Empat pertandingan tanpa kemenangan: FC Bayern bangkrut di FC Augsburg

Status: 17.09.2022 17.28

Juara dalam krisis pendapatan: setelah tiga kali seri berturut-turut, FC Bayern Munich menderita kekalahan di FC Augsburg di Bundesliga.

Derby runtuh di awal Wiesn: Bayern Munich melanjutkan krisis kemenangan Bundesliga mereka dan kebobolan kekalahan pertama musim ini. Dalam duel Bavaria dengan FC Augsburg, tim asuhan pelatih Julian Nagelsmann secara mengejutkan kalah 0-1 (0-0) setelah penyalahgunaan peluang lebih lanjut dan memasuki jeda internasional dengan banyak frustrasi.

Mergim Berisha (59) mencetak gol emas untuk orang luar. Kiper Bayern Manuel Neuer bisa saja menyamakan kedudukan dengan sundulan (90+5), namun gagal.

Setelah 87 pertandingan Bundesliga tanpa gol

Bayern, yang tidak mencetak gol untuk pertama kalinya dalam 87 penampilan Bundesliga, telah merusak suasana pertandingan tradisional skuad mereka di Oktoberfest pada hari Minggu. Empat hari setelah kemenangan 2-0 Liga Champions atas FC Barcelona, ​​​​Bayern gagal menang melawan tim Augsburg yang solid.

Pasukan Enrico Maaßen berhasil menahan rekor juara sepanjang musim dan mampu merayakan poin pertama di depan penonton tuan rumah musim ini.

Nagelsmann membawa tiga pemain baru

Nagelsmann tidak ingin mendengar apa pun tentang kemungkinan perayaan pada hari Minggu sebelum pertandingan, lagipula ‘kualitas sepak bola lebih penting daripada setiap kunjungan ke Oktoberfest’. Sebagai gantinya, pemain berusia 35 tahun itu mendatangkan Noussair Mazraoui, Leon Goretzka dan Matthijs de Ligt untuk menggantikan Benjamin Pavard, Marcel Sabitzer dan Lucas Hernandez yang cedera dari pertandingan melawan Barca. Maassen, di sisi lain, meninggalkan timnya tidak berubah setelah menang 1-0 di Bremen.

FCA dengan gaya permainan yang agresif dan intens

Itu terbayar. Dengan gaya permainan agresif dan intens mereka, Augsburg bertarung dengan baik melawan Bayern. Apalagi seperti di masa lalu, kesalahan kecil merayap ke dalam tim Munich, yang juga menghambat alur permainan mereka sendiri.Peluang besar seperti Leroy Sane (17), yang gagal sendirian karena reaksi keras kiper Augsburg Rafal Gikiewicz, awalnya langka.

Aksi di area penalti meningkat sejak pertengahan babak pertama – untuk kedua tim. Namun, Florian Niederlechner (24′), Iago (26′) dan Maximilian Bauer (38′) dari FCA serta Jamal Musiala (33′) dan Goretzka (37’/44′) gagal mencetak gol atau dianulir oleh wali. . .

Gikiewicz yang kuat

Di babak kedua, Bayern lebih sering berhasil menyamakan kedudukan di area penalti Augsburg, namun masih kurang presisi yang dibutuhkan. FCA menghukum bahwa: Berisha benar-benar bebas di titik penalti dan hanya harus mendorong. The Bavarians terus berlari, tetapi berulang kali putus asa melawan Fort Gikiewicz. Sané, misalnya, tidak berhasil melakukannya sendirian melawan kiper FCA (ke-72).

Bayern menyambut Leverkusen

Pada awal hari ke-8, Bayern menyambut Werkself of Leverkusen (Jumat 30 September 2022 pukul 20:30). Augsburg ditantang dua hari kemudian oleh tim Schalke yang baru dipromosikan (pukul 17:30).

READ  PCR Cristiano Ronaldo
Written By
More from Naji Farid
Tour de France 2021 – pakar Jens Voigt mengambil stok: “Buchmann tidak ada peralatan untuk podium tur”
“Saya pada dasarnya orang yang positif, jadi saya katakan: itu setengah penuh,”...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.