengan Barat,” katanya kepada wartawan.

READ  Pejuang Rusia tampaknya saling menyerang

KTT Bali: Menteri Luar Negeri Rusia Lavrov meninggalkan pertemuan G20 lebih awal

+++ 08:00: Menteri Luar Negeri Rusia Sergei Lavrov meninggalkan pertemuan G20 dari kekuatan ekonomi besar yang sedang berkembang di pulau Bali Indonesia lebih awal dari yang diharapkan. “Lavrov masih melakukan pembicaraan bilateral, setelah itu dia beralih ke pers dan pergi,” kata juru bicara Kementerian Luar Negeri Rusia Maria Zakharova kepada dpa pada hari Jumat. Oleh karena itu, dia tidak ikut serta dalam jamuan makan resmi dan pada sesi sore.

Pembaruan untuk Jumat, 8 Juli, 07:20: – Menteri Luar Negeri Rusia Sergei Lavrov tiba di Bali pada Jumat pagi untuk menghadiri pembicaraan para menteri luar negeri G20 yang sangat dinanti-nantikan di tengah kerumunan besar media. Lavrov menerima sambutan yang sopan namun tertutup dari Menteri Luar Negeri Indonesia Retno Marsudi setibanya di hotel Mulia yang mewah di kota wisata Nusa Dua. Pada saat yang sama, dengan latar belakang perang agresi Rusia di Ukraina, teriakan keras terdengar dari orang yang lewat: “Hentikan perang! dan “Kapan Anda akan mengakhiri perang ini?”

KTT G20 di Bali: Baerbock ingin menemukan “kata-kata yang jelas” ke arah Lavrov

+++ 5 sore: Menteri Luar Negeri Annalena Baerbock mengumumkan sinyal bersama dari kelompok G7 kekuatan ekonomi demokrasi besar terhadap perang agresi Rusia di Ukraina untuk pertemuan G20 di Bali. Perang tidak hanya menjerumuskan Ukraina ke dalam bencana, “tetapi telah benar-benar menjungkirbalikkan dunia”, kata politisi Hijau pada hari Kamis setelah tiba untuk musyawarah G20 pada hari Jumat. Dia melakukan perjalanan ke Bali dengan rekan-rekannya dari Eropa “untuk memperjelas bahwa kami tidak meninggalkan kancah internasional ke Rusia”.

Pertemuan G20 di Bali: Baerbock bertemu Lavrov – “Tidak ada KTT seperti yang lain”

Laporan pertama 7 Juli, 10:10: Bali – Dalam rangka KTT G20 di Bali, mulai Kamis 7 Juli, banyak pembicaraan bilateral yang akan dilakukan antara para menteri luar negeri negara peserta. Perwakilan Jerman, Annalena Baerbock, juga akan melakukan perjalanan ke Bali pada Kamis malam selama total enam hari mengemudi, tidak hanya di Bali, tetapi juga di Palau dan Jepang. Seperti yang dia jelaskan sebelumnya, pertemuan itu akan fokus pada “bagaimana kita menghadapi perang agresi Rusia di Ukraina dan menghadapi konsekuensi seriusnya bagi seluruh dunia.

READ  Ivana Trump dimakamkan di lapangan golf: Apakah Trump ingin menghemat pajak?

KTT G20 di Bali: Bagaimana Reaksi Peserta Terhadap Kehadiran Menlu Rusia?

Kehadiran Lavrov dipandang sebagai ujian a kemungkinan partisipasi kepala Kremlin Vladimir Putin pada KTT G20 pada 15 dan 16 November, yang juga akan berlangsung di Bali. Dalam hal Putin muncul di sana secara langsung, beberapa negara telah mempertanyakan partisipasi mereka.

Apalagi ditunggu-tunggu apakah beberapa menteri akan meninggalkan musyawarah untuk memprotes kehadiran Lavrov, yang bisa menimbulkan skandal. Juru bicara Kementerian Luar Negeri Indonesia Teuku Faizasyah tidak akan mengomentari asumsi ini, tetapi menekankan, “Kami para diplomat perlu bersiap untuk skenario yang berbeda.” Kemungkinan besar, tidak akan ada pernyataan akhir bersama G20. Juru bicara itu mengatakan pernyataan dari Departemen Luar Negeri diharapkan pada akhir pertemuan Jumat. Pemerintah Kamboja mengumumkan bahwa mereka juga telah mengundang Lavrov ke pertemuan komunitas negara-negara Asia Tenggara ASEAN pada awal Agustus.

KTT G20: Bali menawarkan peran mediasi antara Rusia dan Ukraina

Pada pertemuan para menteri luar negeri G20 di pulau Bali, Indonesia, menurut Menteri Luar Negeri Federal Annalena Baerbock (Partai Hijau), Rusia “tidak boleh hanya diberi panggung”. Dengan latar belakang “serangan brutal Rusia ke Ukraina”, pertemuan di Indonesia “tidak akan menjadi KTT G20 seperti yang lain”, kata juru bicara Kantor Luar Negeri Federal di Berlin. Mengingat kemungkinan partisipasi Menteri Luar Negeri Rusia Sergey Lavrov, “tentu saja tidak akan ada bisnis seperti biasa”.

Penyelenggara di Indonesia juga “sangat sadar” akan hal ini. Indonesia, negara kepulauan terbesar di dunia, menjadi presiden G20 tahun ini. Akhir Juni lalu, Presiden Joko Widodo mengunjungi Kyiv dan Moskow, keduanya didampingi oleh Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky begitu juga dengan Vladimir Putin bertemu. Dia menawarkan dirinya peran mediator dalam konflik. (tk/ktho dengan afp/dpa)

Written By
More from Lukman Haq
Masalah di Selat – Prancis mengancam pembalasan atas sengketa ikan – Kebijakan luar negeri
Perselisihan antara Inggris dan Prancis mengenai hak penangkapan ikan di Channel Island...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.