Dengan fosil ini, para ahli memahami bagaimana orang dahulu melukis halaman raksasa

KOMPAS.com – Pulau Cotelney, yang terletak di Kutub Utara, merupakan salah satu kawasan terpanas di dunia. Namun kenyataannya, 20.000 tahun yang lalu, pulau ini adalah megafon yang sangat besar.

Ini terungkap ketika lapisan es yang membeku di pulau itu bisa mendapatkan bukti kehidupan masa lalu.

Peneliti telah menemukan setidaknya tiga kerangka kerja Mammoth Di balik salju.

Baca juga: Kerangka mammoth kuno di lokasi pembangunan bandara Meksiko

Menariknya, seperti yang disebutkan Gizmodo, Senin (14/12/2020) Penemuan juga menunjukkan bagaimana mamut mati.

Para peneliti menemukan itu Pada Mei 2019, ketika Pavlov pertama kali diidentifikasi, tampaknya dia diburu dan dibunuh oleh para pemburu kuno.

Hal ini dapat dilihat pada banyak transplantasi sumsum tulang.

Namun, para peneliti pada saat itu tidak yakin akan hal ini.

Ini karena fosil telah ada sejak lama karena proses alam yang telah berlangsung selama ribuan tahun, yang dapat menyebabkan perpindahan sedimen atau tekanan geologi dan kerusakan tulang lainnya.

Penting untuk menggambarkan gejala-gejala ini. Oleh karena itu, para ahli bekerja sama untuk lebih memahami fosil Pavlov.

Menurut peneliti fosil Olga Potapova, fosil raksasa Pavlov pada umumnya berbeda dari fosil lain di timur laut Siberia.

“Setiap tulang raksasa Pavlov memiliki puluhan dan ratusan bekas luka, dan hanya ada sedikit indikasi bahwa dia diserang oleh hewan lain.

Potapova juga memiliki sejumlah besar fragmen yang tidak ke banyak arah seperti goresan tiba-tiba, tetapi sejumlah besar fragmen yang sangat tipis dikumpulkan secara paralel. Tandanya biasanya berasal dari orang.

Potapova berpendapat bahwa bekas luka itu disengaja dan bahwa tanda ini berada di bagian tulang yang sangat khusus dan sering kali mirip satu sama lain. Demikian pula, patah tulang tidak menunjukkan efek samping.

READ  Indonesia: Orangutan berjabat tangan dengan orang-orang di hutan

Baca juga: Seekor mammoth berumur 10.000 tahun telah ditemukan, masih tertutup kulit dan kotoran

Menandai di sekitar tulang tertentu juga melibatkan pengangkatan dan pengangkatan bagian tubuh yang mungkin menarik minat manusia. Misalnya area di sekitar hidung dan tengkorak.

Potapova juga berharap penemuannya, termasuk interaksinya dengan manusia pada saat itu, akan memperdalam pemahaman mereka tentang Arktik selama periode Glass terakhir.

Written By
More from Hulwi Zafar
Pelanggan Rewe yang Putus asa di toko – “Apa pun kecuali berorientasi pada pelanggan”
Pelanggan Rewe memiliki pengalaman pahit dengan layanan populer – ‘Apa pun kecuali...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.