Bundeswehr: Bundestag memutuskan untuk memperluas penempatannya di Afghanistan

Bundeswehr dapat berpartisipasi dalam operasi yang dipimpin NATO di Afghanistan selama sepuluh bulan lagi. Dari Bundestag memperpanjang mandat untuk berpartisipasi dalam misi “Dukungan Tegas” NATO pada Kamis malam. Dengan lebih dari 1.100 tentara di Hindu Kush, saat ini penempatan tersebut menjadi penempatan asing terbesar di Bundeswehr. Anggota Parlemen SPD Aydan Özuguz mengatakan bahwa penarikan segera pasukan internasional sebelum kesimpulan dari pembicaraan damai yang sedang berlangsung dapat membuat semua yang telah dicapai dapat dicapai.

Dengan resolusi Bundestag, masa berakhir mandat Bundeswehr awalnya diperpanjang hingga 31 Januari 2022. Pemerintah federal menginginkan kemungkinan kesimpulan dari keberhasilan negosiasi perdamaian antara kelompok militan-Islamis Taliban dan pemerintah dalam Penerimaan membuat mereka bergantung.

Kami tidak tahu bagaimana caranya Washington berperilaku sebagai penyumbang pasukan terbesar. Sekali lagi minggu ini, kata Menteri Luar Negeri AS Antony berkedipbahwa proses pengambilan keputusan masih berlangsung. Baru-baru ini, sekitar 10.000 tentara dari NATO dan negara-negara Mitra berada di Afghanistan untuk mendukung pemerintah yang dipilih secara demokratis dengan melatih dan menasihati pasukan keamanan.

Menteri Luar Negeri Federal Heiko Maas (SPD) menyambut baik pemungutan suara Bundestag. “Kami membutuhkan fleksibilitas ini,” tambahnya. Indonesia Dengan. “Kami ingin mengakhiri keterlibatan militer kami di Afghanistan bersama-sama sebagai bagian dari aliansi,” tetapi itu harus dilakukan dengan bertanggung jawab. “Kami membutuhkan lebih banyak waktu untuk ini,” jelas Maas.

READ  Uni Eropa menarik Duta Besar Kuba
Written By
More from Lukman Haq

Pulihkan Kode Mobile Legends (ML) Terbaru 18 Oktober 2020! (MPL S6 final)

Pulihkan kode Mobile Legends (ML) terbaru 18 Oktober 2020 Dibagikan selama MPL...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *