Belarus: Svetlana Tichanovskaya menginginkan pengadilan internasional melawan Alexander Lukashenko

Pemimpin oposisi Belarusia menyampaikan pidato di Praha Swetlana Tichanowskaja menyerukan pembentukan pengadilan internasional untuk meminta pertanggungjawaban pemerintah Minsk. “Kejahatan kediktatoran Lukashenko” harus diselidiki, kata pria berusia 38 tahun itu di hadapan Senat Ceko.

Tichanovskaya menentang diktator dalam pemilihan presiden Agustus 2020 Alexander Lukashenko dimulai. Setelah 26 tahun berkuasa, Lukashenko dinyatakan sebagai pemenang pemilu untuk keenam kalinya berturut-turut – dengan lebih dari 80 persen suara.

Gerakan demokrasi, bagaimanapun, melihat Tichanovskaya sebagai presiden baru. Seperti kebanyakan negara lain, UE tidak mengakui pemilu, yang dibayangi oleh manipulasi besar-besaran. Ada protes massa terhadap hasil pemilu yang diumumkan secara resmi di Belarusia, yang terhadapnya aparatus kekuasaan dianiaya hingga hari ini.

Satu-satunya jalan keluar dari krisis di Belarusia adalah pemilihan umum yang bebas di bawah pengawasan internasional, kata Tichanovskaya kepada majelis kedua parlemen Ceko. Dia mengutuk penangkapan itu lagi oleh Blogger Roman Protassewitschyang pesawatnya terpaksa mendarat di Minsk sekitar dua minggu lalu.

Selama kunjungan beberapa hari ke Republik Ceko, Tichanowskaja bertemu, antara lain, Perdana Menteri Andrej Babi dan Presiden MiloŇ° Zeman. Zeman berharap dia “kemenangan dalam perang melawan diktator terakhir Eropa,” kata juru bicara pria berusia 76 tahun itu.

AS dan Uni Eropa telah memberlakukan sanksi terhadap Belarus. Beginilah cara para kepala negara dan pemerintahan Uni Eropa memutuskan, misalnya larangan mendarat untuk pesawat dari garis negara Belarusia Belavia.

Tapi Tichanovskaya menuntut dari Eropa dan Amerika Serikat lebih banyak tekanan pada Lukashenko. Uni Eropa, Inggris, dan AS harus bertindak bersama, kata politisi itu. Tichanovskaya menyatakan harapan bahwa negara-negara G7 akan membahas masalah ini pada pertemuan mereka di Inggris. KTT G7 dijadwalkan pada 11-13 Juni di Cornwall.

READ  Mahathir: Jika Anwar Ibrahim mendukung Harapan Pakistan, dia akan menjadi Perdana Menteri Malaysia.

Written By
More from Lukman Haq
Inilah raja terkaya Thailand, raja terkaya di dunia, dengan kekayaan Rp 1,7 triliun – semua halaman
standard.co.uk Raja Thailand dan salah satu selirnya GridPop.ID – Sabeth menjadi raja...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *