‘Biarkan rasa sakitnya tak tertahankan’: Kebencian menjijikkan dari ratu sayap kiri | Politik

“Semoga rasa sakit mereka tak tertahankan” |

Kebencian sayap kiri ratu yang menjijikkan

Seluruh dunia berduka atas Ratu. Seluruh dunia? Tidak cukup. Kebencian yang luar biasa terhadap raja, yang meninggal pada usia 96, tercurah dari sayap kiri.

Profesor Uju Anya (43), yang meneliti dan mengajar tentang rasisme di Carnegie Mellon University di negara bagian Pennsylvania, AS, sangat mengkhawatirkan. Saat Ratu terbaring sekarat, dia tweeted: “Saya mendengar raja tertinggi dari kerajaan pencuri, pemerkosa dan genosida akhirnya sekarat. Semoga rasa sakit mereka tak tertahankan.

Tweet Anya menjadi viral dan bahkan menarik perhatian pendiri Amazon Jeff Bezos, 58, yang menjawab, “Apakah ini seseorang yang mengatakan mereka bekerja untuk membuat dunia menjadi tempat yang lebih baik? Saya rasa tidak. Wow.”

Wartawan Inggris Piers Morgan (57) menambahkan: ‘Anda menjijikkan, idiot menjijikkan.

Twitter menanggapi dan menghapus tweet penuh kebencian profesor itu, tetapi dia menunjukkan sedikit pemahaman, menolak permintaan maaf dan menyerang Bezos karena dugaan “keserakahannya yang kejam”.

Anya lahir di Nigeria, yang merupakan koloni Inggris hingga tahun 1960.

Latar Belakang: Ketika Elizabeth mengetahui kematian ayahnya pada tahun 1952, Inggris memiliki lebih dari 70 wilayah seberang laut dan merupakan sebuah kerajaan. Dekolonisasi hampir lengkap terjadi selama pemerintahan panjang Elizabeth. Inggris sekarang hanya memiliki 14 wilayah seberang laut – yang terbesar adalah Kepulauan Falkland dengan sekitar 3.000 orang.

“Berkabung kantong sampah yang hampir tidak bernafas”

Profesor Uju Anya sejauh ini bukan satu-satunya yang membuang rasa takwa di hadapan raja yang sekarat: Tirhakah Love, penulis buletin untuk “Majalah New York” tradisional, bahkan mengumumkan bahwa dia ingin menari di atas panggung. Makam Ratu. “Sekarang apakah saya harus meratapi hilangnya kantong sampah yang hampir tidak bernafas? Tolong, tidak”, katanya. “Dunia nyata” akan dirayakan, tegas wartawan.

Imani Gandy, seorang ahli hukum di majalah online berhaluan kiri Rewire News, men-tweet video sekelompok pria yang mengetuk lagu Ratu “Another One Bites The Dust” di luar Istana Buckingham. Terjemahan: Sekali lagi, seseorang menggigit debu…

“Sekelompok rasis menjijikkan”

Bahkan di kosmos Twitter berbahasa Jerman, beberapa komentator, yang sebaliknya terlibat dalam perang melawan “kebencian dan ujaran kebencian”, tidak dapat menahan diri dan mengecam almarhum, membuat mereka bertanggung jawab langsung atas kejahatan kolonial mahkota Inggris. Contoh: “Keluarga kerajaan adalah sekelompok rasis keji dengan sejarah kolonialisme dan genosida berabad-abad. Dalam hidup dan mati, mereka tidak pantas mendapatkan apa pun selain penghinaan. Siapa pun yang meratapi ratu adalah orang jahat.

READ  Media China menembakkan militer China di Taiwan, AS mengatakan Taipei menyetujui pertahanan anti-akses untuk mencegah serangan PLA - semua halaman
Written By
More from Lukman Haq
Hujan salju lebat menyebabkan kekacauan
Keadaan darurat berlaku di Yunani dan Turki: awal musim dingin telah melumpuhkan...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.