Edward O. Wilson Mati: Ahli Biologi Evolusi Berduka dan “Manusia Semut”

Status: 27 Desember 2021 17:41

Dia kadang-kadang disebut “manusia semut”. Tetapi Edward O. Wilson lebih dari itu: profesor Harvard dianggap sebagai salah satu ahli biologi terpenting pada masanya. Penelitiannya tentang evolusi telah menjadi penyebab utama perdebatan. Wilson meninggal pada usia 92 tahun.

Ahli biologi dan peneliti evolusioner Amerika Edward O. Wilson telah meninggal, ilmuwan tersebut meninggal pada usia 92 tahun di negara bagian Massachusetts, AS, sebagaimana diumumkan oleh pendirinya.

Titik awal karya ilmiahnya adalah semut. Pada tahun 1993, Wilson menunjukkan kepada reporter AP foto mikroskopis serangga semacam itu, dengan mengatakan bahwa itu adalah “wajah penciptaan” baginya. Bersama dengan rekan Jermannya Bert Hölldobler, ia menjelaskan secara rinci semut sehari-hari dalam buku “Semut” (dalam bahasa Jerman: “Ameisen”). Studi tentang serangga ini, khususnya komunikasi mereka melalui feromon, memungkinkannya untuk lebih memahami lingkungan karena kesejahteraan dan keragaman semut merupakan indikator perubahan destruktif di area yang tampaknya normal, katanya.

Tapi dia terkenal karena tesisnya tentang biologi sosial dan penentuan biologis manusia – mereka memicu perdebatan sengit: profesor akademis elit Harvard yang lama memberi nama disiplin pada tahun 1975 dengan bukunya “Biologi Sosial”. Tesisnya di bab terakhir bahwa perilaku manusia sebagian besar ditentukan secara genetik masih kontroversial.

“Saya pikir karir saya akan naik dalam asap”

Kritikus menuduhnya, antara lain, meningkatkan ketidakadilan sosial dan diskriminasi terhadap perempuan. Ketika Wilson berbicara di sebuah acara sains pada tahun 1978, para aktivis menuangkan seember air es di atas kepalanya. Wilson menunjukkan bahwa dia sama sekali tidak berpendapat bahwa gen menentukan semua perilaku manusia, hanya sekitar sepuluh persen. Reaksi terhadap bukunya mengejutkannya dan dia sudah lama tidak memberikan kuliah umum. “Saya pikir karir saya akan naik dalam asap,” katanya.

READ  Kritik: 19:19 Kritik Pembukaan Masjid Atlet Iran ini terancam hukuman mati Page All

Pada tahun-tahun berikutnya, Wilson semakin beralih ke perlindungan lingkungan dan memperingatkan terhadap perusakan keanekaragaman hayati oleh manusia. “Keanekaragaman kehidupan di bumi lebih besar daripada yang disadari kebanyakan ahli biologi,” katanya pada 1993. Kurang dari sepuluh persen spesies memiliki nama ilmiah, yang berarti bumi masih merupakan planet yang sebagian besar belum dijelajahi.

1996 dalam daftar majalah “Time”

Wilson lahir di negara bagian Alabama AS pada tahun 1929. Dia buta di salah satu matanya setelah kecelakaan memancing dan menjadi tuli saat remaja. Wilson menemukan hiburan di alam, terutama selama waktunya sebagai Pramuka. Bahkan saat itu dia terpesona oleh semut.

Menurut EO Wilson Foundation for Biodiversity, dia dianggap sebagai salah satu ilmuwan Amerika yang paling penting dan diakui dalam sejarah modern. Dia dikenal sebagai “Manusia Semut” dan penulis lebih dari 30 buku dan ratusan risalah ilmiah.

Ahli biologi menerima Hadiah Pulitzer yang terkenal untuk dua buku non-fiksinya – termasuk buku referensi tentang semut “Semut”. Majalah Time menobatkannya sebagai salah satu dari 25 Orang Paling Berpengaruh di Amerika pada tahun 1996. Ia juga menerima National Medal of Science, yang diberikan oleh Presiden Amerika Serikat kepada tokoh-tokoh ilmiah yang luar biasa.

Written By
More from Lukman Haq
Presiden terpilih AS Trump telah menyerukan penghentian penghitungan suara di tiga negara bagian
Washington DC, Kompas dot com – Tim kampanye kepresidenan SEBAGAI Bertanggung jawab...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *