Bendera doa ramah lingkungan: Kuil terbesar Nepal menjadi berkelanjutan

Bendera doa ramah lingkungan
Kuil terbesar Nepal menjadi berkelanjutan

Orang-orang percaya membakar bendera doa dengan pesan kepada dewa-dewa mereka – sebuah kebiasaan penting dalam agama Buddha. Karena bendera terbuat dari poliester, itu tidak terlalu ramah lingkungan. Untuk itu, material alam akan kembali tertiup angin pada bangunan Buddha terbesar di Nepal tersebut.

Agar lebih selaras dengan alam, bangunan Buddha terbesar di Nepal telah beralih ke bendera doa yang dapat terurai. Para pekerja menggantung banyak bendera doa poliester berwarna-warni di Stupa Boudhanath, sebuah bangunan Buddhis di ibukota Nepal, Kathmandu, dan menggantinya dengan panji-panji yang dapat dibuat kompos.

Bendera doa memainkan peran penting dalam agama Buddha. Berbagai potongan kain berwarna-warni dicetak dengan simbol keberuntungan dan doa. Bendera doa lama biasanya dibakar. Menurut kepercayaan Buddhis, doa kemudian dibawa ke dewa oleh angin.

Awalnya, karangan bunga terbuat dari bahan alami seperti katun dan sutra. Sementara itu, bagaimanapun, poliester dan bahan buatan manusia lainnya telah menjadi biasa, yang membutuhkan waktu puluhan tahun untuk terurai dan melepaskan gas beracun ketika dibakar.

“Doa bisa dikabulkan, tetapi juga menimbulkan polusi,” kata Ang Dolma Sherpa tentang bendera doa serat sintetis. Oleh karena itu, pendiri perusahaan Utpala Crafts membuat bendera doa yang dapat terurai secara hayati untuk stupa Boudhanath dari kapas dan cat yang larut dalam air. Alih-alih pita nilon, mereka dirangkai pada tali serat alami.

Chandra Man Lama, Ketua Komite Pengembangan Boudhanath, melihat bendera doa baru sebagai dorongan penting untuk perlindungan lingkungan. Bendera doa adalah pusat kepercayaan Buddhis, katanya. Karena itu dia yakin bahwa karangan bunga yang terbuat dari bahan alami “mengirim pesan yang baik dan menyebar ke tempat lain”.

READ  Pertahanan Putin mulus
Written By
More from Lukman Haq
Norwegia telah mengusir pengemudi truk karena rantai salju yang hilang
Ini berdampak besar bagi pengemudi truk asing Norway tidak ingin memakai rantai...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *