Bugatti: Bagaimana mobil hypersports mendapatkan mesin yang ekstrim

Pada awal tahun 1997, Ferdinand Piëch, yang saat itu menjabat sebagai Ketua Dewan Manajemen Volkswagen AG, mengajukan ide pertama kepada manajer pengembangan agregat VW Karl-Heinz Neumann dan menggambarnya di amplop selama perjalanan kereta di kereta ekspres Shinkanzen dari Tokyo ke Osaka. : Ide Piëch adalah mengembangkan mesin 18-silinder, yang kemudian dimodifikasi menjadi mesin W16 untuk alasan pengembangan kinerja dan juga sebagai penghargaan untuk mesin 16-silinder Ettore Bugatti.

Setahun kemudian, Grup VW mengambil alih hak merek dari Bugatti. Pada tahun 2001, lampu hijau diberikan untuk produksi seri Veyron, tetapi akan memakan waktu empat tahun lagi sebelum produksi dimulai.

Gregor Gries, salah satu karyawan pertama Bugatti 20 tahun lalu dan bertanggung jawab untuk pengembangan teknis di Bugatti hingga Februari 2022, mengenang: “Pada saat itu, semua orang meragukan bahwa mungkin untuk membangun kendaraan 1.000 hp untuk jalan raya. Kami tidak hanya ingin membuktikan bahwa kami dapat merancang drive yang kuat, tetapi juga dapat dikelola. Para insinyur mulai dari awal. “Kami harus melakukan pengembangan dasar untuk semua komponen, setiap bagian kendaraan harus didesain ulang dan diuji. Bahkan bangku tes mesin untuk menguji mesin. Satu-satunya hal yang belum kami ubah adalah pensil untuk menggambar,” tawa Gregor Gries, yang bertanggung jawab atas pengembangan mesin dan transmisi sejak kebangkitan Bugatti. “Kami merasa seperti Ettore Bugatti dulu. Dia juga selalu mengembangkan alatnya sendiri.

Para insinyur mengkonkretkan ide sketsa Ferdinand Piëch di atas amplop. Mesinnya, yang tidak lebih besar dari V12 dan beratnya sekitar 400 kilogram, berkat kekompakannya karena susunan silinder berbentuk W yang unik. Dua blok delapan silinder disusun pada sudut 90 derajat satu sama lain dan diumpankan oleh empat turbocharger gas buang. Namun tantangan yang harus dihadapi Karl-Heinz Neumann dan timnya saat mewujudkan W16 sangatlah besar. “Saat itu, tidak ada literatur atau nilai empiris untuk mesin produksi dengan lebih dari dua belas silinder atau untuk kendaraan produksi yang mampu berlari di atas 350 km/jam,” jelas Neumann. “Satu hal yang secara khusus membuat kami pusing: mobil harus tetap di tanah, tenaga harus tetap di jalan – yang tidak mudah pada kecepatan ini.Untuk membuktikan bahwa adalah mungkin untuk merancang mesin yang dapat melakukan ini, itu sangat keren. Itu adalah rasa pencapaian yang nyata ketika W16 akhirnya berdiri dan berjalan.

READ  Jimis Blakes Garten Hunting Brook
Written By
More from Hulwi Zafar
Satu tahun setelah misi luar angkasa, Hayabusa membawa 2 sampel Bumi dari Ryugu.
Pintu – Pesawat ulang-alik Jepang Setelah setahun perjalanan dari rumah, dia mendekati...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.