China: dalam sengketa Uyghur, negara tersebut menjatuhkan sanksi kepada perwakilan Amerika Serikat dan Kanada

Ketegangan atas penindasan Uyghur meningkat: Beijing juga dikenakan Sabtu pada perwakilan Amerika Serikat dan Kanada Hukuman. Mereka menargetkan dua anggota Komisi AS untuk Kebebasan Beragama Internasional, Gayle Manchin dan Tony Perkins, serta anggota parlemen Kanada Michael Chong dan Komite Parlemen Kanada untuk Hak Asasi Manusia.

Orang yang terkena dampak tidak lagi diizinkan melakukan perjalanan ke daratan Cina atau zona administratif khusus Hongkong dan Makau masuk, properti mereka akan dibekukan di sana. Warga dan institusi China dilarang bekerja sama dengan mereka.

Pihak berwenang “harus menghentikan manipulasi politik pada masalah terkait Xinjiang dan berhenti mencampuri urusan dalam negeri China dengan cara apa pun,” kata kementerian itu. “Jika tidak, jarimu akan terbakar.”

Warga Kanada Chong: Memberi sanksi “lencana kehormatan”

Dalam beberapa hari terakhir, China sudah melakukannya Politisi dan ilmuwan serta organisasi Uni Eropa dan Inggris dengan sanksi sibuk. China menanggapi dengan ini tentang tindakan hukuman di Barat: Inggris, Uni Eropa, Kanada dan Amerika Serikat menjatuhkan sanksi pada China awal pekan ini untuk pemecatan minoritas Muslim Uyghur di provinsi Xinjiang barat laut. China, pada gilirannya, menuduh Amerika Serikat dan Kanada memberlakukan tindakan “berdasarkan rumor dan disinformasi.”

Amerika Serikat dan Kanada mengutuk tindakan pemerintah China tersebut. Perdana Menteri Kanada Justin trudeau menggambarkan tindakan tersebut sebagai “serangan terhadap transparansi dan kebebasan berekspresi”. Anggota parlemen Kanada Chong memandang sanksi terhadapnya sebagai “lencana kehormatan.” “Kami memiliki tugas untuk mengecam China atas tindakan kerasnya terhadap Hong Kong dan genosida terhadap Uyghur,” tulisnya. Indonesia.

Menurut organisasi hak asasi manusia, setidaknya satu juta orang Uighur dan Muslim lainnya dipenjara di ratusan kamp penahanan di Xinjiang. Di sana mereka akan dipaksa untuk melepaskan agama, budaya dan bahasa mereka, dan dalam beberapa kasus mereka juga akan dianiaya. Beijing menolak tuduhan tersebut dan berbicara tentang pelatihan dan program kerja yang ditujukan untuk melawan ekstremisme di wilayah tersebut.

READ  Vatikan: wanita Prancis itu adalah wanita pertama yang memberikan suara di Sinode Para Uskup

Hubungan antara negara adidaya yang baru muncul China dan Amerika Serikat tegang. Mantan Presiden AS Donald truf telah mempersempit jalan menuju pemerintah Beijing, termasuk dalam kebijakan perdagangan. Penggantinya Joe biden meluncurkan penyimpangan dari kebijakan Trump di banyak bidang; Dalam hal politik Tiongkok, bagaimanapun, presiden baru pada dasarnya ingin tetap berpegang pada lintasan yang sulit.

Written By
More from Lukman Haq

Myanmar: junta militer membebaskan wartawan dari kantor berita DPA

Hampir dua bulan lalu tentara masuk Myanmar merebut kekuasaan dalam kudeta. Pemberontakan...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *