Benteng perlawanan: penentang Taliban melaporkan pertempuran di Pandjir

Benteng perlawanan
Penentang Taliban melaporkan pertempuran di Pandjir

Lembah Pandjir adalah satu-satunya wilayah di Afghanistan yang belum berada di bawah kendali Taliban. Bentrokan pertama antara militan Islam dan milisi lokal dikatakan telah terjadi di provinsi tersebut. Kita berbicara tentang yang mati dan yang terluka.

Menurut pejuang perlawanan, militan Islam Taliban mencoba memasuki provinsi Pandjir di Afghanistan. Ini adalah satu-satunya dari 34 provinsi di negara itu yang belum berada di bawah kendali kelompok Islamis. Pejuang Taliban menyerang pintu masuk ke Lembah Penjir pada Senin malam (waktu setempat), kata juru bicara Front Perlawanan Nasional Fahim Dashti dalam pesan video yang dibagikan di Whatsapp.

Taliban belum mengomentari insiden itu. Para Islamis kehilangan tujuh atau delapan pejuang dan banyak yang terluka, kata Dashti. Beberapa pejuang perlawanan juga terluka.

Baru-baru ini, kedua belah pihak mengatakan mereka ingin menyelesaikan pertanyaan terbuka tentang kekuasaan melalui negosiasi. Pada saat yang sama, orang-orang Afghanistan terkemuka di lembah itu meningkatkan perlawanan terhadap kaum Islamis. Setelah jatuhnya Kabul, Wakil Presiden Amrullah Saleh dan Menteri Pertahanan Bismillah Chan Mohammadi berangkat ke wilayah tersebut. Ahmad Massoud, putra pemimpin legendaris Aliansi Utara pada 1990-an, Ahmad Shah Massoud, dikatakan sebagai kepala gerakan perlawanan.

Pandjir tidak dapat ditaklukkan oleh Taliban selama masa pemerintahan pertama mereka antara tahun 1996 dan 2001. Selain perlawanan sengit dari Aliansi Utara, ini juga karena lokasi geografis – pintu masuk ke lembah yang sempit dan mudah untuk dipertahankan. . Sementara kelompok Islamis telah menyerang hampir setiap provinsi dalam beberapa bulan terakhir, hanya ada beberapa serangan di Penjir. Pekan lalu, dikatakan bahwa pejuang Taliban dari provinsi tetangga Pandzhir – Badachshan, Tachar dan distrik Andarab Baghlan – telah mengambil posisi di dekat provinsi tersebut.

Penolakan Taliban di Penjir terutama karena alasan etnis. Mayoritas penduduk provinsi ini termasuk dalam kelompok Tajik, sedangkan mayoritas Taliban direkrut dari kelompok etnis Pashtun. Ada juga perbedaan agama di antara mereka.

READ  Mantan kepala strategi: Trump memaafkan Bannon
Written By
More from Lukman Haq
Di Florida: serangan buaya! Pria yang terluka parah – berita di luar negeri
Musim gugur ini bisa merenggut nyawanya. Seorang pengendara sepeda diserang oleh buaya...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *