Biksu Buddha yang dijuluki “Buddist bin Laden” itu datang setelah 18 bulan melarikan diri.

Napipidawa, Kompas dot com – satu Biarawan Ekstremis Myanmar Dia dijuluki Buddha bin Laden Dia dilaporkan menyerah setelah 18 bulan di pengasingan.

Para pengamat mengatakan bahwa keputusan seorang pemimpin agama untuk mengundurkan diri seminggu sebelum pemilihan adalah upaya untuk “mempengaruhi” pemilihan.

Ashen Wiratu Dia mendapat julukan itu dari sebuah majalah Waktu Karena perannya dalam menyebarkan kebencian beragama di negeri Budha ini.

Baca juga: Polisi Myanmar dijuluki biksu Buddha bin Laden

Waratu melarikan diri pada Maret setelah pihak berwenang mengumumkan penangkapan ekstremis tersebut.

Ashin Wiratu telah dipantau karena wacana nasional anti-Islam untuk minoritas Rohingya.

Namun, tindakan itu melanggar aturan Ang San Suu Kyi yang berakhir dengan penangkapan Wartu.

Setelah 18 bulan berjalan, sebuah video menunjukkan biksu itu mengenakan topeng dan berbicara di depan kerumunan di Yangon.

“Pemerintah memaksa saya untuk melakukannya,” katanya, mendesak para pendukungnya untuk tidak memilih “Liga Nasional untuk Demokrasi” (NLD).

Sebelum naik taksi, dia berkata, “Saya akan membawa diri saya ke kantor polisi dan melakukan apa yang mereka perintahkan.”

Baca juga: Seorang biksu Buddha ekstremis, dijuluki Bin Laden, tidak takut diburu oleh polisi Myanmar

Direktur Kementerian Agama Negara Bagian Yangon, Sein Mau, membenarkan penangkapan “Buddha bin Laden”. APS Senin (2/11/2020).

“Keinginan untuk ketenaran”

Wiratu mengancam akan dihukum tiga tahun penjara atas tuduhan “kebencian atau aib” atau “ketidakpuasan terhadap pemerintah.”

Pada 2017, pejabat tinggi Buddha Myanmar, Wiratu, dilarang berkhotbah selama satu tahun karena kebenciannya.

Setelah pelarangan dicabut, ia kembali ke gerakan menuduh pemerintah melakukan korupsi dan berpartisipasi dalam upaya reformasi konstitusi.

Analis Yangon David Matison mengatakan dia bisa saja dijatuhi hukuman penjara jika dia diadili.

READ  Stellungen im Irak und in Syria: Türkei tötet kurdische Kämpfer bei Luftangriffen

Baca lebih lajut Pendukung ekstremis Buddha Bin Laden memerintahkan penangkapan polisi Myanmar

Namun, mereka khawatir tindakan semacam itu hanya akan menghasilkan lebih banyak dukungan bagi pemimpin agama ekstremis.

Dia ingin menjadi martir. Jadi, mengapa pihak berwenang sangat ingin memberikan oksigen yang mereka butuhkan? Matison bertanya.

Sementara itu, peneliti International Crisis Group Richard Horye mengatakan, bukan kebetulan Ashan menyerah seminggu sebelum pemilihan.

Suez NLD telah memperkirakan akan kembali berkuasa dalam pemilihan 8 November, meskipun ada keluhan dari minoritas.

Menurut Horsi, ada kecurigaan bahwa “Umat Buddha bin Laden” akan menyerah pada hari Senin dan berharap untuk menggambarkan NLD sebagai musuh umat Buddha.

Pesan yang aneh adalah dia tidak percaya itu bisa menjangkau orang-orang di luar kelompok terkuat, Horsi melanjutkan.

Baca lebih lajut Biksu radikal Myanmar melarang pernikahan beda agama

Written By
More from Lukman Haq
Dinas rahasia Iran ingin menculik seorang aktivis Amerika: Amerika Serikat menuduh
kembaliKantor kejaksaan New York telah mendakwa empat pejabat atau informan intelijen Iran...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.