Denmark dikalahkan: Inggris di final Kejuaraan Eropa untuk pertama kalinya – Kejuaraan Sepak Bola Eropa 2021

Harry Kane gembira: Striker dan kapten membawa Inggris ke final. © APA / afp / LAURENCE GRIFFITHS

Italia tahu lawan terakhir mereka di Kejuaraan Sepak Bola Eropa: Inggris telah memenangkan semifinal melawan Denmark dan akan memainkan final melawan Squadra Azzurra pada hari Minggu. Jalan itu sangat berbatu Rabu malam.

Tim asuhan pelatih Gareth Southgate menang di depan 64.950 penonton di London 2-1 setelah perpanjangan waktu melawan tim EM yang mengejutkan. Setelah itu tak ada lagi pemberhentian di Stadion Wembley. Untuk Denmark, bagaimanapun, turnamen yang sangat istimewa berakhir.

Untuk Denmark, Mikkel Damsgaard bertemu pertama (menit ke-30) dengan tendangan bebas dari jarak 30 meter. Sebuah gol self-defeating dari kapten Simon Kjaer (39) menyamakan kedudukan. Untuk Three Lions, kapten Harry Kane mencetak gol kemenangan dengan mengonversi penalti di margin (104).

Damsgaard mengejutkan Inggris

Setengah jam pertama sebagian besar merupakan urusan yang sulit. Inggris mendorong bola bolak-balik dengan sabar, Denmark tidak bisa ditarik dan mencari peluang balik. Sterling, yang bisa dibilang terbaik Inggris di turnamen, memancarkan bahaya sejak awal. Tapi dia mengambil langkah terlalu pendek di tiang jauh setelah umpan silang dari Kane (ke-5) dan beberapa saat kemudian tidak menyentuh bola dengan baik di posisi tengah (ke-13).

Upaya Mikkel Damsgaard terhadap Kreuzeck dalam retrospeksi merupakan tembakan peringatan (ke-25). Tak lama setelah itu, Sampdoria yang berusia 21 tahun melepaskan tendangan bebas hampir 23 meter di bawah mistar gawang (ke-30). Tendangan bebas pertama yang diubah secara langsung di babak final ini tampaknya tidak sepenuhnya tidak dapat dipertahankan, 8.000 pendukung stadion Denmark juga membuat suara mereka terdengar untuk pertama kalinya. Larangan gol bersejarah Jordan Pickford dipatahkan setelah 721 menit (kira-kira delapan pertandingan). Penjaga gawang Everton telah mengalahkan Gordon Banks hanya empat menit sebelumnya. Juara dunia 1966, yang meninggal pada 2019, total 720 menit tanpa menguangkan dari Mei hingga akhir Juli tahun gelar.

Gol pertama Denmark: Jordan Pickford datang terlambat dalam tembakan Minggu Mikkel Damsgaard. © APA / afp / PAUL ELLIS

Untuk pertama kalinya, Inggris berlari di belakang residu. Reaksi itu final. Sterling melewatkan peluang besar melewati kiper Denmark Kasper Schmeichel, tetapi memaksa menyamakan kedudukan dalam aksi mirroring di adegan berikutnya. Kjaer mendorong Stanglpass Saka melewati garis di depan Sterling yang siap menembak (39′). Setelah gol kesebelas melawan timnya di pertandingan ke-50 Kejuaraan Eropa ini, istirahat paruh waktu seimbang.

Denmark kemudian memulai babak kedua dengan lebih agresif. Inggris berjuang untuk mengatur – dan menanggapi dengan sundulan ditempatkan dari Harry Maguire, yang dipimpin Schmeichel di sekitar mistar (55). Terjadi bolak-balik di fase ini, Hjulmand melakukan triple change termasuk pertukaran pencetak gol. Namun, tekanan Inggris meningkat – terus-menerus. Kane jatuh ke area penalti melawan Norgaard – terlalu sedikit untuk mendapatkan penalti bahkan setelah mempelajari VAR (75′). Inggris berlari ke finis dan menemukan beberapa peluang di babak pertama, tetapi Denmark bertahan dengan sedikit keberuntungan dan keterampilan dalam perpanjangan waktu.

Kane memastikan sorakan tanpa batas

Di sana, Schmeichel berada di bawah tekanan konstan dalam permainan kekuatan Inggris, sebelum wasit Belanda Danny Makkelie menjatuhkan hukuman berat setelah menyerang Sterling. Schmeichel menebak sepak pojok kanan yang ditargetkan oleh bintang Tottenham, tetapi Kane mencetak gol di margin (105). Mulai sekarang, “It’s coming home” terdengar berulang-ulang dari tribun. Denmark punya waktu 15 menit untuk menjadi binatang pesta. Pickford harus kebobolan serangan dari Martin Braithwaite (ke-15), tetapi pertahanan Inggris, yang tidak kebobolan gol dalam pertemuan itu, tidak memberikan peluang yang lebih baik.

Ini adalah pertama kalinya Inggris berpartisipasi dalam final EM. Bagi mereka, kesuksesan akan menjadi kemenangan turnamen pertama sejak kemenangan Piala Dunia 1966 di negara mereka sendiri. Bagi Denmark, mimpi pukulan lain berakhir seperti pada tahun 1992, ketika seleksi secara mengejutkan menjadi juara Eropa. Bersama tim pelatih kepala Kasper Hjulmand, yang pasti mengkhawatirkan nyawa bintang Christian Eriksen di game pertama, sosok besar populer turnamen itu juga mengucapkan selamat tinggal.

Penulis: dpa / fop

READ  Tottenham OK Mulai, Piala Harry Kane Pkinging
Written By
More from Naji Farid

Jahat! Barcelona akan dipaksa berpisah dengan Suarez-Messi

Montevideo – Luis Suarez memiliki hubungan yang sangat dekat dengan Lionel Messi....
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *