Eliza Doolittle sekarang disebut Naima

DKarena wacana identitas, terlepas dari semua kemahiran yang kadang-kadang dilakukan, juga cocok untuk komedi, “La Chaise” baru-baru ini menunjukkannya. Serial Netflix berlangsung di fakultas humaniora sebuah universitas Amerika dan secara lucu menguji semua posisi dengan banyak humor hitam dan aporia yang keterlaluan. Bioskop Jerman tampaknya jauh dari itu saat ini, dengan film baru oleh Sönke Wortmann memasuki kampus dalam diksi yang sama.

Sandra kegel

Editor bertanggung jawab atas bagian fungsionalitas.

Ini adalah trik cerdas untuk memfilmkan perdebatan sensitif dan isu-isu sosial mendasar yang saat ini menjadi agenda universitas pada khususnya. Dalam komedi kampus Wortmann “Contra,” ada bentrokan antara seorang mahasiswa hukum kelahiran Maroko dan seorang profesor yang ditakuti karena sinismenya ketika dia datang terlambat untuk kuliah dan dia mengakuinya dengan perasaan tidak enak. Bentuk komedi romantis tanpa romansa sudah dihadirkan di sini.

Profesor universitas dalam omong kosong

Seperti yang diharapkan, omelan ruang rapat menjadi viral – dan tidak hanya membuat profesor perguruan tinggi itu marah, tetapi juga proses pendisiplinan yang dapat merugikan kariernya. Pengacara Richard Pohl itu kini hanya bisa menyelamatkan satu orang, yakni mahasiswa yang dipermalukannya, kenal rektor, yang terlatih bicara dan berhitung dengan dingin. Jika Pohl berhasil secara retoris mempersiapkan mahasiswa barunya untuk kompetisi debat yang akan datang, panitia mungkin sekali lagi menunjukkan belas kasihan. Misalnya, “Contra” menggunakan motif Pygmalion yang sering dikerjakan ulang dalam apa yang mungkin merupakan versi paling terkenal dari “My Fair Lady” – seorang tokoh ilmiah mengambil alih seorang pedagang bunga yang mematahkan roda di bawah sayap retorisnya – di Universitas. Frankfurt.

READ  Lucky Zodiac Money Besok, Sabtu 10 Oktober 2020, 5 Tanda Zodiak Bertebaran dengan Fortune

Eliza Doolittle sekarang disebut Naima, dia tinggal bersama keluarganya di gedung pencakar langit yang sempit di salah satu lingkungan berbatu di Frankfurt, di luar menara berkilauan, yang terus-menerus diputar di film. Ayahnya pergi, adik laki-laki tidak memiliki kendali atas temperamennya dan status keluarga untuk tinggal genting. Sementara “The Chair” menciptakan ketinggian jatuh dengan mengirim bukan penjahat, tetapi dari semua hal profesional favorit ke api penyucian protes mahasiswa dengan salut Hitler ironis, itu adalah kebalikan dalam “Contra”. Aktor Christoph Maria Herbst memulai debutnya dengan Richard Pohl sebagai chauvinis yang tak tertahankan yang tidak takut akan serangan rasis. Tapi kemudian film tampaknya bergeser dari karakter itu, karena membuatnya keluar dari garis api secepat mungkin. Setelah beberapa adegan, menjadi jelas bahwa Pohl sebenarnya tidak seburuk itu, tetapi seorang pria bermasalah yang meminum anggur merahnya sendirian di restoran Prancis pada malam hari dan trauma dengan kematian putrinya yang tidak disengaja.

Written By
More from Mujahid Jaffer
Bintang Babysitter Memberitahu Teddy Pernah Membeli Susu Selama 1 Bulan
Jakarta, Insertlive – Warisan kacau Yang terakhir adalah Lina Jubadah Antara anak...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *