Bundeswehr merencanakan empat penerbangan baru: Lufthansa membawa orang-orang yang diselamatkan ke Frankfurt

Bundeswehr merencanakan empat penerbangan baru
Lufthansa membawa orang yang diselamatkan kembali ke Frankfurt

Angkutan udara ke Kabul tampaknya telah berhenti: pada malam hari, pesawat Bundeswehr lain dengan 139 orang di dalamnya mendarat di ibukota Uzbekistan, Tashkent. Dari sana, Lufthansa mengurus transportasi ke Jerman. Bundeswehr membatalkan penerbangan lain karena petugas pemadam kebakaran hilang.

Sebuah pesawat Lufthansa dengan puluhan orang yang diselamatkan dari Afghanistan mendarat di Frankfurt semalam. Ada 131 orang di pesawat, kata juru bicara Lufthansa. Airbus A340 datang dari ibukota Uzbekistan Tashkent dan mendarat di bandara Frankfurt am Main pada pukul 3:43 pagi. Bundeswehr sudah mengangkut orang ke Tashkent.

Pemerintah federal menyewa pesawat Lufthansa. Maskapai ini saat ini tidak melayani Uzbekistan pada penerbangan terjadwal. Ia ingin menawarkan lebih banyak penerbangan dari Tashkent, tetapi juga dari ibu kota Qatar, Doha, dan negara-negara tetangga lainnya, “sebagai bagian dari pengangkutan udara dan berkoordinasi dengan pemerintah federal”.

Menurut pernyataannya sendiri, Bundeswehr telah mengangkut total lebih dari 260 orang dari Afghanistan hingga saat ini. Penerbangan evakuasi ketiga dengan 139 orang di dalamnya mendarat di Tashkent pada Selasa malam. Menurut laporan, penerbangan lebih lanjut tidak memungkinkan: “Alasannya adalah kurangnya ketersediaan petugas pemadam kebakaran saat ini di bandara Kabul,” kata Bundeswehr di Twitter. Untuk mengimbangi ini, total empat pesawat diperkirakan akan menuju ke ibukota Afghanistan pada hari Rabu.

Militer AS menerbangkan 3.200 orang

Karyawan pertama yang dievakuasi dari kedutaan di Kabul kembali ke Jerman pada hari Selasa. Menurut laporan yang belum dikonfirmasi, mereka mendarat pada Selasa sore dengan penerbangan terjadwal ke Berlin. Pada Senin malam, mereka termasuk di antara 40 warga negara Jerman pertama yang diterbangkan ke Doha di emirat Teluk Qatar dengan pesawat Amerika.

Taliban memasuki Kabul pada hari Minggu setelah kampanye penaklukan yang cepat, kembali berkuasa hampir 20 tahun setelah pasukan Barat menginvasi Afghanistan. Oleh karena itu, negara-negara Barat seperti Amerika Serikat dan Jerman telah menyiapkan pengangkutan udara militer untuk menjaga keselamatan warga dan personel lokal mereka.

Militer AS telah mengangkut lebih dari 3.200 orang dari Afghanistan hingga saat ini. Pada hari Selasa saja, sekitar 1.100 orang dibawa ke tempat yang aman dengan 13 pencurian, kata seorang pejabat Gedung Putih, yang tidak ingin disebutkan namanya.

READ  Waspadalah terhadap Ganging! China marah, kapal Amerika telah masuk
Written By
More from Lukman Haq
Rumah runtuh di Florida: “sisa-sisa manusia” lainnya ditemukan
Setelah runtuhnya sebagian bangunan tempat tinggal di dekat Miami pada Kamis malam,...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *