Donald Trump menyerukan boikot Coca-Cola – dan terus meminumnya

Donald Trump tidak sepenuhnya cocok dengan boikotnya terhadap Coca-Cola. Sementara pendukungnya seharusnya melepaskan Coca-Cola, dia terus meminumnya.

Palm Beach – Donald Trump sekali lagi marah. Alasan kemarahannya yang baru adalah protes dari perusahaan besar Amerika seperti Coca-Cola, Delta Airlines, dan liga bisbol profesional MLB. Yakni, mereka mengutuk pemerintah negara bagian Republik Georgia, yang baru-baru ini memperketat undang-undang pemilihan negara bagian itu. Dengan revisi undang-undang pemilu yang restriktif, Partai Republik menanggapi tuduhan berulang Trump tentang kecurangan pemilu dan, para ahli hukum pemilu AS secara luas setuju, mengecualikan minoritas terutama dari pemilu di masa mendatang.

Karena minoritas inilah yang melakukan ziarah ke tempat pemungutan suara dalam jumlah besar untuk memilih Joe Biden – dan dengan demikian membawa Donald Trump kekalahan pertama dari seorang Republikan di Georgia dalam pemilihan presiden sejak 1992. Tetapi tidak semuanya: Dengan menang Dalam dua kursi Senat di Georgia, Demokrat juga mampu mengamankan mayoritas di Senat AS pada Januari 2021. Perhitungan Partai Republik tampak begitu jelas sehingga perusahaan-perusahaan yang terlibat merasa harus mengungkapkan penolakan mereka dengan jelas. Dan seperti biasa untuk mantan presiden, dia bereaksi terhadap ekspresi ketidakpuasan dari Coca-Cola and Co. dengan sedikit pemahaman.

Donald Trump ingin menghukum perusahaan seperti Coca-Cola dengan menyerukan boikot

Dalam siaran persnya, dia mendorong para pendukungnya untuk menghukum perusahaan yang nakal. “Ini akhirnya waktunya bagi Partai Republik dan Konservatif untuk melawan. Kami memiliki lebih banyak orang daripada Demokrat kiri radikal – sejauh ini! Boikot Major League Baseball (MLB), Coca-Cola, Delta Airlines, JP Morgan Chase, ViacomCBS, Citigroup, Cisco, UPS dan Merck, ”kata Trump. Jadi, mengejutkan bahwa Trump sendiri mengonsumsi Light Coke hanya tiga hari setelah seruannya untuk memboikot.

READ  "Menurutmu, berapa lama kamu bisa bertahan?"

Secara tidak sengaja, pameran dagang Trump telah diekspos dalam dua cara – di sini tugas para penggemarnya, di sana kebebasannya sendiri – dari semua hal, oleh mantan penulis pidato dan penasihat utamanya, Spehen Miller. Ahli strategi sayap kanan dengan akar Belarusia merayakan “pertemuan luar biasa” di Twitter dengan pria yang diduga dia benci dalam pidatonya. Sebagai bukti hubungan baiknya dengan Donald Trump, ia mengilustrasikan tweetnya dengan sebuah foto. Trump di mejanya, Miller berdiri di sampingnya. Keduanya tersenyum. Sejauh ini tidak menarik. Namun, tweeter menemukan detail yang menarik pada gambar ini.

Donald Trump meminum diet Coke – terlepas dari seruan boikotnya sendiri

Karena di meja Trump ada salah satu botol kecil Diet Coke yang suka diminum Donald Trump – tersembunyi di balik telepon. Dan begitu seringnya dia memasang kancing di meja di Ruang Oval yang memberi isyarat kepada pelayan bahwa bosnya menginginkan botol kepala pancuran baru. Terlepas dari seruannya untuk memboikot, seperti yang ditunjukkan gambar dengan jelas, Donald Trump sendiri tidak dapat atau tidak ingin melakukannya tanpa minuman berkafein dari Coca-Cola.

Alhasil, foto tersebut menimbulkan banyak ejekan di media sosial. Misalnya, Don Moynihan, profesor di Universitas Georgetown di Washington DC, men-tweet: “Ketika Anda mendengar tuduhan bahwa seseorang tidak menunjukkan rasa hormat yang cukup kepada pendukung Trump, ingatlah bahwa tidak ada yang menilai mereka kurang dari Trump sendiri.” jawaban a Pengguna Twitter: “Mungkin saya harus lebih toleran, tetapi saya merasa sulit untuk menghormati seseorang yang telah dibohongi sebanyak 30.000 kali dalam 4 tahun dan yang sama sekali mengabaikannya. Dan siapa yang marah dan menempelkan jarinya di telinganya saat kau mencoba menunjukkannya padanya. “

Donald Trump menjadi sasaran ejekan dan keji setelah menyerukan boikot terhadap Coca-Cola

Dan begitu berada di tengah komunitas Twitter, pengguna jejaring sosial akan menemukan detail menarik lainnya. Javier Rosales mengalihkan pandangannya ke tepi kiri gambar dan bertanya, “Apakah … apakah Donald Trump memiliki patung mini dirinya di sebelah kiri?” komentar Jefferson, Theodore Roosevelt dan Abraham Lincoln. itu Twitter-Nutzerin KareBearScare menulis: “Salinan berbingkai dari monumen yang sangat ingin dia tambahkan, yang tidak akan pernah terjadi.” Sangat menyedihkan. “(Mirko Schmid)

READ  Matteo Salvini: Blokade kapal penyelamat - jaksa meminta pengadilan

Written By
More from Lukman Haq
Donald Trump: Joe Biden mengubur proyek “Taman Pahlawan Nasional”
Ditandatangani dua hari sebelum masa jabatannya sebagai presiden AS berakhir pada Januari...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *