Demonstrasi menentang laporan: kepala Amnesti Ukraina mengundurkan diri

Status: 06.08.2022 16.37

Dalam sebuah laporan, Amnesty International menuduh Ukraina membahayakan warga sipil. Ini diikuti oleh kemarahan Presiden Zelenskyj – dan sekarang pengunduran diri kepala kantor Amnesty di Ukraina.

Setelah rilis laporan menuduh tentara Ukraina Kepala kantor organisasi hak asasi manusia Amnesty International di Ukraina, Oksana Pokalchuk, telah mengundurkan diri. Pokalchuk mengumumkan pengunduran dirinya di Facebook. Dia menuduh Amnesty membajak propaganda Rusia.

Pokalchuk menggambarkan laporan itu sepihak

“Kecuali Anda tinggal di negara yang dikuasai oleh penjajah yang mencabik-cabiknya, Anda mungkin tidak mengerti apa artinya mengutuk pasukan pembela,” kata Pokalchuk dalam pernyataannya. Pokalchuk juga menulis bahwa dia mencoba memperingatkan pejabat Amnesty bahwa laporan itu bias dan tidak cukup memperhitungkan posisi Ukraina. Namun, dia diabaikan.

Amnesti menyebabkan kemarahan di Kyiv dengan laporan yang disajikan pada hari Kamis. Presiden Volodymyr Zelenskyy kemudian menuduh organisasi itu “entah bagaimana menempatkan korban dan agresor pada tingkat yang sama”. Dalam laporan tersebut, Amnesty International menuduh tentara Ukraina membahayakan warga sipil dengan mendirikan pangkalan di daerah pemukiman, sekolah dan rumah sakit.

Pokaltschuk: Terlalu sedikit waktu untuk mengambil sikap

Amnesty mengatakan organisasi tersebut menghubungi pejabat Kementerian Pertahanan Ukraina pada 29 Juli, tetapi mereka tidak menanggapi permintaan untuk mengomentari temuan laporan tersebut tepat waktu untuk rilis 4 Agustus. Pokalchuk mengatakan itu tidak cukup waktu. Dia mengeluh:

Akibatnya, organisasi secara tidak sengaja merilis pernyataan yang terdengar seperti dukungan untuk narasi Rusia.

Sebaliknya, dalam upaya untuk melindungi warga sipil, laporan itu menjadi alat propaganda Rusia, tulis Pokalchuk. Sekretaris jenderal Amnesty, Agnès Callamard, mengatakan pada hari Jumat bahwa organisasi “tetap utuh” dalam laporannya.

READ  Anak-anak yang 3 hari jauh dari rumah membunuh orang tua mereka Page All

Written By
More from Lukman Haq
Inggris macet, bursa saham Eropa menangguhkan Nungsep!
Jakarta, CNBC Indonesia Pasar saham Eropa anjlok Senin, 21/12/2020 Menurut CBC International,...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.