Dewan Perwakilan Rakyat AS memberikan suara untuk Washington, DC, negara bagian ke-51

Bagi Demokrat, ini adalah masalah sejarah: ibukota distrik Washington, DC harus dikenali sebagai negara bagian yang terpisah. Karena meskipun sekitar 700.000 orang tinggal di Washington – singkatan dari District of Columbia – negara itu hanya diwakili di Kongres dengan status pengamat.

Setelah upaya yang gagal tahun lalu, Dewan Perwakilan Rakyat kembali memilih untuk menjadikan DC negara bagian ke-51 di Amerika Serikat. Sebuah mosi yang sesuai diadopsi di aula pertama Kongres dengan 216 suara berbanding 208 – sekali lagi tanpa dukungan dari kaum republik. Namun, sangat tidak mungkin Senat juga akan menyetujui proyek tersebut.

Di sana, setidaknya 60 dari 100 senator diperkirakan akan memilih langkah tersebut. Namun, Demokrat hanya memiliki 50 senator, dan bahkan di antara mereka, persetujuan masih dipertanyakan, menurut New York Times.

Biden mendukung proyek tersebut

Demokrat membenarkan keputusan mereka dengan mengakhiri perlakuan tidak setara terhadap penduduk DC. Mereka akan membayar pajak federal dalam perang untuk Amerika Serikat berjuang dan mati, tetapi tidak memberikan suara di Senat atau Dewan Perwakilan, kata Demokrat Jan Schakowsky. “Ini adalah definisi perpajakan tanpa perwakilan politik.”

Slogan (“Perpajakan Tanpa Representasi”) telah lama ditulis di pelat nomor kendaraan yang terdaftar di Washington. Presiden Amerika Joe biden – seorang demokrat – mendukung keinginan untuk menjadikan Washington sebuah negara bagian.

Pengakuan Washington sebagai negara bagian ke-51 juga akan mengubah struktur mayoritas di Kongres. Distrik tersebut secara rutin memberikan suara mayoritas untuk Demokrat – dan kemungkinan besar akan mengirim anggota parlemen dan Senator Demokrat tambahan ke kedua majelis Kongres. Itu akan melemahkan Partai Republik.

Negara akan diberi nama setelah mantan aktivis anti-perbudakan

RUU tersebut memberikan nama “Negara Bagian Washington, Douglass Commonwealth” untuk negara bagian AS ke-51. Ini akan memberi penghormatan kepada Presiden Amerika pertama George Washington, tetapi juga kepada mantan budak Frederick Douglass, yang merupakan salah satu aktivis paling terkemuka untuk penghapusan perbudakan di abad ke-19.

READ  Adik Kim Jong Un mengancam AS dan Korea Selatan

Written By
More from Lukman Haq

Entah bagaimana Pangeran Erdogan menyebut Charlie Hebdon Jericho

Ankara, Kompas dot com – Presiden Turki Pita tanda terima Erdogan Hubungi...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *