Fakta tentang menemukan air di bulan

Jumlah air di bulan tersebut lebih tinggi dari perkiraan sebelumnya.

REPUBLIKA.CO.ID, Jakarta – Ilmuwan telah mengidentifikasi keberadaan air di tata surya. Mereka juga menemukan bahwa ada lebih banyak air di bulan daripada yang diperkirakan sebelumnya.

Para ilmuwan telah menemukan kepingan salju yang tersembunyi di jurang kegelapan abadi. Ilmuwan telah meninggalkan jejaknya Air di bulan Sejak 2009. 2018, mereka telah mengonfirmasi keberadaan es di bulan.

Dua studi baru kini telah menemukan air di salah satu struktur vulkanik terbesar di permukaan bulan. Mereka juga menemukan bahwa permukaan bulan dapat mengandung banyak kepingan salju misterius dalam perangkap dingin, yang secara permanen diarsir.

Jika Anda bisa membayangkan bulan berdiri di salah satu pilar di dekat Anda, mereka akan melihat bayangan di mana-mana. Mungkin banyak dari bayangan kecil ini tertutup es, kata penulis studi Paul Hin. KosongSelasa (27/10).

Cari air di bulan
Dalam sebuah penelitian, peneliti melakukan studi pasca sarjana NASA Casey Honey Ball, seorang NASA Sofia (pengamat strategi astronomi inframerah) di Nasa Godard Space Flight Center di Mesaland, menjelajahi air di bulan. Dengan pengamatan tersebut, para ilmuwan menemukan keberadaan air di bawah sinar bulan.

Sebelumnya, kacamata berbasis air di bulan adalah kode batang lain yang digunakan para ilmuwan untuk mengidentifikasi objek. Namun, data ini tidak mengidentifikasi molekul air dan hidroksida yang terkait dengan mineral di bulan. Pengamatan sebelumnya mengungkapkan indikator kimiawi yang dapat menunjukkan air atau hidroksida.

Namun, dengan pengamatan baru, para peneliti dapat menemukan indikator kimia air yang unik dan menemukan air di dekat Lembah Clavius, salah satu gunung berapi terbesar di bulan. Itu juga ditemukan di dataran rendah Mari Serenity.

READ  Aldi memperkenalkan Alipay sebagai metode pembayaran

Air ini 100 sampai 400 bagian per juta. Mereka percaya bahwa air ini terperangkap di antara butiran bulan untuk melindungi lingkungan.

Air bulan diblokir
Dalam studi lain oleh Heine, para peneliti menggunakan pengorbit bulan NASA untuk mendistribusikan perangkap dingin di orbit sekitar bulan.

Para ilmuwan telah menemukan berbagai jerat dingin, termasuk es batu berukuran kecil dengan diameter sekitar 1 cm. Mereka juga menemukan bukti keberadaan perangkap es yang ratusan bahkan ribuan kali, dan menemukan bayangan permanen tersebut di kedua kutub.

Faktanya, tim Heins menyadari bahwa bulan seluas 15.000 mil persegi (40.000 mil persegi) dapat menampung air. Ini lebih dari dua kali lipat jumlah ilmuwan yang sebelumnya mempelajari es di bulan.

Fitur yang menarik dari perangkap dingin ini adalah tidak hanya dingin dan teduh tetapi juga sangat dingin. Air atau es terperangkap di sana untuk waktu yang lama.

Suhu di dalam perangkap es sangat rendah sehingga es bertindak seperti batu. “Jika air sampai di sana, tidak akan kemana-mana selama satu miliar tahun,” kata Hin.

Hin dan timnya, sementara itu, mengatakan mereka harus mendapatkan es krim dengan browser atau misi staf untuk memastikan keberadaannya sepenuhnya. Hasilnya bisa menjadi signifikan, tidak hanya untuk astronot yang kembali ke bulan, tetapi juga untuk menyiapkan situs eksperimental dan fondasi untuk kamp manusia jangka panjang di bulan.

Kalau benar, air minumnya mudah, katanya. Jadi bahan bakar roket dan semua yang dibutuhkan manusia adalah dari air.

Karya Hannibal dan Heine akan diterbitkan di majalah pada 26 Oktober 2020 Astronomi alam.

Written By
More from Hulwi Zafar
Five Guys in Hamburg: pembukaan restoran di St. Pauli
Rantai makanan cepat saji Amerika “Five Guys” telah membuat burger, kentang goreng,...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.