Boikot, protes dan kebangkrutan: Persatuan sekarang hidup dalam semangat Barcelona

Boikot, protes dan kebangkrutan
Eintracht sekarang hidup dalam semangat Barcelona

Barcelona masih sibuk dengan akhir memalukan Eintracht Frankfurt ke raksasa Spanyol empat hari kemudian. Sebelum pertandingan melawan Cadiz ada protes, fans lain memboikot pertandingan dan mereka juga kalah. Sekarang Bara bisa kehilangan segalanya.

Malam Piala Eropa Eintracht Frankfurt yang ajaib terus menandai FC Barcelona. Raksasa Spanyol itu kalah 1-0 di kandang sendiri dari Cadiz pada Senin. Laga tersebut dibarengi dengan protes dan boikot dari fans Blaugrana. Dan pelatih Xavi melaporkan sisi ‘penghisap asam’. Gol menit ke-48 dari Lucas Perez sudah cukup bagi klub Andalusia yang terancam degradasi untuk menang di Camp Nou, yang tribunnya hanya dipenuhi sekitar 57.000 penonton empat hari setelah kekalahan mengejutkan dari Eintracht Frankfurt. Sebuah gerakan ultra besar telah mengumumkan boikot pertandingan liga sebelum pertandingan karena ketidakpuasan dengan 30.000 pendukung Liga Europa Frankfurt.

Ultra sebelumnya telah berbicara tentang “penghinaan” terhadap Frankfurt. Bukan karena kalah, tapi karena dukungan vokal dari tim Bundesliga di Camp Nou yang sangat besar. Hanya 5.000 tiket yang telah terjual kepada para penggemar Eintracht untuk pertandingan Liga Europa, tetapi mereka tidak terhalang untuk menemukan cara lain untuk mendapatkan tiket untuk pertandingan mereka abad ini. Saking tidak senangnya dengan klub mereka sendiri, banyak pendukung yang kini memboikot pertandingan Senin Paskah. Barisan di belakang gawang, jika tidak ditempati oleh penonton yang agak berisik, tetap kosong.

Sekarang semuanya dalam bahaya

Bahkan sebelum pertandingan, ada protes kecil terhadap presiden Barca Juan Laporta di luar stadion. Antara 100 dan 200 orang menyerukan pengunduran diri presiden, yang mengumumkan konferensi pers pada hari Selasa. Sebuah opini ditunggu bagaimana keunggulan Frankfurt di Liga Europa bisa terwujud.

Di level olahraga, kekalahan melawan Cadiz tidak mungkin terjadi pada waktu yang lebih buruk. Dengan hanya tujuh pertandingan tersisa, jarak dengan pemimpin klasemen Real Madrid telah meningkat menjadi 15 poin, sementara Sevilla dan Atlético Madrid sekarang memiliki poin yang sama dengan Barcelona untuk tempat kedua. Masuk Liga Champions masih bisa dalam bahaya bagi klub yang bergejolak. Betis Sevilla dan Real Sociedad masih mudah dijangkau, masing-masing tiga dan lima poin dari ketiganya di tempat kedua hingga keempat.

“Kami marah, terutama para pemain, karena kami melewatkan kesempatan emas untuk lolos dalam perebutan Liga Champions,” kata pelatih Xavi usai pertandingan. “Dan sekarang kami akhirnya harus mengucapkan selamat tinggal pada perlombaan kejuaraan.” Itu adalah kekalahan liga pertama mantan gelandang Barcelona itu sejak ia ditunjuk sebagai pengganti Ronald Koeman November lalu. Hasil imbang 1-0 dengan Cadiz juga merupakan kekalahan pertama di liga Spanyol setelah 15 pertandingan tak terkalahkan berturut-turut, termasuk tujuh kemenangan beruntun. Itu adalah kekalahan kandang kedua berturut-turut di semua kompetisi. Terakhir kali ini terjadi di Barcelona adalah pada April 2003.

“Ini adalah minggu yang sangat buruk dan kami harus membalikkan sejarah secepat mungkin,” kata Xavi, yang mengkritik para pemainnya karena kurangnya kemauan dan determinasi: “Para pemain sendiri juga kesal. Saya ingin menyemangati mereka. setelah pertandingan, tetapi kami hanya harus bermain lebih baik.” Misalnya Kamis depan di Real Sociedad. Kebangkrutan lain di tengah atmosfer beracun sejak akhir melawan Frankfurt akan berdampak hampir fatal pada klub, yang tidak ingin bangkit pada Senin Paskah.

READ  Film thriller kemajuan Liga ke-2: Apa yang terjadi ketika Werder, HSV dan Darmstadt... - Bundesliga
Written By
More from Naji Farid
Dia membentuk sepak bola Jerman: Rummenigge meninggalkan FC Bayern sebelum waktunya
Selasa, 1 Juni 2021 Memperbarui Dia membentuk sepak bola Jerman Rummenigge meninggalkan...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.