E-mobilitas: Sixt menginvestasikan 50 juta euro untuk stasiun pengisian daya

Perusahaan persewaan mobil Sixt ingin membuat jaringan stasiun pengisian sendiri untuk mobil listrik. “Kami memutuskan empat minggu lalu untuk menginvestasikan lebih dari 50 juta euro dalam memperluas infrastruktur pengisian daya,” kata co-boss Alexander Sixt dari harian tersebut. Dunia Senin. Beberapa stasiun pengisian harus dapat diakses oleh publik.

Pilar juga harus dapat diakses oleh pihak ketiga, kata putra pendiri perusahaan Erich Sixt. Hal ini tidak mungkin dilakukan di bandara karena pilar harus diletakkan di area yang disediakan untuk mobil sewaan. “Kami sudah memiliki dua belas stasiun virtual,” kata Sixt. “Kendaraan hanya diparkir di stasiun pengisian di jalan. Kami juga akan membuat pilar ini dapat diakses oleh orang lain.

Dengan demikian, perusahaan juga bereaksi terhadap perubahan aktivitas akibat perubahan mobilitas. “Hingga saat ini, sebagian besar pelanggan sudah mengisi bahan bakar sesaat sebelum serah terima kendaraan, yang sudah tidak memungkinkan lagi di era elektromobilitas”, Sixt mengatakan kepada surat kabar. “Anda tidak bisa menunggu satu setengah jam di stasiun pengisian bandara dan baru kemudian menyerahkan mobil.”

Sixt telah memperluas bisnis persewaan mobil tradisionalnya dengan memasukkan carsharing dalam beberapa tahun terakhir. Perusahaan telah meninggalkan saham di carsharing BMW DriveNow demi tawarannya sendiri. Sixt Share diluncurkan di Berlin pada 2019 dan sekarang juga tersedia di Munich, Hamburg, dan Graefelfing. Sixt carsharing tersedia di stasiun tetap di kota-kota lain. Dengan Sixt Ride, pemilik juga mengatur carpools dan naik taksi.


(vbr)

Ke halaman rumah

Written By
More from Hulwi Zafar
Kapsul antariksa Tiongkok berhasil dibawa kembali ke Bumi dengan berhasil menghadirkan batu bulan
Badan Antariksa China mengumumkan bahwa pesawat antariksa miliknya diluncurkan dari bulan pada...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *