Dabiel Pearl: Pemerintah AS geram dengan rilis kasus pembunuhan

Tersangka pembunuh jurnalis Amerika yang terbunuh, Daniel Pearl, harus dibebaskan. Ini diputuskan oleh Mahkamah Agung Pakistan. Pemerintahan AS yang baru bereaksi “dengan kemarahan” atas keputusan hakim. Konfirmasi pembebasan Ahmed Omar Saeed Sheikh dari Inggris merupakan “penghinaan terhadap korban terorisme di mana-mana,” kata juru bicara Gedung Putih Jen Psaki. Dia meminta pemerintah Pakistan untuk memeriksa “opsi hukum” dalam kasus ini.

Mahkamah Agung pada Kamis menolak permohonan jaksa penuntut terhadap pembebasan Sheikh dan tiga tersangka lainnya di pengadilan yang lebih rendah. Pengadilan ini membatalkan hukuman mati terhadap Syekh dan hukuman penjara terhadap tiga terdakwa lainnya pada April 2020. Mahkamah Agung kini telah memerintahkan pembebasan keempat pria tersebut. Otoritas AS segera menuntut agar keempat terpidana tetap ditahan. Keluarga Pearl juga mengambil tindakan menentang pembebasan tersebut.

Pearl, yang saat itu menjabat sebagai kepala biro Asia Selatan di Wall Street Journal, saat itu berusia 38 tahun, berada di awal tahun 2002 saat meneliti para Islamis radikal. Pakistan diculik dan kemudian dipenggal. Penulis telah menerbitkan videonya. Syekh ditangkap pada tahun yang sama dan dijatuhi hukuman mati oleh pengadilan anti-terorisme, sementara tiga terdakwa lainnya dijatuhi hukuman penjara seumur hidup.

Pada 2011, ada keraguan tentang kesalahan para syekh. Sebuah laporan dari Proyek Mutiara di Universitas Georgetown di Washington mengatakan orang yang salah dihukum atas pembunuhan jurnalis itu. Menurut ini, jurnalis Khalid Sheikh Mohammad, yang diduga sebagai dalang serangan 11 September 2001, dan bukan Syekh, dibunuh.

Ikon: Cermin

Written By
More from Lukman Haq

Penguncian akun dicabut: Trump diizinkan untuk tweet lagi

Kamis, 7 Januari 2021 Akun diblokir Trump diizinkan untuk tweet lagi Hanya...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *