“Di Indonesia, setiap orang harus secara resmi percaya pada tuhan” – Ilmu Regional

Oleh Anica Edinger

Heidelberg. Kebebasan untuk percaya atau tidak percaya diabadikan dalam hukum dasar di Jerman. Tetapi di banyak negara di dunia, tidak ada kebebasan beragama. Ilmuwan di Departemen Sejarah di Universitas Heidelberg telah mengamati bahwa pencemaran nama baik dan permusuhan terhadap ateis – yaitu, orang yang tidak percaya pada tuhan – telah meningkat di banyak masyarakat. . Alasan yang cukup untuk mengadakan konferensi pada 13 dan 14 Januari dengan tema “Ketidakpercayaan yang dianiaya: alasan pengucilan sosial dan praktik pengucilan non-agama di Eropa dan Asia”. Dalam percakapan RNZ, pemimpin kuliah Dr. Susan Richter (foto: pribadi) tentang ateisme dulu dan sekarang – dan membahas di mana konflik agama secara khusus membentuk masyarakat.

Nyonya Richter, apakah Anda harus takut akan serangan sebagai seorang ateis di Jerman?

Mungkin tidak, setidaknya tidak melalui negara bagian. Untungnya, kita hidup dalam masyarakat yang memungkinkan setiap orang mempertahankan keyakinannya sendiri. Tentu saja, ini juga berlaku bagi siapa saja yang memutuskan untuk hidup tanpa keyakinan agama. Tetapi di luar negeri bisa sangat berbeda.

Bisakah Anda memberikan beberapa contoh?

Indonesia: Ini adalah negara dengan menyatakan toleransi beragama, tetapi diwajibkan untuk memeluk salah satu dari enam agama yang diakui. Ateisme dan karena itu “aib” dari enam keyakinan yang diterima tidak diperbolehkan. Secara resmi, setiap orang harus percaya pada tuhan. Atau di Bangladesh: sejak 2013, kaum intelektual semakin dianiaya dan dibunuh oleh para Islamis seperti yang diakui ateis – dan pemerintahnya pasif.

Mengapa demikian?

Bangladesh memandang dirinya sebagai negara sekuler, namun di sisi lain, Islam telah diangkat menjadi agama negara. Pemerintah tidak memposisikan diri melawan pengaruh kuat dari Islamis radikal, yang memerangi ateis yang dianggap atau nyata, tetapi memperketat hukum yang ada dan dengan demikian memfasilitasi penganiayaan terhadap apa yang disebut kafir.

READ  Tim peneliti mengembangkan alat untuk menemukan planet seperti Bumi

Dan mengapa Anda mengadakan konferensi ini di tahun Reformasi?

Ini tidak ada hubungannya dengan tahun Reformasi. Seminar bersejarah dalam beberapa bulan terakhir mengamati bahwa topik tersebut memiliki relevansi sosial. Kami ingin mengambil isu-isu terkini dari penganiayaan yang berkembang di seluruh dunia terhadap orang-orang non-religius sebagai kesempatan untuk mendekati subjek dengan cara ilmiah. Karena narasi penganiayaan terhadap ateis berjalan melalui hampir semua sejarah Eropa, seperti Abad Pertengahan dan awal periode modern. Fakta bahwa ateisme sekarang dimungkinkan di Jerman, misalnya, adalah fenomena yang agak baru. Inilah mengapa konferensi ini juga mencakup era yang berbeda. Kami bertanya-tanya tentang bentuk penganiayaan, pembenaran hukum dan teologisnya dan pada saat yang sama kami melihat budaya seperti Jepang atau China, di mana ada tradisi ateis yang tidak tunduk pada penganiayaan.

Sejak kapan ateisme – dan komitmen terbuka untuk itu – ada?

Istilah “adeos” – yang berarti tidak percaya atau tidak senonoh – sudah ada dalam bahasa Yunani kuno. Kita dapat berasumsi bahwa dunia kuno sudah akrab dengan fenomena tersebut. Bahkan di awal Kekristenan, menurut peneliti Constance Dorothea Weltecke, yang juga menjadi tamu konferensi, kemurtadan, pemberontakan melawan perjanjian dengan Tuhan, dan penistaan ​​agama dianggap dosa serius dan dapat dihukum oleh hukum. Dalam Codex Justinianus tahun 529 telah ditetapkan gugatan perdata, misalnya dengan pasal “de apostateis” dengan penyitaan properti dan penolakan hak untuk membuat surat wasiat. Tujuannya adalah untuk mengeluarkan orang murtad dari masyarakat, karena orang yang tidak saleh tidak mungkin menjadi orang yang benar secara moral.

Dapatkah Anda menyebutkan waktu dalam sejarah ketika ateisme pertama kali ditoleransi?

READ  Peta galaksi Bima Sakti, ilmuwan sedang mengarahkan bumi menuju lubang hitam

Itu sulit. Saya akan mengatakan bahwa sejak abad ke-17, permulaan Pencerahan, para dokter dan filsuf mempertanyakan asumsi teologis seperti jiwa yang tidak berkematian. Saat itu, tesis materialistik ini untuk pertama kalinya banyak diperdebatkan di masyarakat, dan bukan hanya dikutuk. Kendati demikian, penganiayaan terhadap materialis pada abad ke-18, misalnya di Prancis. Dengan Pencerahan, agama semakin menjadi masalah pribadi. Orang-orang telah melihat dunia ini – sebagai tempat di mana kita mencari dan mengembangkan kebahagiaan kita. Agama menjadi masalah, tapi tidak lagi menjadi masalah.

Apakah agama masih menjadi masalah yang sangat penting di Eropa saat ini?

Di Jerman, agama semakin sedikit berperan dalam persepsi saya. Di lingkungan saya, saya mendapat kesan bahwa orang-orang sezaman adalah lebih banyak “warga dunia” yang mengenal agama lain dan berpartisipasi dalam banyak agama yang berbeda, misalnya saat bepergian.

Info: Konferensi Forum Internasional untuk Sains, Hauptstrasse 242, ditujukan bagi mereka yang tertarik pada sains. Pendaftaran sebelum 11 Januari melalui email ke [email protected] heidelberg.de. Kuliah umum malam Johannes Quack akan membahas situasi di India pada hari Jumat, 13 Januari, 19.30, di ruang berkolom seminar musikologi, Augustinergasse 7.

Written By
More from Hulwi Zafar

Di Venus ada gunung setinggi 8,8 kilometer yang mirip dengan Gunung Everest di Bumi: Ozone Techno

Planet-planet di tata surya adalah subjek penelitian ilmiah. Venus adalah salah satu...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *