Entah bagaimana Pangeran Erdogan menyebut Charlie Hebdon Jericho

Ankara, Kompas dot com – Presiden Turki Pita tanda terima Erdogan Hubungi majalah emosional Perancis Charlie Hebdo “Brengsek”, setelah dijelaskan entah bagaimana Amoralitas.

Tidak hanya itu. Ankara juga berencana menghadirkan “tindakan diplomatik dan hukum” setelah gambar presiden muncul di halaman depan.

Dalam kartun itu, mantan walikota Istanbul itu hanya mengenakan pakaian dalam dan membawa kaleng bir.

Baca juga: Charlie Hebdo, Hina Erdogan, Turki

Pornografi eksplisit Charlie Hebdo Ini pasti akan memperburuk ketegangan antara kedua negara anggota NATO.

“Saya belum pernah melihat majalah komedi,” kata Erdogan. Karena dia merasa tidak perlu memuji “amoralitas”.

Dalam pidatonya di parlemen, dia berkata: “Saya tidak perlu mengatakan apapun kepada massa yang menghina nabi saya.”

Ia tidak mengungkapkan kesedihan dan kekesalannya karena ia menjadi sasaran majalah tersebut. Ini kartun Nabi Muhammad Kurangi kontroversi.

“Jahat dan Jelek”

Meski Turki adalah negara sekuler, mayoritas penduduknya beragama Islam. Negara ini menjadi lebih konservatif dan nasionalis sejak Erdogan berkuasa.

Baca juga: Kontroversi kartun antara Presiden Prancis dan Nabi Muhammad

Kebijakan yang dibawa oleh mantan Perdana Menteri Turki tersebut menempatkan mereka dalam konflik dengan Prancis yang dipimpin oleh Presiden Emmanuel Macron.

Sejak insiden pemenggalan kepala remaja Chechnya berusia 18 tahun, Macron sendiri telah menegaskan bahwa dia tidak akan mengunduh kartun Nabi Muhammad.

Dilaporkan APS Pada Rabu (28 Oktober 2020), Erdogan menuduh Macron dan belahan jiwanya mengejar “kebijakan jahat, jelek, dan provokatif untuk menyebarkan kebencian.”

Jaksa Ankara telah menyatakan bahwa mereka akan melakukan penyelidikan terhadap pornografi Charlie Hebdo.

Baca juga: Kartun Kontroversi Nabi Muhammad di Prancis #Astandwit France Hashtag Viral di India

READ  Tidak ada laporan korban: gedung tinggi di Milan hancur dalam kebakaran

Karena Macron menolak untuk mengambil kartun Nabi Muhammad, Erdogan meminta orang-orang untuk memasukkan “anggur” di masa lalu.

Bahkan, bahkan Presiden Emmanuel Macron yang berusia 66 tahun diejek karena pandangannya yang “mencengangkan” tentang Islam radikal.

Paris segera menanggapi, mengingat duta besarnya untuk Ankara. Charlie Hebdo Dia sendiri Itu adalah target kemarahan di tahun 2015.

Saat itu, 12 anggota staf sebelumnya sempat memposting gambar kontroversial dan dibunuh oleh dua bersaudara, Cherif dan Syed Quachi.

Baca juga: Erdo ከሰ an menggugat politikus sayap kanan Belanda

Written By
More from Lukman Haq
Splash: Presiden Prancis Macron Cedera pada Muslim
Jakarta, CNBC Indonesia – Presiden Prancis Emmanuel Macron telah dikritik. Bahkan Timur...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.