Boeing menandatangani kesepakatan dengan kerabat

kembaliMaskapai penerbangan AS Boeing telah mencapai kesepakatan dengan sebagian besar kerabat korban kecelakaan pesawat Lion Air 737 Max di Indonesia. Dalam lebih dari 90% kematian, perbandingan kini telah dibuat, kata perusahaan itu dalam laporan status proses kepailitan di pengadilan federal yang sesuai di Chicago.

Secara total, proses persidangan terhadap 171 dari 189 orang yang meninggal pada 29 Oktober 2018 dalam penerbangan Lion Air dengan pesawat 737 Max, telah diselesaikan seluruhnya atau sebagian. Boeing tidak memberikan informasi apa pun tentang jumlah kompensasi atau rincian lainnya. Ketika ditanya, seorang juru bicara hanya mengatakan bahwa mereka senang dengan kemajuan tersebut dan yakin keluarga akan diberi kompensasi yang adil.

Tuntutan Hukum Sedang Berlangsung Setelah Kecelakaan Ethiopia

Tak lama setelah kecelakaan di Indonesia, Boeing 737 Max lainnya jatuh di Ethiopia, menewaskan 157 orang. Di sini, Boeing juga menghadapi tindakan hukum. Perusahaan Amerika itu diyakini terburu-buru memasarkan 737 Max dan mengabaikan keselamatan. Kesalahan perangkat lunak adalah penyebab utama kecelakaan itu. 737 Max telah dilarang terbang sejak Maret 2019.

Bersamaan dengan negosiasi penyelesaian, Boeing menawarkan kepada kerabat korban kecelakaan pesawat di Indonesia dan Ethiopia sekitar setahun yang lalu dana kompensasi $ 100 juta. Uang tersebut juga harus bermanfaat bagi masyarakat yang terkena dampak kecelakaan. Ini akan diintegrasikan ke dalam program seperti pelatihan dan pengembangan bekerja sama dengan organisasi non-pemerintah dan otoritas lokal, kata Boeing.

READ  Asisten pelatih USF Istanbul Basakhir Pierre Webo membatalkan kartu merah
Written By
More from Naji Farid

FC Bayern: Nagelsmann menyebut latar belakang Gerland-Aus untuk pertama kalinya

Julian Nagelsmann (kiri) dan Hermann Gerland saling menyukai. © Peter Schatz /...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *