Di Laut China Selatan: China marah dengan kapal induk AS

Di hari-hari awal kepresidenan Biden, ada ketegangan antara Amerika Serikat dan China. Sebuah kapal induk Angkatan Laut AS telah memasuki Laut Cina Selatan – penghinaan terhadap Cina.

China mengutuk pengiriman kapal induk Amerika ke Laut China Selatan. Juru bicara Kementerian Luar Negeri China Zhao Lijian mengatakan langkah itu adalah “unjuk kekuatan” dan mengancam perdamaian dan stabilitas di kawasan itu.

Juru bicara itu juga menolak tuntutan AS agar Beijing mengakhiri tekanan militer, ekonomi dan diplomatik terhadap Taiwan. Zhao Lijian menggarisbawahi posisi Tiongkok bahwa pulau itu merupakan bagian tak terpisahkan dari Republik Rakyat. Beijing dengan tegas menentang aspirasi kemerdekaan atau campur tangan dari kekuatan luar. Republik Rakyat sepenuhnya siap untuk berdialog – tetapi hanya atas dasar doktrin satu-China-nya.

Konflik atas Taiwan

Permintaan AS untuk mengakhiri “intimidasi” Taiwan mengikuti manuver militer Beijing. Taiwan pada hari Sabtu melaporkan bahwa beberapa jet tempur China telah melanggar wilayah udaranya: delapan pembom China dan empat jet tempur telah memasuki zona identifikasi pertahanan udara Taiwan dan menguji pertahanan udara.

Taiwan mendeklarasikan kemerdekaannya dari Republik Rakyat Tiongkok pada akhir perang saudara pada tahun 1949. Negara pulau itu dianggap merdeka dan sedang berjuang untuk pengakuan diplomatik di dunia.

Pentingnya perdagangan dunia

Kapal induk “USS Theodore Roosevelt” juga memasuki Laut Cina Selatan pada hari Sabtu. Angkatan bersenjata AS mengatakan itu adalah latihan di Indo-Pasifik. Kelompok kapal induk ingin mengadvokasi kebebasan navigasi di wilayah maritim.

Di hari-hari awal masa jabatannya, Biden Taiwan telah memberikan dukungannya yang “kokoh”. Seorang perwakilan dari negara pulau telah diundang ke upacara pelantikan presiden AS. Ini juga merupakan penghinaan terhadap China.

READ  Waspadalah terhadap Ganging! China marah, kapal Amerika telah masuk

China mengklaim zona maritim untuk dirinya sendiri

China mengklaim sebagian besar wilayah laut antara China, Vietnam, Malaysia, dan Filipina. Brunei, Indonesia, Malaysia, Filipina, dan Vietnam juga mengklaim sebagai bagian dari wilayah tersebut. Dua pertiga perdagangan dunia melewati Laut Cina Selatan.

Beijing baru-baru ini memicu konflik dengan membuat pulau buatan di wilayah tersebut dan membangun instalasi militer di sana. Amerika Serikat menganggap klaim Beijing atas wilayah Laut China Selatan ilegal, dan Pengadilan Arbitrase Internasional di Den Haag telah menolak klaim China pada awal 2016.


Written By
More from Lukman Haq

China Memulai Uji Coba Mata-Mata Lain Terhadap Warga Kanada

Kasus ini menimbulkan kebencian diplomatik secara internasional, tetapi sejauh ini otoritas China...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *