Cadangan negara hampir habis: PBB peringatkan kekurangan pangan di Afghanistan – politik

Menteri Pertahanan AS ingin menilai penarikan dari Afghanistan

Menteri Pertahanan Lloyd Austin ingin menilai proses yang terlibat dalam penarikan pasukan dari Afghanistan – tetapi tanpa terburu-buru. “Tidak ada operasi yang sempurna,” kata Austin pada Rabu di Washington ketika ditanya apakah militer AS seharusnya melakukan sesuatu yang berbeda dalam retrospeksi. Tidak pernah ada misi yang tidak pernah dia ikuti tanpa melihat kembali apa yang bisa lebih baik atau lebih efektif. Juga dalam hal ini akan menjadi sebuah ulasan Austin bersumpah bahwa militer AS akan belajar darinya. “Tapi saya ingin meluangkan waktu untuk melakukannya dengan cara yang benar.”

Austin mengatakan beberapa hari terakhir sangat sulit bagi banyak orang. Dia berharap, bagaimanapun, bahwa negara itu akan mengunjungi kembali misi di Afghanistan “dengan hati-hati dan hormat”. “Saya akan selalu bangga dengan peran yang kami mainkan dalam perang ini,” katanya, tetapi mengakui bahwa ada perbedaan pandangan di kalangan militer dan di antara para veteran Afghanistan. Dia telah mendengar pendapat yang jelas dari berbagai pihak selama beberapa hari terakhir. Pendapat berbeda pada dua kubu politik. “Dan itu penting. Ini demokrasi. Ini Amerika.”

Kepala Staf AS Mark Milley juga mengatakan tentang misi defisit di Afghanistan dan fase penarikan yang bergejolak: “Ini adalah hari-hari yang sangat mengharukan dan menuntut, dan bahkan bertahun-tahun.” Itu semua berkaitan dengan perasaan yang saling bertentangan, “rasa sakit dan ketakutan, kesedihan dan kesedihan bercampur dengan kebanggaan dan ketahanan”. Tetapi setiap konflik militer adalah “jahat” dan “brutal”, dia menekankan: “Perang itu sulit”.

Amerika Serikat menarik pasukan terakhirnya dari Kabul pada Selasa malam, mengakhiri operasi militer internasional di Afghanistan setelah hampir 20 tahun. Operasi menelan uang dalam jumlah besar, puluhan ribu warga sipil dan pasukan keamanan Afghanistan tewas, serta beberapa ribu tentara internasional, termasuk 2.461 orang Amerika. Hanya beberapa hari sebelum akhir misi, 13 tentara AS tewas dalam serangan di luar bandara Kabul. (dpa)

READ  "Benar-benar dicincang": hujan es ekstrem mengamuk di Austria dan Bavaria

Written By
More from Lukman Haq
Robert Mundell meninggal pada usia 88 tahun
Menurut laporan media, “bapak euro” telah meninggal pada usia 88 tahun. Robert...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *