Bosnia dan Herzegovina: Tenda baru untuk pengungsi di Lipa

Ratusan pengungsi mungkin tetap berada di kamp pengungsi Lipa yang terbakar. Tentara Bosnia telah mulai membangun tempat perlindungan baru. Warga menghabiskan beberapa malam terakhir di musim dingin di luar ruangan.

Setelah kegagalan pemukiman kembali ratusan pengungsi ke perumahan permanen di Bosnia dan Herzegovina, orang-orang sekarang diharapkan tinggal di daerah kumuh Lipa. Personel militer mulai membangun tempat perlindungan setelah negara itu dikritik secara internasional karena perlakuannya terhadap rakyat. Militer mengatakan sekitar 150 tentara telah tiba dan Organisasi Internasional untuk Migrasi (IOM) akan bertanggung jawab untuk mengelola lokasi tenda.

Lebih dari seminggu yang lalu, kamp pengungsi sebelumnya di dekat Lipa, di perbatasan dengan Kroasia, terbakar. IOM menutup kamp 25 kilometer tenggara kota Bihac satu setengah minggu yang lalu karena pemerintah Bosnia gagal menepati janji mereka untuk membuatnya tahan musim dingin.

Pemasangan gagal karena penghuni

Otoritas Bosnia ingin memindahkan orang ke tempat lain ke bekas instalasi militer dekat Sarajevo. Namun, hal tersebut gagal karena protes dari warga sekitar. Para pengungsi akhirnya menghabiskan 24 jam menunggu di bus dan kemudian dibawa kembali ke kamp yang terbakar. Selama dua malam terakhir, mereka telah menyalakan api kecil agar tetap hangat di musim dingin yang hampir tanpa perlindungan. Organisasi bantuan memberi mereka makanan darurat di daerah yang tidak ramah tersebut.

Pengungsi melakukan protes pada hari Jumat, menurut kelompok hak asasi manusia, untuk menarik perhatian pada kondisi di Bosnia dan Herzegovina. Ratusan orang menolak untuk makan dan meminta bantuan internasional pada spanduk.

Panggilan Uni Eropa tetap tidak terdengar

Gagasan yang didukung oleh Komisi Eropa untuk membuka kembali kamp Bira di daerah Bihac gagal karena penolakan dari politisi lokal. Komisaris Dalam Negeri Ylva Johansson meminta pihak berwenang setempat untuk menyediakan perumahan bagi warga. Ini adalah “solusi praktis dan segera”. Ada pemanas, listrik, air ledeng, dan ruang untuk 1.500 orang di lokasi.

READ  Uganda: Yoweri Museveni diumumkan sebagai pemenang, lawan Bob Wine berbicara tentang "manipulasi"

Uni Eropa telah menggambarkan situasi pengungsi di Bosnia sebagai “mengkhawatirkan” minggu lalu. Menurut pernyataannya sendiri, komunitas internasional telah memberikan bantuan sekitar € 85,5 juta kepada negara Balkan untuk menangani situasi pengungsi sejak 2018. Kamp Lipa didirikan sebagai akomodasi sementara pada bulan April. . Terkadang sekitar 1.500 orang tinggal di sana. Kamp itu menjadi tempat pengungsian terakhir bagi para pengungsi di kawasan ini.

Ribuan orang yang melarikan diri dari Timur Tengah, Afrika, dan Asia terdampar di Bosnia dan Herzegovina. Kebanyakan dari mereka berada di barat laut negara itu, di perbatasan dengan Kroasia, sebuah negara Uni Eropa. Banyak migran melaporkan bahwa penjaga perbatasan Kroasia mengirim mereka kembali dan bahwa orang Bosnia dan Herzegovina memusuhi mereka.

Tagesschau melaporkan hal ini pada tanggal 1 Januari 2021 jam 8:00 malam.


Written By
More from Lukman Haq

Jadi yang menarik, dari mana sebenarnya pemerintah Thailand itu? Semua halaman

Bangkok, Kompas. Com – Raja Thailand, Maha Vajralongcorn, Sering disebut sebagai salah...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *