Belarus / Polandia: Migran menyerbu perbatasan UE – Merkel dan Seehofer terlibat dalam pertempuran tantangan terbaru

  • dariGeorg Anastasiadis

    menyimpulkan

Ketika situasi di perbatasan timur Eropa menjadi semakin kritis, Jerman sekali lagi menunjukkan angka yang tidak pasti. Sebuah komentar oleh Georg Anastasiadis.

Situasi di perbatasan timur Eropa menjadi semakin tidak dapat dipertahankan setiap hari. Otokrat Belarusia Lukashenko, dengan persetujuan ayah baptisnya, Putin, membuat ribuan migran berbaris melawan Uni Eropa. Rezim penyelundup Minsk yang sinis, yang mempertaruhkan harapan dan kehidupan rakyat, mengobarkan perang hibrida melawan Eropa yang berisiko kalah oleh Uni Eropa. Tidak ada tanggapan Eropa yang kuat di Minsk dan tidak ada tawaran ke Polandia untuk membantu mempertahankan perbatasan, tetapi sekali lagi hanya pertengkaran dan perselisihan. Brussels menawarkan dukungan ke Polandia – tetapi hanya dengan “memproses permohonan suaka”. Negara mana yang harus menerima migran paling banyak (mungkin di masa depan hijau yang diatur bersama Jerman?), dan siapa yang harus menerima kembali pencari suaka yang ditolak (seperti Lukashenko?), Uni Eropa secara acak tidak berbicara tentang hal ini.

Saat gelombang migrasi dimulai lagi, Merkel mempekerjakan dirinya sendiri

Kita tahu pembagian kerja ini: beberapa mempertahankan perbatasan Eropa, yang lain hati nurani mereka yang baik. Jerman sekali lagi sangat meragukan. Sementara mitra UE Timur berdiri membelakangi tembok menghadapi agresi Belarusia-Rusia, mereka harus mendengarkan instruksi dari Partai Hijau, formula diplomatik kosong dari pemimpin UE Jerman dan pujian dari Kanselir. “Kami berhasil”, kata Angela Merkel dalam menghadapi krisis migrasi. Gambar perbatasan timur Polandia berbicara dalam bahasa yang sama sekali berbeda.

Apa yang dialami warga Jerman adalah kekacauan politik yang sama yang dijanjikan pemerintah Berlin tidak akan pernah terjadi lagi setelah 2015. Dan mereka mengalami pertempuran provokatif terakhir antara dua pejuang tua yang lelah: Merkel, yang bersikeras bahwa dia berhasil. Dan selalu Menteri Dalam Negeri Seehofer, yang, sendirian, meminta bantuan kepada Polandia untuk menutup perbatasan.

READ  Parlemen Rusia telah menjatuhkan hukuman seumur hidup kepada Putin
Written By
More from Lukman Haq
“Turki tidak akan pernah mundur”
Presiden Siprus Utara telah berbicara tentang konflik atas pulau Siprus yang terbagi....
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *